Demo Game Slot Online Paling Gacor
Blog Informasi

Demo Game Slot Online Paling Gacor

Demo Game Slot Online Paling Gacor Demo Game Slot Online Paling Gacor – Semua pilihan permainan slot online memiliki permainan ringan dan peluang menang tinggi. Tata cara bermain game slot sangat sederhana hanya dengan menekan tuas putar untuk menggerakkan reel yang punya 25 simbol berbeda setelah melakukan taruhan pada bagian payline game. Suatu taruhan akan didapatkan secara cepat setelah satu kali putaran di bagian reel berhail dilakukan. Jangan ragu untuk bermain game slot online dari provider terbaik yang akan selalu memberikan keamanan dan kualitas permainan maksimal. Situs Gacor108 punya banyak kemitraan dengan provider game online tergacor dengan ratusan koleksi permainan terlengkap.

Bocoran Game Slot Gacor Hari Ini

Banyaknya pilihan game slot online sangat lengkap bahkan mencapai ribuan jenis permainan jadi mungkin masih ada pemain yang kesulitan untuk mendapatkan pilihan game terbaik yang siap memberikan peluang menang tinggi. Bocoran game slot online tergacor hari ini dengan maxwin dan peluang menang maksimal adalah: Game Mahjong Ways adalah game slot online yang memiliki tema permainan catur tradisional China yang Bernama Mahjong tapi dalam game ini mengalami beberapa penyesuaian agar bisa nyaman untuk dimainkan. Keuntungan bermain Mahjong Ways 1 hingga 3 sangat besar karena permainan ini termasuk dalam game progresif yang jumlah maxwin mencapai 100.000 kali taruhan. Game Lucky Neko adalah slot online dengan simbol dan tema berbagai kucing lucu dan koin emas yang akan memberikan pemain peluang menang jackpot tinggi. Game gacor online ini memberikan banyak simbol hoki seperti kucing yang dalam kepercayaan masyarakat Asia timur adalah simbol hoki dan koin emas dengan nilai maxwin tinggi. Game Wild Bandito adalah game slot online dengan banyak freespin dan nilai rtp tinggi 97% jadi peluang mendapatkan jackpot lebih besar. Semua simbol yang ada dalam game ini berhubungan dengan ritual kematian bahkan musik yang dipakai membawa suasana lebih mistik. Game Treasure of Aztec adalah game slot online yang memiliki tema mencari harga karun yang ditinggalkan oleh suku Aztec berupa tumpukkan koin emas. Misteri dan keuntungan sangat identic dengan permainan gacor online ini. Game Lucky Piggy adalah permainan slot online yang memiliki tema celengan berbentuk babi yang memiliki banyak uang. Sangat seru bermain game ini karena anda akan diberikan palu untuk memecah semua celengan yang ada dalam game dan mendapatkan maxwin maksimal. Game Supermarket Spree adalah jenis permainan slot online yang memiliki tema supermarket tepatnya anda akan diajak untuk berbelanja di supermarket dengan kasir ramah. Barang-barang yang dijual selalu lebih murah dan memiliki kualitas terbaik. Demo Game Slot Online Paling Gacor

Cara Memilih Pemengan Game Tergacor

Selalu ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk mendapatkan maxwin game slot online salah satunya dengan menggunakan fitur seperti freespin dan buyspin yang akan membuat game melakukan lebih banyak putaran. Semua jenis game slot online memberikan kemenangan dengan cara yang berbeda dan acak. Dalam memberikan jackpot, permainan ini melakukannya dengan cara acak dan tidak ada campur tangan dari pihak bandar judi online. Dengan memutar reel yang berisi 20 hingga 25 simbol yang berbeda harus muncul simbol kembar setelah putaran selesai dilakukan. Dengan simbol kembar tersebut akan membuat pemain menang jackpot sesuai dengan nilai simbol yang mengisi reel game. Mendapatkan max win game slot online bisa dilakukan dengan simbol lainnya yang hanya akan muncul selama waktu freespin saja. Simbol lain yang akan memberikan maxwin game slot online adalah sebagai berikut ini: 1. Simbol Wild adalah simbol khusus yang hanya muncul pada saat freespin saja. Kelebihan simbol wild adalah memberikan simbol yang serupa pada bagian reel jadi bisa memicu jackpot melimpah yang ditawarkan oleh permainan gacor online. 2. Simbol Scatter adalah simbol yang ada dalam game dan hanya akan diberikan saat masuk waktu freespin. Simbol scatter yang akan memicu lebih banyak freespin dan meningkatkan peluang menang maxwin.

Keuntungan Bermain Game Slot Gacor Online

Bermain slot online akan membuat pemain bisa mendapatkan hiburan dan keuntungan melimpah melalui berbagai bonus dan maxwin yang ada dalam game. Beberapa keuntungan bermain game slot online adalah: 1. Proses cepat dan tanpa repot. Bermain game gacor online tidak perlu tata cara dan aturan yang repot. Yang harus dilakukan untuk main game adalah dengan melakukan taruhan, menggerakkan reel dan dapat simbol kembar yang mengisi reel game. 2. Hasil taruhan lebih cepat adalah salah satu keuntungan bermain game karena kemenangan hanya akan diberikan dlam satu kali putaran dan waktu untuk memutar reel dengan 25 simbol berbeda hanya 10 detik saja. Jika tidak memiliki banyak waktu maka game ini sangat tepat. 3. Ada RTP dalam permainan gacor online yang akan memberikan pengembalian dan peluang menang maksimal. Bermain game dengan angka RTP tinggi akan memberikan peluang dapat jackpot besar karena RTP dihitung secara akurat dan private oleh provider game terpercaya. Semua pemain slot online bisa melakukan taruhan dengan mudah jika tahu mana saja pilihan game yang mudah menang dari demo permainan terbaik. Proses bermain game hingga menang selalu cepat hanya beberapa puluh detik aja. Cara memilih pemenangan maxwin slot online sesuai simbol yang ada dalam game dan tidak ada campur tangan dari pihak bandar judi online itulah yang memberikan peluang menang fair.
Spread the love
Ulasan Retro: ‘Doctor Who: The Movie’
Film

Ulasan Retro: ‘Doctor Who: The Movie’

Ulasan Retro: ‘Doctor Who: The Movie’ – Menjelang peringatan 60 tahun Doctor Who di bulan November, inilah saat yang tepat untuk meninjau kembali beberapa produksi lama dari Whoniverse. Doctor Who: The Movie adalah bagian integral dari sejarah waralaba, yang menghubungkan era klasik dan kebangkitan.

Ulasan Retro: ‘Doctor Who: The Movie’

kasterborous – Film ini adalah produksi yang bagus, meskipun mungkin butuh beberapa waktu bagi penggemar untuk menghargainya. Jadi mari masuk ke TARDIS, kembali ke masa lalu, dan bicarakan tentang satu-satunya film Doctor Who kanonik hingga saat ini.

Baca Juga : Menonton Doctor Who Untuk Pertama Kalinya? 5 Hal Yang Perlu Diketahui

Bukan akhir yang mulia untuk Dokter ke-7

Doctor Who: The Movie adalah film aksi langsung ketiga di alam semesta Doctor Who , tetapi yang pertama secara kanonik terkait dengan serial tersebut. Ini berfungsi sebagai titik transisi antara musim terakhir Dokter Ketujuh ( Sylvester McCoy ) dan petualangan melalui ruang dan waktu dengan Dokter Kedelapan yang baru dan lebih muda ( Paul McGann ).

Film ini dimulai tepat setelah Dokter menangkap dan memenjarakan Guru dan membawanya ke Gallifrey . Setelah pendaratan darurat di tengah Pecinan San Francisco, Dokter ditembak keluar dari TARDIS-nya. Di rumah sakit, dokter mencoba menyelamatkannya tetapi menemukan bahwa dia memiliki dua hati.

Ini membingungkan mereka dan Dokter mati dalam pengawasan mereka. Tubuhnya dibawa ke kamar mayat, di mana setelah beberapa waktu ia beregenerasi dari Sylvester McCoy – Dokter Ketujuh menjadi Paul McGann – Dokter Kedelapan.

Sejujurnya, ketika saya pertama kali melihat adegan ini, itu lucu, tetapi sekarang saya merasa itu adalah cara yang tidak bersemangat untuk mengucapkan selamat tinggal pada regenerasi Dokter yang begitu ikonik. Dokter Ketujuh adalah orang yang cerdas, lucu, licik, dan sangat pandai berpikir strategis.

Mengucapkan selamat tinggal padanya dengan cara yang aneh dan tidak terduga (terutama karena dia bisa saja memeriksa apa yang terjadi di luar sebelum keluar dari TARDIS) sepertinya perpisahan yang seharusnya lebih baik. Untungnya, kemunculannya baru-baru ini di The Power of the Doctor memberinya keadilan yang layak.

Doctor Who: The Movie memiliki kisah yang sangat murahan dengan momen-momen hebat

Terlepas dari kenyataan bahwa film ini ditujukan untuk televisi, itu tidak seburuk yang dipikirkan beberapa orang. Setelah regenerasi dari Seventh Doctor menjadi Eighth Doctor, Paul McGann tampil fantastis sebagai Doctor yang “dilempari batu” setelah regenerasi. Sementara itu, Master dalam wujud goo telah kabur dari TARDIS dan merasuki Bruce ( Eric Roberts ), seorang sopir ambulans.

Meninggalkan rumah sakit, Dokter ditemukan oleh Grace Holloway ( Daphne Ashbrook ). Dia mencoba membuktikan kepadanya bahwa dia adalah pria yang sama yang dia coba selamatkan, tetapi tentu saja, seperti orang normal lainnya, dia pada awalnya tidak mempercayainya.

Saat mencoba menjelaskan kebenaran kepada Grace, Sang Guru membuka Mata Harmoni di dalam TARDIS dan Dokter dibanjiri kenangan tentang dirinya dan sang Guru.

Saat itulah dia menyadari bahwa dia kembali dan mencarinya. Dia sekarang harus menutup Mata Harmoni untuk mencegah kehancuran Bumi, yang akan melemahkan jalinan realitas dan membengkokkannya sesuai kehendak Guru.

Meninggalkan rumah sakit, Dokter dan rekannya bertemu dengan Master dan Lee ( Yee Jee Tso ), yang mencuri beberapa benda dari Dokter saat dia terbaring terluka. The Doctor tidak langsung mengenali The Master, tetapi ketika dia melakukannya, dia dan Grace melarikan diri dari ambulans.

Dokter masuk ke TARDIS, memasang jam, dan menutup Mata, mencegah kenyataan dihancurkan lagi. Sayangnya, kerusakan pada Mata begitu luas sehingga Dokter harus memutar kembali waktu sebelum Sang Guru membukanya, untuk menghentikannya dari kehancuran Bumi. Saat dia mencoba melakukannya, Sang Guru merasuki tubuh Grace, menjatuhkannya.

Dokter dirantai di atas Mata, bersiap untuk dilenyapkan, setelah memberikan semua regenerasi yang tersisa kepada Guru. Sang Guru berjanji kepada Lee bahwa dia akan menghadiahinya atas bantuannya, dan “hadiahnya” adalah kematian yang menyedihkan.

Tepat pada waktunya, Grace sadar kembali dan mencegah kehancuran Bumi dengan memperbaiki sirkuit di TARDIS. Dia membebaskan Dokter tetapi sebagai balas dendam, Guru membunuhnya. Hal ini menyebabkan Dokter membunuh Master, mendorongnya ke dalam Eye of Harmony.

Dengan melakukan itu, dia menutup Mata dan memutar kembali waktu beberapa menit sebelum Lee dan Grace meninggal. Itu adalah saat yang menyedihkan bagi Dokter, tetapi untungnya, semuanya berakhir dengan nada positif.

Dengan kematian Guru dan Bumi aman, Dokter siap untuk pergi dan ingin Grace menjadi pendamping barunya. Dia menolak dan menciumnya selamat tinggal. Seluruh film diakhiri dengan Dokter bepergian di TARDIS dengan kostum barunya, siap menjelajahi sudut terdalam alam semesta.

Butuh waktu lama sebelum Dokter Kedelapan Paul McGann kembali

Hingga rilis “The Night of the Doctor” pada 2013, Paul McGann’s Doctor belum pernah terlihat di layar sejak film tersebut dirilis. Kepulangannya menyenangkan banyak penggemar karena, meskipun penampilannya kecil di prekuel “The Day of the Doctor” dan “The Power of the Doctor”, McGann memiliki banyak penggemar berkat seri audionya. Dalam wawancaranya dengan RadioTimes McGann menyatakan tentang film tersebut,

“Saya ingat berpikir Doctor Who sekarang sudah selesai dan saya mungkin ikut bertanggung jawab untuk itu. Lucu untuk diceritakan sekarang, tetapi pada saat itu, saya benar-benar seperti ‘Ini saya dan Peter Cushing . Kami berada di kamar nakal. Tidak ada yang akan menyebut nama kami ketika mereka berbicara tentang Doctor Who .

Meskipun McGann sendiri mengatakan film ini adalah alasan karirnya sebagai Doctor Who berakhir, sekarang kita tahu itu hanyalah awal dari perjalanan indah lainnya. Saya pikir film itu adalah produk yang bagus pada saat dirilis, dan bekerja dengan baik sebagai produksi yang dibuat untuk TV.

Dengan demikian, Doctor Who: The Movie adalah film yang menyenangkan untuk ditonton oleh para penggemar, terutama mereka yang tidak ingin menonton era klasik, tetapi ingin menonton sesuatu yang berhubungan langsung dengan kebangkitan.

Spread the love
Menonton Doctor Who Untuk Pertama Kalinya? 5 Hal Yang Perlu Diketahui
Film

Menonton Doctor Who Untuk Pertama Kalinya? 5 Hal Yang Perlu Diketahui

Menonton Doctor Who Untuk Pertama Kalinya? 5 Hal Yang Perlu Diketahui – Serial ikonik dan bersejarah seperti Doctor Who dapat mengintimidasi siapa saja yang ingin memulai perjalanan dengan cara mereka sendiri. Dengan sejarah hampir 60 tahun , dan daftar episode yang mencakup beberapa aktor yang berperan sebagai The Doctor, seseorang perlu mengambil pendekatan yang benar ketika mencoba masuk ke dunia pahlawan pengelana waktu ini.

Menonton Doctor Who Untuk Pertama Kalinya? 5 Hal Yang Perlu Diketahui

kasterborous – Jadi, atas nama memudahkan upaya Anda untuk masuk ke fandom Doctor Who , kami di sini di CinemaBlend ingin memberi Anda panduan tentang lima hal yang perlu Anda ketahui sebelum memulai seri fiksi ilmiah penting BBC. Meskipun Anda akan mempelajari semua hal ini saat Anda menonton serialnya, dan dengan detail yang lebih besar, ini adalah landasan dasar dari fandom Whovian.

Baca Juga : Doctor Who: 5 Pro dan Kontra di Era Jodie Whittaker

Tidak pernah ada waktu yang buruk untuk mulai belajar tentang Doctor Who , jadi mari kita mulai dan membangun fondasi untuk apa yang bisa menjadi fandom utama Anda berikutnya.

Siapa Dokter Di Doctor WHO?

Dalam kisah ras alien humanoid yang dikenal sebagai Time Lords, The Doctor adalah orang yang aneh. Dengan spesies mereka lebih fokus pada politik dan perang, serta kebijakan ketat perjalanan waktu non-intervensi, pahlawan kita adalah seseorang yang tidak begitu menginginkan tanggung jawab, melainkan menikmati menjaga ketertiban dengan caranya sendiri yang kacau.

Mereka bisa menjadi presiden Gallifrey, tetapi sebaliknya, The Doctor suka bergaul dengan (kebanyakan) manusia, pergi ke tempat yang paling mereka butuhkan, saat mereka paling dibutuhkan.

The Doctor, protagonis utama Doctor Who , adalah Time Lord dari planet Gallifrey. Bepergian dengan kendaraan yang dikenal sebagai Tardis (Waktu Dan Dimensi Relatif Dalam Ruang), The Doctor dapat melakukan perjalanan ke hampir semua tempat kapan saja, atas nama menjaga garis waktu yang tepat dari peristiwa universal.

Dengan luasnya pengetahuan universal, dan kendaraan yang “lebih besar di bagian dalam”, Anda dapat mengandalkan The Doctor untuk hampir selalu mengetahui cara menyelamatkan hari.

Banyak Regenerasi Mereka

Ketika Penguasa Waktu berada di ambang kematian, mereka dapat menipu Reaper dengan trik yang dibangun dalam biologi mereka. Dikenal sebagai Regenerasi , The Doctor dapat menyalurkan gelombang energi yang sangat berbahaya yang menulis ulang biologi mereka, mengubah penampilan mereka. Yang, tentu saja, merupakan penjelasan bagaimana, selama beberapa dekade sejarah Doctor Who , aktor baru telah mengambil jubah sebagai The Doctor.

Apa itu Sahabat Doctor WHO?

Bepergian melalui waktu bisa membuat kesepian dalam skenario kasus terbaik, dan benar-benar merusak dalam skenario terburuk. (Contoh terbaik dari contoh terakhir dapat dilihat di Dokter Kesepuluh khusus, “The Waters of Mars.”) Yang berarti bahwa jika The Doctor akan menjadi tentara salib yang efektif untuk alam semesta yang lebih damai, mereka akan membutuhkan pendamping bersama untuk perjalanan.

Konsep Sahabat

Bertindak sebagai kekuatan penyeimbang untuk kemampuan luar biasa The Doctor dan akses ke semua ruang dan waktu, Sahabat membantu pahlawan utama Doctor Who . Menawarkan jendela kenormalan dan kefanaan kepada Penguasa Waktu yang hampir abadi, para Sahabat juga bertindak sebagai teman dan orang kepercayaan The Doctor, dan sebaliknya. Meskipun dalam beberapa kasus khusus, Sahabat The Doctor berkeliling dengan ternyata lebih penting untuk jalan hidup mereka sendiri daripada yang lain.

Pengiring Dapat Keluar Pada Interval Tidak Teratur

Meskipun Sahabat bisa berasal dari berbagai ras, planet, dan spesies, masa hidup mereka hampir selalu dikerdilkan oleh The Doctor. Dengan demikian, teman-teman pahlawan nakal Gallifrey ini cenderung datang dan pergi dengan interval yang tidak teratur, meninggalkan The Doctor untuk mencari teman baru dari waktu ke waktu.

Meskipun, dalam beberapa kasus, mereka berhasil melewati petualangan tanpa Rekan yang stabil, membawa seseorang lokal untuk ikut serta. Sama seperti konsep Regenerasi, kepergian para Sahabat terkadang terasa pahit, dan di lain waktu bisa sangat menghancurkan.

Siapa Penjahat Paling Terkenal di Doctor Who?

Setiap pahlawan membutuhkan penjahat, dan Doctor Who pasti memiliki daftar musuh yang dalam yang dihadapi The Doctor. Namun dari berbagai penjahat tersebut, ada beberapa yang lebih terkenal dari yang lain, karena mereka telah memberikan tantangan tersulit untuk The Doctor. Ini bukan hampir seluruh galeri penjahat Doctor Who , tetapi ketiganya adalah yang paling penting.

Daleks dan Cybermen

Ras alien genosida yang ingin menjadikan dunia sesuai dengan citra mereka sendiri, Daleks dan Cybermen adalah penjahat klasik Doctor Who yang terus menyusahkan Tardis untuk The Doctor. Karena Daleks ingin memusnahkan kehidupan apa pun yang mereka anggap inferior, sementara Cybermen ingin mengubah mereka yang berbeda menjadi biologi cyborg mereka, mereka adalah antitesis dasar dari filosofi pribadi The Doctor. Yang menyisakan ruang untuk penjahat pamungkas dalam kanon Doctor Who .

Tuan

Seolah-olah Daleks dan Cybermen tidak cukup merepotkan, The Doctor memiliki Moriarty versi mereka sendiri untuk disandingkan dengan Sherlock Holmes: The Master! Time Lord nakal lainnya, The Master menggunakan kemampuan mereka atas nama kekacauan dan kejahatan, mendorong The Doctor ke dalam beberapa konflik selama sejarah Doctor Who .

Tidak ada yang tahu bagaimana cara menyakiti The Doctor lebih baik daripada The Master, apapun bentuk atau aliasnya saat itu. Banyak yang memperdebatkan apa sebenarnya hubungan mereka, dan kanon telah memberikan banyak penjelasan yang valid. Tapi yang benar-benar perlu Anda ketahui adalah bahwa The Doctor dan The Master adalah Batman dan Joker dari sejarah Doctor Who .

Menonton Doctor Who: Mulai dari Mana

Dengan semua latar belakang yang Anda perlukan untuk mulai menonton Doctor Who , sekarang adalah saat yang tepat untuk mempelajari di mana Anda harus memulai studi Anda dalam sejarah Time Lord! Dan, untungnya, ada dua jalur berbeda yang dapat Anda ambil, bergantung pada berapa banyak waktu yang ingin Anda investasikan. Tentu saja, di sinilah pemandu yang baik akan memperingatkan Anda, pasti ada kendala yang menghalangi gambaran yang benar-benar lengkap.

The Classic Series (1st Doctor)

Jika Anda ingin mendapatkan pendidikan total dalam segala hal Doctor Who , Anda pasti ingin memulai dari awal. Serial aslinya memulai debutnya pada tahun 1963. Dokter Pertama William Hartnell, yang memulai debutnya di episode pertama serial tersebut “Anak yang Tidak Biasa”, adalah poin yang harus Anda mulai jika Anda akan melakukan perjalanan penuh. Meskipun perlu dicatat, bagian dari dua kanon Doctor pertama telah hilang ditelan waktu.

The Modern Series (9th Doctor)

Jika Anda mencari cara untuk masuk ke Doctor Who yang tidak melibatkan sumber yang tidak konsisten, langganan tambahan, atau sewa/pembelian media fisik yang aneh, Anda akan ingin memulai dengan seri modern, yang awalnya mulai ditayangkan pada tahun 2005.

Dimulai dengan Dokter Kesembilan Christopher Eccleston, Anda dapat mempelajari dasar-dasar serial ini, serta beberapa poin penting dari sejarah masa lalu sebagai kebangkitan.

Spread the love
Doctor Who: 5 Pro dan Kontra di Era Jodie Whittaker
Film

Doctor Who: 5 Pro dan Kontra di Era Jodie Whittaker

Doctor Who: 5 Pro dan Kontra di Era Jodie Whittaker – Jodie Whittaker dan produser Doctor Who Chris Chibnall mendekati akhir waktu mereka di acara fiksi ilmiah populer.

Doctor Who: 5 Pro dan Kontra di Era Jodie Whittaker

kasterborous – Mempertimbangkan daya tahan program dan basis penggemar yang sangat bersemangat, Chibnall dan Whittaker memiliki pekerjaan yang cocok untuk mereka sejak hari pertama. Selama tiga tahun mereka di acara itu, banyak yang telah terjadi dan banyak yang dikatakan penggemar tentangnya.

Baca Juga : Doctor Who: Cara menonton Streaming dan Mulai Dari Mana

Dengan penayangan episode terakhir Jodie pada akhir tahun 2022, penting untuk merenungkan pro dan kontra dari waktunya di acara itu, dan apa yang dapat dipelajari darinya.

1. Kesalahan: Penyutradaraan Meninggalkan Banyak Yang Diinginkan

Yang ini berdiri sebagai masalah mendasar yang lebih halus, tetapi banyak penggemar tetap menyadarinya. Doctor Who tidak pernah benar-benar membanggakan sutradara A-list, tetapi setidaknya Who modern telah menghadirkan banyak episode yang diarahkan dengan baik dan kreatif kepada penonton. Sebagai bagian dari pendekatan baru Chibnall, gaya penyutradaraan dan penyuntingan diperbarui dan dibuat lebih “modern”.

Modern dalam hal ini pada dasarnya berarti kamera genggam, sinematografi goyah, close-up, dan pengeditan cepat. Meskipun gaya ini tidak mengganggu semua orang, banyak pemirsa yang mengikutinya. Pilihan gaya yang berani, sayangnya, yang tidak selalu berhasil.

2. Kesalahan: Sci-Fi I-Dea-s

Doctor Who selalu mengandalkan konsep fiksi ilmiah yang cerdas dan menarik. Dari misteri sejarah hingga surealisme yang mencengangkan hingga dongeng modern, ini selalu menjadi salah satu kekuatan terbesar pertunjukan ini. Showrunner Chris Chibnall sebelumnya telah menulis untuk Doctor Who , Torchwood , dan Broadchurch , jadi dia bukanlah orang asing dalam hal menulis premis misteri rumit yang imajinatif.

Namun, begitu dia menjadi produser Siapa , episodenya menjadi sangat mendasar dan sederhana, dan penggemar mengkritik betapa mudahnya acara tersebut, terutama dalam kaitannya dengan acara fiksi ilmiah Inggris lainnya seperti Black Mirror .

3. Kesalahan: Para Sahabat Tidak Banyak Yang Harus Dilakukan

Tiga belas sahabat terdiri dari Yaz, Graham, Ryan, dan Dan. Teman paling sedikit yang dia miliki untuk setiap cerita adalah dua, yang menimbulkan sedikit masalah. Fans belum secara terbuka bersikap negatif terhadap kru Tardisnya sendiri. Graham secara khusus dipuji secara luas sebagai karakter yang menonjol, paling tidak karena penampilan menawan Bradley Walsh.

Masalahnya di sini adalah bahwa skrip hanya berjuang untuk memberikan banyak hal yang harus dilakukan semua rekan. Tidak hanya itu, semakin sulit untuk mengembangkan karakter ini dan menjaga alur masing-masing tetap ramping. Yaz, misalnya, telah menjadi bagian dari pertunjukan selama tiga tahun, namun banyak penggemar yang benar-benar lupa bahwa dia memulai sebagai petugas polisi karena karakterisasinya sedikit hilang di tengah kerumunan Tardis.

4. Kesalahan: Penjahat…?

Sementara keengganan Chibnall untuk menggunakan penjahat klasik secara berlebihan adalah ide yang bagus, kreasi barunya tidak semuanya diterima dengan baik oleh penggemar lama acara tersebut. Musim pertama Jodie sayangnya memiliki galeri bajingan yang sangat mengecewakan. Satu monster, Pting, pada dasarnya hanyalah monster CGI kecil yang memakan segalanya.

Penjahat lain, Sisa-sisa, hanyalah kain seperti kain yang melayang-layang. Belakangan, ketika alien misterius, Solitract, diturunkan menjadi katak yang bisa berbicara, itu konyol. Memang, ini bukan penjahat utama pertunjukan, dan Chibnall berhasil mengintegrasikan penjahat yang lebih menarik dan berulang dari waktu ke waktu. Namun, sebagian besar penggemar tetap tidak puas dengan daftar monster khusus ini.

5. Kesalahan: Dokter Siapa?!?

Tidak mungkin yang satu ini bisa diabaikan. Sayang sekali waktu Dokter Ketiga Belas di acara itu akan selamanya terhubung dengan alur cerita “Anak Abadi” karena ide yang satu ini telah membuat banyak orang menunda era Doctor Who saat ini . Di Musim 11 dan 12, Chris Chibnall menggoda “The Timeless Child”, sebuah busur yang akhirnya mengungkapkan bahwa The Doctor, sebagai anak kecil, diujicobakan oleh Time Lords, yang ingin mencuri kekuatan regenerasi bawaannya yang tak terbatas. Agar benar-benar adil, banyak penulis dan produser sebelumnya telah mengotak-atik latar belakang The Doctor dengan hasil yang berbeda-beda. Namun ide ini mendorongnya terlalu jauh dan penggemar terbagi, untuk sedikitnya.

6. Pro: Wajah Baru yang Segar

Satu hal positif yang tak terbantahkan dari era ini adalah kesediaan Chibnall untuk merevitalisasi protagonis acara tersebut. Doctor Who adalah pertunjukan lama, dan pertunjukan yang mengandalkan perubahan. Dokter berubah, pendamping berubah, tampilan dan nuansa berubah. Dari lompatan, casting Jodie oleh Chibnall, wanita pertama yang memainkan peran utama, mengirimkan pernyataan yang jelas.

Jika The Thirteenth Doctor adalah aktor lain yang mirip dengan orang-orang seperti David Tennant atau Matt Smith, banyak penggemar Who yang mengharapkan sesuatu yang baru akan memutar mata mereka.

7. Pro: Meregenerasi Pertunjukan

Pengecoran Jodie bukan satu-satunya indikasi perubahan yang berani. Chibnall menyewa daftar penulis baru, materi iklan baru, dan komposer baru untuk membuat tampilan baru yang bersinar untuk Doctor Who . Segun Akinola menggantikan musisi Who favorit penggemar Murray Gold, yang telah menciptakan beberapa skor paling ikonik dan berbeda dalam sejarah program tersebut.

Oleh karena itu, Segun dan Chibnall harus memahami bahasa musik yang benar-benar baru untuk pertunjukan tersebut, dan apa yang mereka dapatkan adalah hal yang baru dan unik. Soundtrack Akinola menyapu dan atmosfer, bagus untuk membangkitkan perasaan tidak nyaman atau sedih.

8. Pro: Kembali ke Arc yang Lebih Sederhana

Russell T. Davies adalah produser pertama era modern Dokter yang , dan antara lain, dia memperkenalkan ide busur sepanjang musim untuk pertunjukan tersebut. Produser berikutnya, Steven Moffat, mendorong ini lebih jauh, bahkan mungkin terlalu jauh. Busur musim menjadi semakin rumit dan berbelit-belit, yang membuat banyak penggemar berhenti dari program tersebut.

Syukurlah Chibnall mundur beberapa langkah, terutama dengan Musim 11 di mana tidak ada utas yang terlalu rumit atau pengungkapan yang membingungkan, yang menyenangkan banyak penonton Who .

9. Pro: Penjahat!

Doctor Who telah melahirkan banyak monster ikonik selama bertahun-tahun . Bahkan penonton biasa pun sangat akrab dengan ‘penjahat besar’ yang berulang seperti Daleks, Cybermen, dan Master.

Mungkin sedikit terlalu akrab. Era modern sebelumnya Yang memiliki satu masalah penjahat utama: ketergantungan yang berlebihan pada monster klasik. Daleks yang malang terlalu sering digunakan sedemikian rupa sehingga mereka berubah dari penakluk alien yang menakutkan menjadi kertas timah konyol yang pasukannya dapat dihancurkan dengan mudah.

Fans mulai bosan dengan Daleks dan Cybermen, dan Chibnall membuat pilihan berani dengan menolak mengandalkan monster favorit penggemar ini. Musim pertama Jodie, Musim 11, misalnya hanya mengandalkan penjahat baru, yang baik atau buruk, merupakan keputusan yang berani dan terhormat.

10. Pro: Politik Dokter

Doctor Who selalu memiliki semacam komentar politik. “The Sun Makers” dari tahun 1977 misalnya jelas berbicara banyak tentang politik perpajakan. Sekarang, politik dalam sci-fi bukanlah hal yang buruk.

Misalnya, episode Tiga Belas “Rosa” tentang gerakan Hak Sipil mendapat banyak pujian kritis atas pembahasannya tentang rasisme dan pentingnya Rosa Parks. Namun, banyak episode Jodie yang terasa sedikit di hidung, atau dalam kasus lain, kacau secara politik.

Namun, harus dikatakan bahwa ini lebih karena kecanggungan daripada sikap bermuka dua di pihak penulis. Tapi secara keseluruhan, perlu dikatakan bahwa setidaknya Chibnall mencoba menyuntikkan pertunjukan dengan diskusi politik yang matang, dan hatinya tampaknya berada di tempat yang tepat.

Spread the love
Doctor Who: Cara menonton Streaming dan Mulai Dari Mana
Film

Doctor Who: Cara menonton Streaming dan Mulai Dari Mana

Doctor Who: Cara menonton Streaming dan Mulai Dari Mana – Sulit untuk menjadi geek-dekat hari ini dan tidak bertemu dengan Doctor Who , bahkan jika itu hanya melihat syal bergaris-garis yang sangat panjang atau kotak kayu biru dengan logo polisi.

Doctor Who: Cara menonton Streaming dan Mulai Dari Mana

kasterborous – Tetapi dengan lebih dari 50 tahun sejarah, ribuan petualangan perjalanan waktu, dan lebih dari selusin aktor telah memainkan peran tunggal Dokter, mudah untuk melihat bagaimana mengenal Dokter BBC yang mungkin menakutkan.

Baca Juga : Doctor Who: Film Peter Cushing Bukan Canon, Tapi Mereka Ada di Semesta

Jangan khawatir, kami sudah menyortir Anda. Mari selami apa itu Doctor Who, bagaimana memahami berbagai aktor dan era, dan beberapa cara berbeda untuk menonton serial BBC yang sudah berjalan lama menjelang era baru yang akan datang dengan Doctor baru.

1. What Is It? (Classic Version)

Doctor Who, pertunjukan fiksi ilmiah terlama (menurut Guinness World Records), pertama kali diluncurkan pada tahun 1963 . (Orang-orang yang pertama kali menontonnya saat berusia enam tahun sekarang menjadi warga negara senior.)

Itu berjalan, dengan aktor utama yang berbeda (tujuh di antaranya), pemeran pendukung, tipe cerita, dan produser, hingga 1989. Serial ini sekarang disebut Dokter Klasik Siapa.

The Doctor adalah alien yang melarikan diri (disebut Time Lord) yang mencuri kapal ruang dan waktu (kotak kayu biru yang disebutkan sebelumnya) yang disebut TARDIS, yang seringkali tidak pergi ke tempat yang diharapkan Dokter.

Di TARDIS, Dokter, ditemani oleh berbagai manusia yang disebut ‘asisten’ atau ‘sahabat’, melakukan perjalanan mengelilingi alam semesta menyelamatkan dunia dan membantu yang tertindas.

Pada konsepsinya, pertunjukan tersebut dianggap sebagai pertunjukan anak-anak, dengan perjalanan waktu memungkinkan untuk pelajaran sejarah (di cerita pertama, mereka bertemu manusia gua).

Kemudian, di alur cerita kedua, Dokter bertemu dengan Daleks, alien ikonik yang terlihat seperti pembuat garam, dan kesuksesan besar mereka membuat monster dan alien mengambil alih pertunjukan.

2. Hiatus

Dari 1989-2005, Doctor Who seolah-olah berhenti mengudara. Namun, selama jeda ini, ada film TV 1996 , produksi bersama AS / Inggris, tetapi tidak dianggap berhasil dulu atau sekarang, meskipun memiliki nilai hiburan kitsch tertentu, terutama dengan Eric Roberts sebagai pengunyah pemandangan.

Dan dengan kemunculan pertama Dokter yang difilmkan mencium manusia secara romantis, anehnya hal itu menggambarkan perubahan penting dalam perjalanan modern, yaitu bahwa Dokter berkencan dengan wanita manusia dan kadang-kadang mencium alien yang menampilkan pria.

3. What Is It? (Modern Version)

Modern Doctor Who dimulai pada tahun 2005 dipimpin oleh Russell T Davies (Queer as Folk, It’s a Sin) yang meluncurkan kembali serial tersebut setelah hiatus 16 tahun (Davies akan segera kembali sebagai show runner untuk memandu serial ini hingga hari jadinya yang ke-60 pada tahun 2023 dan seterusnya). Pengambilan baru Davies sangat sukses, menampilkan aktor yang disegani Christopher Eccleston dalam peran utama dan mantan bintang pop Billie Piper sebagai rekannya (kemudian rekannya) Rose.

Anda mungkin pernah mendengar tentang beberapa Dokter modern. Yang paling populer adalah David Tennant (Dokter Kesepuluh dari 2005-2010; dia kemudian berperan sebagai Crowley di Good Omens dan jenis penjelajah waktu yang berbeda di Around the World in 80 Days) dan Matt Smith (Dokter Kesebelas dari 2010-2013 ; dia melanjutkan untuk memainkan Pangeran Philip di Mahkota dan penjahat di Morbius).

Meskipun ada banyak upaya gagal untuk merebut kembali keajaiban TV di masa lalu selama beberapa tahun terakhir, Doctor Who berhasil kembali meraih kesuksesan besar. Salah satu karakteristik utama program, yaitu mengganti aktor utama setiap beberapa tahun, sering kali mengganti pelari acara dan pemeran pendukung juga, membuat serial ini tetap segar, atau setidaknya bervariasi. Jika Anda tidak menyukai gaya mendongeng saat ini, masih banyak lagi yang bisa dicontoh.

Di Mana Saya Harus Mulai?

Jawaban sederhananya adalah: dimanapun Anda inginkan. Anda mungkin ingin memulai di awal musim, karena tren modern adalah mengerjakan alur cerita yang lebih besar melalui episode, tetapi Anda harus memilih Dokter yang menarik minat Anda dan melanjutkan. Jika Anda tidak menyukainya, coba yang lain. Berikut adalah beberapa hal penting yang perlu diketahui tentang Dokter:

The Current Doctor

Doctor terbaru, the Thirteenth, diperankan oleh Jodie Whittaker, wanita pertama dalam peran tersebut setelah 55 tahun karakter tersebut dimainkan oleh seorang pria. Musim pertamanya ramah keluarga dan mudah untuk dicicipi, tanpa cerita multi-bagian dan tidak ada penjahat yang kembali.

The First Modern Doctor

Anda bisa mulai dengan musim Christopher Eccleston sebagai Dokter Kesembilan, musim modern pertama. Eccleston adalah aktor terkenal sebelum dia bergabung dengan serial tersebut, dan bakatnya memungkinkan karakter yang sangat dalam dan pengungkapan lambat dari masa lalu kelam Dokter. Pertunjukan ini secara khusus dimaksudkan untuk menunjukkan apa yang bisa dilakukan oleh versi baru dari seri ini, jadi ini adalah titik awal yang bagus.

Dalam serial ini terdapat 13 episode yang berujung pada pertarungan besar. Anda mendapatkan fiksi ilmiah futuristik serta akting cemerlang sejarah (saya suka bagian di mana Dokter membingungkan Charles Dickens dengan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah penggemar berat di ‘The Unquiet Dead’). Ada juga invasi alien, pandangan baru tentang Daleks, pertanyaan filosofis (haruskah seseorang, jika diberi kesempatan, kembali ke masa lalu untuk menyelamatkan ayah mereka?), dan Kapten Jack (John Barrowman) yang panseksual dan penyayang kehidupan.

The Best Modern Doctor

David Tennant, Dokter Kesepuluh, adalah favorit saya, karena dia bisa melakukan komedi, drama, petualangan, dan kekonyolan. Beberapa episode terbaik adalah bagian dari perjalanannya, termasuk:

  • Gadis di Perapian , di mana Dokter bertemu Madame de Pompadour saat bertemu dengannya di berbagai waktu dalam hidupnya.
  • Blink , memperkenalkan penjahat modern yang paling dikenal, Weeping Angels, patung yang bergerak saat Anda tidak melihatnya.
  • Silence in the Library , sebuah fiksi ilmiah mengambil film pedang, di mana karakter mati satu per satu. Episode ini juga memberi kami River Song (Alex Kingston).
  • Sifat Manusia , pemecah hati di mana Dokter menjadi manusia pada tahun 1913 di Inggris untuk bersembunyi dari keluarga monster.
  • School Reunion menampilkan salah satu sahabat terbaik dari Classic Doctor Who, Sarah Jane Smith, yang diperankan oleh Elisabeth Sladen. Plus, Anthony Head (Buffy the Vampire Slayer) berperan sebagai kepala sekolah yang jahat.

The Classic Doctors

Jika Anda menyukai TV retro dan ingin mencicipi versi klasik dengan efek khusus yang cerdik, tempo yang lebih lambat, dan arah yang lebih stagier (menurut saya semuanya menawan), cobalah Dokter ini.

Doctor Terkenal

Tom Baker adalah Dokter Keempat, yang paling terkenal di AS sebelum seri modern dimulai kembali. Dia memainkan peran paling lama, tujuh tahun dari 1974-1981, dan syalnya yang memanjang membuat versi Dokternya aneh.

Bagian dari perjalanan Baker membelok ke dalam cerita-cerita horor bernuansa gotik, dan juga selama pelariannya banyak kesinambungan tentang Time Lords dan planet asalnya di Gallifrey didirikan. Dia menangkap perpaduan antara paman yang aneh dan sumur alien yang aneh.

Doctor Aksi

Jika Anda menyukai aksi ala James Bond bercita rasa retro, Dokter Ketiga, Jon Pertwee, adalah pria Anda. Versi Dokter ini, untuk bagian pertama pelariannya, terjebak di bumi, tanpa kemampuan untuk melakukan perjalanan dalam ruang dan waktu, jadi petualangannya disusun dengan menghadapi Master (Roger Delgado), Moriarty-nya. Selain itu, Pertwee menyukai gadget dan kendaraan, jadi Anda akan melihat kejar-kejaran mobil dan hovercraft.

Doctor Pertama

Sampai Anda memutuskan bahwa Anda menyukai acara tersebut, jangan mulai dari awal. Ada pesona aneh untuk melihat William Hartnell meluncurkan serial ini sebagai tipe profesor yang pemarah, tetapi pementasan yang berjalan lambat, lama, dan hitam-putih membutuhkan kesabaran. Plus, beberapa episode terbaik hilang, dibuang oleh BBC dalam upaya menghemat biaya film.

Di mana saya menonton Streaming?

Pemirsa Inggris dapat menemukan episode modern di iPlayer BBC. Di Kanada, mereka ada di Crave. Di AS, mereka menggunakan HBO Max hingga musim 13 (musim ketiga dan terakhir Whittaker). Di AS, Inggris, dan Kanada, episode klasik, semua 26 musim, tersedia di BritBox . Disney+ untuk pemirsa di luar Inggris Raya dan Irlandia)

Apa berikutnya?

Episode Doctor Who terbaru adalah kisah terakhir Jodie Whittaker. Spesial Centenary 90 menit (bagian dari perayaan seratus tahun BBC) baru saja ditayangkan.

Di Inggris, ada di BBC; di AS, di BBC America. Studio mengeluarkan penjahat paling terkenal mereka (dan mungkin juga pahlawan) untuk ini, dengan tiga antagonis besar dari Master, Daleks, dan Cybermen muncul untuk pertama kalinya bersama di era modern.

Setelah menjalankan Whittaker selesai, Dokter akan dimainkan oleh Ncuti Gatwa, terkenal karena membintangi Pendidikan Seks. Dia akan menjadi aktor kulit hitam pertama yang memainkan peran tersebut secara penuh, dan episodenya akan debut pada tahun 2023.

Spread the love
Doctor Who: Film Peter Cushing Bukan Canon, Tapi Mereka Ada di Semesta
Film

Doctor Who: Film Peter Cushing Bukan Canon, Tapi Mereka Ada di Semesta

Doctor Who: Film Peter Cushing Bukan Canon, Tapi Mereka Ada di Semesta – Selama setengah abad terakhir, Doctor Who telah mengumpulkan basis penggemar yang bersemangat dari berbagai generasi.

Doctor Who: Film Peter Cushing Bukan Canon, Tapi Mereka Ada di Semesta

kasterborous – Bahkan Whovians termuda memberi penghormatan kepada semua 13 inkarnasi televisi resmi The Doctor, dari yang asli dimainkan oleh William Hartnell hingga yang sekarang dimainkan oleh Jodie Whittaker. Bahkan Dokter ke-8 yang diperankan oleh Paul McGann didukung sebagai Dokter kanon, meski hanya muncul di film TV tahun 1996.

Baca Juga : Doctor Who: 10 Premier Series Baru Terbaik

Namun, ada satu Dokter tidak resmi yang tidak disadari oleh banyak penggemar, dan itu bukanlah Dokter Perang John Hurt. Pada pertengahan 1960-an, hanya beberapa tahun setelah penayangan perdana serial aslinya, BBC membuat dua film fitur Doctor Who berjudul Dr. Who dan Daleks dan Daleks’ Invasion of Earth 2150 M. oleh Hartnell pada saat itu, studio memutuskan untuk memerankan Peter Cushing sebagai peran tersebut.

Meskipun Cushing adalah ikon akting berkat penampilan seperti Grand Moff Tarkin-nya dari Star Wars , dan dia akan menjadi Dokter yang layak, dia masih belum dianggap sebagai Dokter dalam kanon serial TV.

McGann mungkin hanya memiliki film TV-nya, tetapi aktor Dokter ke-7, Sylvester McCoy, masih muncul di dalamnya untuk beregenerasi menjadi Dokter ke-8, menghubungkan dokter McGann ke serial tersebut. Namun, dalam kasus film tahun 60-an, tampaknya tidak ada Hartnell yang beregenerasi menjadi Cushing.

Cushing’s Doctor tidak hanya digambarkan sebagai yang asli dalam film, tetapi dia juga dicirikan sebagai manusia yang menemukan TARDIS, alih-alih menjadi Penguasa Waktu yang selalu memilikinya.

Film pertama, Dr. Who and The Daleks, sebenarnya merupakan adaptasi dari serial kedua dalam serial berjudul “The Daleks”. Serial khusus inilah yang memperkenalkan karakter Dalek dan membantu serial tersebut mendapatkan popularitas di Inggris. Namun, dalam film tersebut Cushing memiliki dua cucu, bukan satu, dan desain Daleks diubah untuk layar lebar.

Sekuelnya, Daleks’ Invasion of Earth 2150 AD, juga merupakan pembuatan ulang serial dari serial televisi berjudul “The Dalek Invasion of Earth”. Saat Cushing kembali bermain The Doctor, dia jatuh sakit selama produksi dan waktu layarnya berkurang karenanya.

The Daleks menjadi titik fokus film, sampai-sampai Dokter Cushing tidak disebutkan dalam judul dan hampir tidak diiklankan dalam pemasaran. Film Dr. Who Dalek lainnya direncanakan , tetapi hasil box office yang buruk menyebabkan proyek tersebut dibatalkan.

Meskipun film-film Cushing memudar menjadi ketidakjelasan karena serial televisi terus berkembang, showrunner Doctor Who yang sudah lama , Steven Moffat memutuskan untuk memberi penghormatan kepada mereka.

Spesial “The Day of The Doctor” tiba pada hari peringatan 50 tahun pemutaran perdana Doctor Who , dan Moffat menulis sebuah adegan yang menjelaskan hal itu. Meskipun, Cushing bukanlah seorang Dokter resmi, film-film itu sendiri ada di alam semesta dan bahkan disahkan oleh The Doctor sendiri.

Sebuah adegan yang menjelaskan bahwa akan membuat poster khusus dan unggulan dari kedua film tersebut, tetapi Moffat dan BBC tidak dapat membeli hak atas poster tersebut.

Namun, adegan tersebut termasuk dalam novelisasi spesial, di mana Kate Stewart dari organisasi UNIT memberi tahu pendamping The Doctor, Clara, tentang film Cushing. “Melihat mereka? [The Doctor] mencintai mereka,” kata Stewart. “Dia meminjamkan rompi Peter Cushing untuk yang kedua; mereka adalah teman baik.”

Cushing mungkin bukan Dokter resmi, tetapi filmnya disimpan oleh Moffat di alam semesta dan mendapat tempat kecil dalam sejarah epik Doctor Who . Dengan waralaba menjadi lebih populer daripada sebelumnya selama dekade terakhir, kebangkitan alam semesta Cushing tidak terdengar terlalu menggelikan.

Sementara jagat televisi Doctor Who diperkaya dengan setengah abad cerita, jagat sinematik The Doctor tetap hanya dua film itu. Di saat multiverse dianut oleh arus utama, Doctor Who akan menjadi franchise yang sempurna untuk merangkul konsep ini.

Kelanjutan dari dunia sinematik Doctor Who dapat membuat beberapa film yang berpotensi bagus untuk Whovians, dan karena Grand Moff Tarkin Cushing dihasilkan oleh komputer di Rogue One , mereka dapat melakukan hal yang sama untuk Dr.

Spread the love
Doctor Who: 10 Premier Series Baru Terbaik
Film

Doctor Who: 10 Premier Series Baru Terbaik

Doctor Who: 10 Premier Series Baru Terbaik – Doctor Who adalah pertunjukan yang telah ada selama hampir 60 tahun, dan dengan itu muncul banyak episode dengan kualitas yang bervariasi. Beberapa adalah karya fiksi ilmiah yang inovatif sementara yang lain adalah kebakaran tempat sampah yang malang yang dipenuhi dengan set murah, dialog kaku, dan CGI yang jelek.

Doctor Who: 10 Premier Series Baru Terbaik

kasterborous – Kesenjangan dalam kualitas ini terlihat jelas terutama dalam hal pemutaran perdana musim yang memiliki tugas yang tidak menyenangkan untuk memikat pemirsa sehingga mereka akan kembali selama sisa musim.

Baca Juga : Doctor Who: 10 Fakta Tentang Episode Regenerasi Jodie Whittaker

Hal yang sulit tentang pemutaran perdana televisi adalah mereka harus memperkenalkan karakter utama, tema, dan ancaman yang akan ditampilkan kepada penonton sepanjang musim, selain berfungsi sebagai acara televisi yang menghibur.

Ini adalah prestasi yang sulit untuk dicapai, namun episode berikut menunjukkan bahwa hal itu dapat dilakukan. Ini adalah 10 pemutaran perdana musim terbaik dari serial Doctor Who yang dihidupkan kembali.

New Earth – 7.4

Tamasya pertama The Tenth Doctor dengan Rose Tyler, “New Earth” menampilkan duo TARDIS yang nakal melakukan perjalanan ke planet tituler untuk liburan yang menyenangkan. Sesampai di sana, Wajah Boe memanggil Dokter ke bangsal di rumah sakit, dan menghadapkan Cassandra saat dia mencoba untuk mengendalikan tubuh Rose.

Meskipun skrip yang jelas-jelas berantakan yang condong ke arah komedi meskipun plot-B mengejutkan yang melibatkan malapraktik medis dan dilema etika, “Bumi Baru” masih berfungsi sebagai acara televisi yang menghibur. Lelucon itu mendarat, David Tennant dan Billie Piper saling bermain dengan sangat baik, dan ketukan emosional di bagian paling akhir ternyata sangat kuat.

Rose – 7.5

Episode debut seri yang dihidupkan kembali, “Rose” berpusat pada karakter utama saat dunianya terbalik oleh orang asing misterius yang meledakkan tempat kerjanya. Saat dia menyelidiki pria yang menyelamatkan hidupnya, Rose menemukan bahwa kematian tampaknya mengikuti orang asing itu kemanapun dia pergi, namun terus mencarinya.

Pengantar yang luar biasa untuk Doctor Who , “Rose” bekerja untuk menarik pemirsa dengan misteri identitas Dokter dan dengan menceritakannya melalui mata orang biasa. Dengan meminta Rose bertindak sebagai pengganti penonton, episode tersebut mampu membumikan tontonan sci-fi dan konsep memabukkan yang secara teratur dinikmati oleh Doctor Who dan membangun nada dramatis yang akan menentukan pertunjukan selama empat musim pertamanya.

Partners in Crime – 7.7

Episode yang menandai kembalinya pendamping terhebat Doctor Who , “Partners in Crime” menemukan Doctor dan Donna Noble secara independen menyelidiki pil penurun berat badan baru dari industri Adipose. Akhirnya, kedua agen tunggal itu bertemu satu sama lain dan bekerja sama untuk menghentikan Adipose agar tidak menyakiti siapa pun dengan obat terkait alien mereka.

Sementara para penggemar awalnya skeptis dengan kembalinya Catherine Tate ke Doctor Who sebelum episode ini, dia membuktikan dirinya sebagai aktor yang cakap yang dapat menangani elemen yang lebih dramatis dari karakter Donna Noble, sambil tetap mempertahankan percikan komedi yang membuatnya menjadi pelapis hebat bagi David.

Hal ini terbukti meski keduanya hanya tampil bersama di layar selama kurang lebih 15 menit, namun waktu tersebut cukup untuk menjual penonton di tim TARDIS ini kedepannya.

The Pilot – 7.8

Sesuatu dari soft-reboot untuk Doctor Who , “The Pilot” memperkenalkan kembali kepada penonton Dokter Kedua Belas saat dia menghadapi rekan baru, Bill. Saat teman Bill, Heather, menghilang, Dokter menyelidiki dan menemukan bahwa alien berbasis cairan telah mengambil alih.

Meluangkan waktu untuk memperkenalkan karakter Bill kepada penonton, “The Pilot” berjalan lambat dibandingkan dengan beberapa pemutaran perdana musim Doctor Who , namun fokusnya pada karakter adalah perubahan kecepatan yang disambut baik di era Moffat.

Ini memastikan bahwa penonton memiliki koneksi ke acara yang akan datang, dan memungkinkan Seri 10 menjadi salah satu titik masuk Doctor Who yang lebih mudah diakses.

Deep Breath – 7.8

Episode pertama Peter Capaldi sebagai Dokter Kedua Belas, “Deep Breath” menemukan Time Lord yang baru saja dibuat ulang terjebak di Victoria Inggris, bergulat dengan kepribadian barunya. Di tengah semua ini, orang-orang jarum jam telah menyusup ke kota dan bertanggung jawab atas beberapa kejadian aneh yang mengancam memusnahkan penduduk.

Meskipun tidak setajam atau semenarik beberapa penayangan perdana musim Doctor Who lainnya , “Deep Breath” adalah pengantar yang efektif untuk Dokter ke-12. Itu menjadikannya sebagai individu yang lebih tidak berperasaan daripada pendahulunya, dan dengan mempertanyakan Dokter apakah dia orang yang baik, itu berhasil menabur benih untuk konflik yang berlangsung sepanjang Seri 8.

Smith and Jones – 8.0

Debut Seri 3, “Smith and Jones” memperkenalkan penonton ke salah satu rekan Doctor Who yang paling diabaikan – Martha Jones – saat rumah sakit tempat dia bekerja dipindahkan ke bulan.

Dalam upaya menyelamatkan pasiennya, dia bekerja sama dengan Dokter untuk menemukan penjahat alien yang sedang diburu Judoon. Berkat keakraban penonton dengan Dokter Kesepuluh, “Smith and Jones” dapat melewati plot taruhannya yang tinggi sambil juga menetapkan Martha sebagai karakter yang dapat didukung oleh penonton.

Dia diberi lebih banyak ruang untuk bernafas di episode ini daripada yang didapat Rose di episode debutnya, dan fakta ini memungkinkan Martha untuk membedakan dirinya hampir secara instan dari pendahulunya berkat sifat dan kompetensinya yang proaktif.

The Magician’s Apprentice – 8.4

Bab pembuka Doctor Who Series 9 menemukan Dokter Kedua Belas bersembunyi dari Davros saat langit membeku di atas Bumi, memaksa Clara bekerja sama dengan Missy untuk menemukannya. Akhirnya, mereka semua dibawa ke Davros, yang memaksa Dokter untuk merenungkan hubungan mereka.

Sementara “The Magician’s Apprentice” sudah 90% disiapkan untuk episode berikutnya di Seri 9, dan telah dikutip dalam beberapa opini tidak populer tentang Dokter Kedua Belas , masih menampilkan beberapa momen ikonik yang menolak untuk dilupakan.

Pengungkapan bahwa Missy dan Clara berada di Skaro, bukan di stasiun luar angkasa, merupakan salah satu pengungkapan paling mengejutkan dalam sejarah Doctor Who .

Asylum of the Daleks – 8.5

Mungkin episode yang paling terpolarisasi dalam daftar ini, “Asylum of the Daleks” mengubah status quo dengan membuat Amy dan Rory putus di luar layar, hanya untuk tersedot ke dalam petualangan dengan Dokter selama proses perceraian mereka.

Dari sana, trio yang terputus-putus itu ditugaskan untuk menghancurkan rumah sakit jiwa yang berisi Daleks paling berbahaya dan tidak stabil sebelum mereka bisa melarikan diri.

Sementara episode ini secara visual memukau dan menampilkan beberapa rangkaian aksi dan taruhan yang benar-benar mencekam, “Asylum of the Daleks” bisa dibilang terhambat oleh upaya Steven Moffat yang tidak perlu untuk memasukkan elemen domestik ke dalam naskah.

Alih-alih berfokus pada bahaya pengaturan, episode tersebut menghabiskan sebagian besar waktu prosesnya untuk menjelaskan mengapa Amy dan Rory putus di luar layar, hanya untuk menyatukan mereka kembali di akhir episode. Ini adalah busur yang sangat salah arah, tetapi sisa ceritanya hampir menebusnya.

The Eleventh Hour – 8.7

Memperkenalkan Dokter Kesebelas kepada penonton, “The Eleventh Hour” dengan berani membuat Time Lord yang bereinkarnasi melawan alien yang telah bersembunyi di Bumi selama 20 tahun tanpa bantuan TARDIS atau Obeng Sonic miliknya. Sekutu satu-satunya dalam petualangan debutnya ini adalah Amy, Rory, dan kecerdasannya sendiri.

Menampilkan kecepatan menggembirakan yang jarang berhenti, “The Eleventh Hour” tidak hanya memikat pemirsa dengan premis dan nadanya, tetapi juga menjual kemampuan Dokter Kesebelas dengan membuatnya menyelamatkan Bumi pada petualangan pertamanya.

The Impossible Astronaut – 8.8

Membuka Seri 6 dengan gaya sinematik yang megah, “The Impossible Astronaut” dengan berani membunuh Dokter dalam lima menit pertama episode sebelum mereka bertemu dengan versi karakter yang lebih muda. Dari sana, mereka melakukan perjalanan ke tahun 1969 untuk mengungkap misteri kematian Doctor dan berhadapan langsung dengan Silence.

Menampilkan beberapa momen yang mencengangkan, “The Impossible Astronaut” melakukan apa yang dicoba oleh beberapa seri perdana dengan menaikkan taruhannya. Itu memungkinkan Dokter dan rekan-rekannya untuk berhadapan dengan musuh yang akan menantang mereka, dan kepercayaan diri episode serta visual yang memukau itulah yang menjadikannya pemutaran perdana musim Doctor Who terbaik .

Spread the love
Doctor Who: 10 Fakta Tentang Episode Regenerasi Jodie Whittaker
Informasi

Doctor Who: 10 Fakta Tentang Episode Regenerasi Jodie Whittaker

Doctor Who: 10 Fakta Tentang Episode Regenerasi Jodie Whittaker – Doctor Who telah sampai pada akhir sebuah era, dengan Jodie Whittaker mengucapkan selamat tinggal pada peran tersebut.

Doctor Who: 10 Fakta Tentang Episode Regenerasi Jodie Whittaker

kasterborous – Dengan pergantian penjaga yang akan melihat pemeran karakter baru, aktor, dan tim kreatif yang kembali, penggemar sangat bersemangat untuk melihat apa yang akan terjadi. Serangkaian acara spesial yang akan datang dan anggaran Disney+ hanya menambah antisipasi itu.

Baca Juga : Doctor Who: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dokter ke-12

Tetapi sementara penonton menunggu waktu yang mungkin lama sebelum episode berikutnya tiba, penting untuk melihat kembali hari-hari terakhir dan bagaimana episode terakhir dari penayangan Whittaker digabungkan. Banyak yang dilakukan untuk menyusun langkah selanjutnya dalam saga, dengan “The Power of The Doctor”harus menyelesaikan utas plot dan meluncurkan narasi baru.

Chris Chibnall Menyelesaikan Saga-nya Sendirian

Chris Chibnall telah menjalankan cerita di Doctor Who, dengan basis penggemar bercampur dengan apa yang dia bawa ke meja. Namun, dengan masuknya penulis kembali Russell T. Davies, ada spekulasi bahwa dalang di balik hari-hari awal reboot mungkin menulis komentar terakhir dari era Chibnall.

Namun bukan itu masalahnya, dengan Russell T. Davies malah mendapatkan tampilan khusus pada karya tersebut setelah selesai. Dia mengatakan kepada One Show BBC sebelum rilis episode bahwa “jadi saya merasa seperti saya sedikit mengungguli dia. Saya baru saja melihat versi akhirnya dua hari yang lalu. Ini epik 90 menit. Ini fantastis. Itu luar biasa, dengan banyak kejutan.” Visi Chibnall jelas tetap utuh pada akhirnya.

Kejutan David Tennant Dimanjakan

Sangat sering diperdebatkan bahwa David Tennant adalah iterasi terbaik dari The Doctor sehingga tidak mengherankan jika para penggemar sangat senang melihat dia kembali ke peran tersebut. Namun, bagian akhir dari “The Power of The Doctor” agak rusak atau dikalahkan oleh bocoran set sebelumnya.

Tidak semua penggemar mungkin telah melihat momen itu, tetapi foto-foto dari pembuatan film spesial Doctor Who yang akan datang mengungkapkan bahwa David Tennant kembali berperan sebagai Doctor. Desas-desus, tentu saja muncul, dengan banyak yang memperkirakan iterasi Whittaker akan beregenerasi kembali menjadi wajah yang familiar, seperti yang terjadi.

Jodie Whittaker Akan Kembali Meskipun Regenerasi

Asumsinya sangat banyak bahwa Jodie Whittaker telah menggantungkan mantelnya untuk selamanya. Ada banyak aktor Doctor Who yang tidak pernah kembali, dari Christopher Ecclestone hingga Peter Capaldi. Namun sang aktor mengungkapkan bahwa meski telah mengalami regenerasi, ini mungkin bukan penampakan terakhir dari sang Dokter.

Whittaker berbicara dengan Radio Times, dengan bercanda mengatakan, “Saya telah menyerahkan CV saya ke Russell.” Namun, Mandip Gill dari Yaz berbicara lebih detail, “Kami akan selalu menjadi bagian darinya. Anda baru saja melihat apa yang bisa terjadi di tahun-tahun mendatang. Jadi jika mereka membutuhkan pendamping lain , saya akan menjawab panggilan itu.” Kembalinya Tennant mungkin benar-benar meletakkan dasar untuk comeback lainnya, jadi apakah ini benar-benar selamat tinggal masih harus dilihat.

Jodie Dan Anggota Pemeran Lainnya Menghadiri Makan Malam Pasca-Syuting yang Emosional

Sangat umum bahwa Time Lord yang pergi dan rekan mereka akan menjadi sangat emosional tentang pengalaman yang mereka alami di Doctor Who yang akan segera berakhir. Episode regenerasi bisa menjadi kali terakhir para aktor ini berbagi layar bersama, tetapi penggemar mungkin tidak tahu bahwa mereka berbagi makanan setelah syuting selesai.

Pada 20 menit setelah podcast Three Little Words , John Bishop dari Dan berkata, “Kami memiliki momen ketika kami menyelesaikan Doctor Who . Kami pergi makan malam, dan kami membicarakannya, dan saya hanya … saya baru saja menangis .” Whittaker mendukungnya dengan berkata, “Dan kita semua menjadi terlalu emosional.” Pasca-episode, emosi-emosi itu akhirnya bisa dikeluarkan, karena kenyataan muncul di grup.

Regenerasi Adalah Bidikan Terakhir Hari Ini

Syuting semuanya dalam urutan adalah perjuangan. Seringkali bidikan terakhir dari fiksi ilmiah atau petualangan fantasi apa pun adalah pengambilan acak pada hari terakhir pembuatan film. Sangat jarang para aktor yang terlibat dapat merekam adegan yang akan diakhiri oleh acara atau film tersebut.

Doctor Who mencoba yang terbaik untuk mengakhiri sesuatu dengan beberapa finalitas. Berbicara dengan Waktu Radio , sutradara episode tersebut, Jamie Magnus Stone, mengatakan bahwa “pada dasarnya hari terakhir syutingnya adalah sebagian besar hari terakhir syuting kru juga. Jadi semuanya diatur untuk mengadakan hari terakhir yang besar dan terakhir ini. . Dan kami merekam hari terakhir itu untuk Jodie dalam urutan cerita. Jadi kami berakhir di adegan terakhirnya.”

Jodie Whittaker Membuat Pidato Terakhir

Sudah menjadi tradisi bagi seorang aktor untuk berpidato di akhir syuting besar-besaran. Bagi Jodie Whittaker, hari besar terakhir pengambilan gambar bukan hanya akhir dari sebuah episode atau musim, itu adalah akhir dari keseluruhan penayangannya di Doctor Who. Masuk akal baginya untuk berbicara tentang pengalaman itu.

Dalam wawancara Radio Times yang sama , Jamie Magnus Stone juga mengonfirmasi bahwa jadwal membuat Whittaker meluangkan waktu untuk berterima kasih kepada semua orang. Dia berkata, “Jodie memberikan pidato yang luar biasa ini.

Rasanya benar-benar – saya tidak tahu – seperti akhir dari sebuah era, dan sangat penting, tetapi sangat indah. Dan ada sekitar 100 orang tambahan pada hari itu. Semua orang datang untuk melihat batu tulis terakhir naik.” Itu adalah momen emosional bagi semua yang terlibat dengan spesial Doctor Who .

Kontroversi Dengan Penembakan Di Durdle Door

Bidikan ikonik yang melihat Jodie Whittaker berubah menjadi Dokter David Tennant telah menimbulkan beberapa kontroversi. Lokasi syuting adegan itu dikenal sebagai Durdle Door. Ini adalah area yang sangat berbahaya di Dorset, Inggris, yang tidak boleh didaki oleh pengunjung.

Urutan diambil dengan drone dan ditingkatkan dengan CGI setelah BBC diberikan izin untuk melanjutkan pekerjaan mereka. Namun, berbicara dengan The Sun tentang bagaimana adegan itu dimainkan, pemilik tanah James Weld berkata “Jika kami tahu, kami tidak akan setuju karena dorongan yang mungkin diberikan kepada beberapa pengunjung kami untuk menempatkan diri mereka dalam sebuah posisi berbahaya.”

Jodie Whittaker Hampir Melewatkan Adegan Pendamping

Satu adegan yang sangat mengharukan dalam “The Power of The Doctor” melihat banyak rekan karakter sebelumnya kembali dalam kelompok pendukung yang lucu namun sangat menarik. Penjadwalan untuk menyatukan semua wajah fantastis dari masa lalu itu sangat sulit.

Fans tidak akan menyadari bahwa Whittaker hampir harus berkorban besar-besaran agar hal itu terjadi. Dalam film dokumenter Doctor Who YouTube di belakang layar , dia mencatat bahwa “Saya agak sedih karena itu dijadwalkan pada sore hari di mana saya tidak ada… Jadi saya memastikan bahwa saya turun sehingga saya dapat untuk bertemu dengan semua legenda.” Yakinlah, Dokter saat ini masih mendapatkan momennya bersama mereka, tetapi di luar layar.

Dokter Lain Diminta Hadir

“The Power of The Doctor” juga menampilkan urutan luar biasa yang menampilkan Jodie Whittaker berbicara dengan Dokter dari masa lalu. Susunan pemain bertabur bintang telah disiapkan, tetapi ada beberapa pemain yang absen. Untuk beberapa orang, seperti Matt Smith , tidak ada alasan yang diberikan atas kurangnya pengembalian.

Namun, Chris Chibnall berbicara dengan Waktu Irlandia tentang potensi kembalinya Tom Baker dengan mengatakan, “Kami meminta Tom, tetapi sayangnya dia tidak dapat melakukannya. Dia tidak tersedia. Sayang sekali.” Masuk akal jika aktor lain diminta dan menolaknya.

Peter Capaldi baru-baru ini mencatat dengan Radio Times mengatakan “Saya telah menghabiskan waktu saya untuk itu dan saya menyukai gagasan bahwa Anda membiarkannya apa adanya,” sementara Christopher Ecclestone mengungkapkan pada Q&A bahwa “Saya selalu berpikir bahwa multi -Kisah-kisah dokter sedikit menarik.”

Kursi Kosong

Banyak pemirsa mungkin melewatkan detail yang sangat spesifik dalam adegan pendamping yang layak disebutkan. Urutannya dirancang dengan sangat spesifik sehingga setiap pendamping yang hadir diberi tempat duduk masing-masing. Namun, beberapa orang menyadari bahwa ada kursi cadangan.

Tim di Doctor Who dengan sengaja tidak membenarkan atau menyangkal siapa yang seharusnya diwakili oleh kursi ini; sejumlah teman yang tidak hadir atau mungkin Dokter itu sendiri. Tapi itulah intinya. Kursi itu ada untuk diisi oleh siapa pun yang menurut penggemar seharusnya.

Sebagian besar, publikasi berjalan dengan gagasan bahwa kursi tersebut masing-masing menghormati mendiang Elisabeth Sladen yang memerankan tokoh hebat sepanjang masa, Sarah Jane Smith.

Spread the love
Doctor Who: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dokter ke-12
Informasi

Doctor Who: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dokter ke-12

Doctor Who: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dokter ke-12 – Tiga hari lagi! Sudah delapan bulan yang menyakitkan sejak Matt Smith menjatuhkan dasi kupu-kupu ke lantai dan, mengantarkan era baru Doctor Who, berubah menjadi Peter Capaldi yang bermata gila , yang membentak Clara Jenna Coleman: “Apakah Anda kebetulan tahu caranya untuk menerbangkan benda ini?!”

Doctor Who: 12 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dokter ke-12

kasterborous – Akhir pekan ini melihat dimulainya seri ke-34 Doctor Who (atau kedelapan dalam uang baru) dengan Deep Breath berdurasi panjang petualangan beramai-ramai melalui Victoria London yang menyatukan kita kembali dengan teman lama Madame Vastra, istrinya Jenny dan Strax si kepala pelayan Sontaran.

Baca Juga : Doctor Who Menyambut Kembali Russell T Davies Sebagai Showrunner

Kami tidak dapat memberi tahu Anda hal lain tentu saja (dan jika Anda benar-benar ingin merusaknya sendiri, Anda mungkin sudah membaca skrip yang bocor). Jadi, bagaimana kalau mengenal Time Lord baru kita sedikit lebih baik?

1. Dia mungkin atau mungkin bukan Dokter ke-12 yang sebenarnya

Kami penggemar Doctor Who sangat menyukai krisis penomoran, dan seperti yang dikatakan Steven Moffat berulang kali dalam wawancara, Doctor tidak pernah menetapkan nomor untuk dirinya sendiri.

Dia mungkin bahkan tidak ingat. Ini adalah Dokter ke-12 yang muncul sebagai tokoh utama reguler dalam serial TV Doctor Who. “Dokter Perang” John Hurt tidak pernah menganggap dirinya layak atas nama itu , dan energi regenerasi yang digunakan oleh tangan yang hilang itu menggunakan regenerasi lain.

2. Dia tidak jahat seperti yang Anda duga

Saya sudah mengatakan ini sebelumnya, tetapi saya tidak pernah percaya ide tentang Dokter yang dianggap gelap ini. Karena karakternya tetap karakter yang sama; seorang pria luar biasa yang berkeliling menyelamatkan alam semesta.

Itu bukan untuk mengatakan mereka tidak bermain dengan kekuatan Capaldi, dan dia tentu saja tidak menyenangkan dan semenarik Matt Smith ketika dia menabrak taman belakang Amelia Pond, tapi ini juga bukan Doctor Tucker.

Dia hanya sedikit lebih kasar, terlalu terganggu untuk mengkhawatirkan sopan santun. Yang mengatakan – ada kilatan tertentu yang sesuai dengan alis itu.

3. Dan sepertinya akan ada masalah di depan

Meninjau episode yang akan datang Bunuh Bulan di Radio Times minggu ini, Moffat menulis: “Ketika Clara meminta bantuan Dokter, dia mendapat kejutan dalam hidupnya. Apakah pria yang sudah lama dia percayai benar-benar pahlawan? Apakah dia bahkan temannya?

4. Dia pasti orang Skotlandia

Moffat dan Capaldi bersenang-senang dengan fakta bahwa dia memerankan Dokter dengan aksennya sendiri. “Saya orang Skotlandia! Saya bisa mengeluh tentang banyak hal! katanya pada satu titik. Skotlandia adalah keadaan pikiran, bukan?

Tetapi seperti yang dijelaskan Capaldi tentang keputusan pada pemutaran BFI dan Tanya Jawab: “Dia memiliki aksen Inggris selama bertahun-tahun, jadi gagasan bahwa dia tidak memiliki aksen itu konyol.

Saya hanya berpikir penting untuk menghadirkan Dokter kepada saya banyak aktor yang saya sukai, mereka tidak menjadi bagiannya, bagiannya menjadi mereka, jadi Anda menariknya lebih dekat ke diri Anda sendiri. Dan di satu sisi, saya pikir Dokter lebih dekat dengan saya daripada misalnya Malcolm Tucker – itu adalah lompatan yang lebih besar.

5. Ada petunjuk terkait dengan penampilan Capaldi sebelumnya di Whoniverse

Aktor tersebut memerankan Caecilius dalam The Fires Of Pompeii dan Mr Frobisher dalam Torchwood: Children Of Earth . Akan terlalu banyak memberi tahu untuk mengatakan lebih banyak lagi, tetapi kemungkinan tautan pasti diakui.

6. Dia membuat Clara jadi, jadi, jauh lebih baik

Karakter Jenna Coleman mungkin sedikit retconned sebagai orang yang suka mengontrol tahun ini, tetapi busur yang mereka ikuti dengannya memberinya banyak hal untuk dilakukan, dan dalam Deep Breath, Coleman bersinar.

Seperti yang dijelaskan Moffat di BFI: “Hal tentang Clara dengan Dokter ke-11 adalah dia cukup nyaman dalam kendali, dia benar-benar membuatnya cukup jinak dan dia semua ‘dia sangat hebat dan dia bergaul dengan saya, saya sangat keren! ‘

Maka dari saat Peter’s Doctor muncul, dia menyadari dia dalam masalah yang mengerikan, dia tidak sopan padanya dan apa pun yang dia rasakan secara diam-diam dia hanya bersikap buruk, jadi melihat Clara di kaki belakang, terutama di episode ini, membuatnya sangat lucu, Menurut saya. Kami memiliki gadis yang sempurna dan kami benar-benar mengacaukan pikirannya.

Memang, Clara menghabiskan banyak episode dengan sangat marah. “Itu membuang semuanya dan memutarnya,” kata Coleman. “Khususnya untuk Clara, karena tiba-tiba dia berhadapan dengan pria yang dia tidak tahu dan dia tidak bisa kendalikan dan dia tidak merespon dengan cara yang sama seperti dulu, jadi itu benar-benar membuat frustasi dan membingungkan untuk dia.”

7. Kalimat tentang tidak boleh menggoda itu tidak sepenuhnya benar

Ada satu urutan khususnya yang benar-benar berbuah. Tapi ini bukan dengan siapa yang Anda harapkan tetapi tentang masalah flirtgate, Capaldi berkata: “Saya pikir artikel [Sunday Times] telah dibesar-besarkan menjadi sesuatu yang lebih besar daripada sebelumnya karena saya tidak ingat pernah melakukan percakapan ini dengan Steven atau siapapun. Tapi saya dapat mengingat di kepala saya sendiri bahwa memikirkan Papa Nicole akan menjadi jalan yang berbahaya untuk diambil!”

8. Dia tidak punya waktu untuk menggantung alur cerita

Satu hal terjadi tahun lalu yang dibiarkan menggantung dan tidak pernah diangkat. Itu tidak dijawab di sini, tetapi dialamatkan, hampir seolah-olah semuanya mengarah ke suatu tempat

9. Dia adalah jiwa tua yang bijak dan misterius, dan ini juga disengaja

Ceritanya kali ini tidak ada orang lain yang mengikuti audisi untuk peran tersebut, dan Capaldi memberikan audisi di meja dapur Moffat. Seperti yang dijelaskan oleh showrunner: “Mengingat ini telah bekerja dengan sangat baik, keputusan dibuat dengan kecepatan yang fenomenal. Saya agak menyadari bahwa kami tidak bisa mendapatkan tipe Matt Smith yang lain, kami tidak bisa memilih pria muda unik dengan rambut yang menarik, orang-orang akan mulai memperhatikan bahwa itulah yang kami lakukan. Orang-orang akan mulai menata rambut mereka dengan cara yang tidak mungkin dengan harapan bisa dicasting.”

10. Dan Anda akan lebih sering bertemu dengannya daripada sebelumnya

Lebih banyak kabar baik untuk penggemar Doctor Who: setelah acara kontroversial di belakang layar Doctor Who Confidential dihentikan dua tahun lalu, acaranya kembali, semacam itu.

Datang ke iPlayer dan tombol merah adalah Doctor Who Extra, yang berjanji untuk menjadi “lebih dari sekedar pertunjukan ‘pembuatan’, karena kami mengikuti Peter Capaldi di setiap langkah sepanjang pembuatan musim pertamanya sebagai Dokter”

Spread the love
Doctor Who Menyambut Kembali Russell T Davies Sebagai Showrunner
Film Informasi

Doctor Who Menyambut Kembali Russell T Davies Sebagai Showrunner

Doctor Who Menyambut Kembali Russell T Davies Sebagai Showrunner – Penulis skenario yang membawa The Doctor kembali ke layar pada tahun 2005 akan menggantikan Chris Chibnall sebagai kepala penulis baru di acara tersebut, tepat pada waktunya untuk memimpin perayaan ulang tahun ke-60.

Doctor Who Menyambut Kembali Russell T Davies Sebagai Showrunner

kasterborous – Meskipun belum ada kabar tentang siapa yang akan menggantikan Jodie Whittaker sebagai pemeran utama baru di Doctor Who , satu misteri telah terpecahkan hari ini karena mantan showrunner Russell T Davies diumumkan sebagai penulis kepala baru di acara tersebut lebih dari satu dekade setelah dia meninggalkannya. pekerjaan.

Baca Juga : Review Doctor Who: The TV Movie oleh Gary Russell

BBC membuat pengumuman kembalinya Davies ke serial tersebut saat acara tersebut mengalami perombakan setelah musim mendatang, yang akan menjadi pertunjukan terakhir bagi Whittaker sebagai The Doctor dan showrunner saat ini Chris Chibnall. Artinya, Davies akan hadir untuk memimpin ulang tahun ke-60 acara tersebut pada tahun 2023, yang tampaknya cocok karena dialah yang membawa drama fiksi ilmiah tersebut kembali ke layar pada tahun 2005.

Russell T Davies telah berada di balik sejumlah acara hit sejak meninggalkan Doctor Who pada tahun 2009, termasuk It’s a Sin, Years and Years, dan A Very English Scandal , tetapi penulis skenario jelas selalu memiliki tempat di hatinya untuk waralaba yang dia bangkitkan. dengan Christopher Eccleston enam belas tahun yang lalu.

Selain bertanggung jawab atas pesta ulang tahun besar yang akan datang, itu juga berarti bahwa keputusan tentang siapa yang akan mengambil alih TARDIS selanjutnya juga akan jatuh ke pangkuannya. Ini mengikuti Christopher Eccleston juga mengulang perannya sebagai Dokter untuk seri buku audio .

“Saya sangat senang bisa kembali ke acara favorit saya,” kata Davies, tetapi dia tidak akan terburu-buru untuk memasuki peran barunya sebelum waktunya. “Ada serangkaian Doctor brilian Jodie Whittaker untuk saya nikmati, dengan teman dan pahlawan saya Chris Chibnall di pucuk pimpinan,” lanjutnya. “Saya masih menjadi penonton untuk saat ini.”

Jodie Whittaker akan muncul dalam seri enam bagian baru, yang akan tayang akhir tahun ini, dan tiga episode spesial yang akan dirilis selama tahun 2022 sebelum dia menyerahkan Obeng Sonic miliknya kepada pemilik baru siapa pun itu.

Untuk saat ini, Davies tidak akan terlibat dalam percakapan tentang apakah Tuan Waktu berikutnya akan laki-laki atau perempuan, hitam atau putih, tetapi untuk siapa pun, seperti saya, yang merupakan penggemar tahun-tahun Eccleston dan David Tennant, memiliki Davies kembali bertanggung jawab terasa seperti kepulangan.

Penulis saat ini Chris Chibnall, yang sukses besar dengan acara-acara seperti Broadchurch Inggris sebelum mengambil alih sebagai showrunner Doctor Who , gagal dengan banyak penggemar dalam alur cerita yang diproduksi selama beberapa tahun terakhir.

Di mana Davies membawa tontonan ke pertunjukan, dan penggantinya Steven Moffat membawa plot yang rumit dan saling berhubungan yang dibangun untuk hasil akhir musim, Chibnall tampaknya mendekati pertunjukan itu sebagai drama yang membakar lambat daripada fiksi ilmiah yang fantastis, dengan monolog panjang dan dalam komentar sosial yang mendalam menjadi pusat perhatian atas dunia yang mengagumkan dan monster menakutkan yang telah menjadi ciri khas pertunjukan ini selama enam dekade sejarahnya.

Untuk kumpulan episode terakhirnya, Chris Chibnall menggoda banyak kejutan yang akan datang . Mengomentari berita kembalinya Davies, Chibnall menggemakan pendapat banyak penggemar bahwa kembalinya Davies “sangat menarik dan pas” menjelang peringatan 60 tahun.

“Russell membangun tongkat estafet yang akan diserahkan kembali kepadanya,” katanya. Direktur Drama BBC, Piers Wenger, setuju dengan komentar Chibnall, mengatakan bahwa berita tersebut akan menjadi “kegembiraan bagi penggemar Doctor Who di seluruh dunia.”

Ini akan menjadi waktu yang baik sebelum kita melihat Russell T Davies sepenuhnya mengambil alih acara tersebut, dan mengharapkan berita tentang siapa yang akan mengambil alih kepemimpinan tahun depan tepat sebelum episode crossover yang melihat kepergian Whittaker dan mengantar masuk tentang regenerasi Time Lord berikutnya . Berita ini datang kepada kami dari BBC News .

 

Spread the love
Review Doctor Who: The TV Movie oleh Gary Russell
Film

Review Doctor Who: The TV Movie oleh Gary Russell

Review Doctor Who: The TV Movie oleh Gary Russell  – Sebagian besar novelisasi film akhirnya menjadi draf naskah film yang tidak sepenuhnya final yang diubah menjadi prosa. Kadang-kadang ada adegan yang dihapus atau latar belakang karakter yang diperluas, tetapi sebagian besar hanya versi buku dari film tersebut, seperti yang Anda lihat. Doctor Who: Film TVjustru novelisasi semacam itu.

Review Doctor Who: The TV Movie oleh Gary Russell

kasterborous – Itu ditulis dengan baik, tentu saja, dan prosa Russell menambah kedalaman cerita yang tidak bisa dimiliki oleh film TV berdurasi sembilan puluh menit. Tapi itu masih novelisasi yang sangat aman dan sangat standar.

Ini sedikit mengecewakan dibandingkan dengan betapa berbedanya beberapa novelisasi Target baru-baru ini dengan cerita aslinya, tapi saya agak setuju dengan adaptasi Russell yang setia dan seaman itu. Saya memiliki titik lemah untuk film TV, dan novel Russell melakukan pekerjaan yang bagus untuk menangkap apa yang berhasil tentang film tersebut.

Baca Juga : 10 Fakta Menyenangkan Teratas Tentang Doctor Who 

Desember 1999, dan hal-hal aneh terjadi saat milenium baru mendekat. Sebuah kotak polisi Inggris muncul entah dari mana di Pecinan San Francisco dan pria misterius di dalamnya ditembak jatuh di jalan. Terlepas dari upaya terbaik Dr Grace Holloway, pria itu meninggal dan orang asing lainnya muncul, mengaku sebagai orang yang sama dalam tubuh yang berbeda: seorang pengembara dalam ruang dan waktu yang hanya dikenal sebagai Dokter.

Tapi Dokter bukan satu-satunya alien di San Francisco. Musuhnya yang mematikan, sang Guru, sedang membunuh jalan melalui kota dan telah menguasai TARDIS. Sang Guru putus asa untuk mengambil tubuh Dokter yang baru beregenerasi untuk dirinya sendiri, dan jika Dokter tidak menyerah, itu benar-benar akan membuatnya kehilangan Bumi… dan setiap kehidupan terakhir di atasnya.

Jika Anda tidak terbiasa dengan film Doctor Who TV tahun 1996, ini adalah satu-satunya acara televisi Paul McGann sebagai Dokter Kedelapan. Itu adalah produksi bersama antara BBC dan jaringan TV yang berbasis di Amerika, Fox. Dengan demikian, ini adalah campuran aneh dari reboot dan kelanjutan Classic Who .

Ini menyerang nada yang langsung berbeda, lebih Amerikanisasi jika dibandingkan dengan Doctor Who klasikseri, sementara juga entah bagaimana merasa seolah-olah berada di dunia yang sama. Dokter Ketujuh Sylvester McCoy membuka film, dengan prolog yang membuatnya beregenerasi menjadi Dokter Kedelapan McGann, dan Master kembali sebagai musuh bebuyutan Dokter, tetapi film tersebut ragu-ragu untuk mengakui banyak hal lain tentang kanon acara yang lebih luas.

Sebagian besar cerita terjadi di San Francisco pada tanggal 31 Desember 1999. Dokter menderita serangan amnesia yang parah setelah regenerasinya dan Guru sedang memburu Dokter, mencari untuk mencuri sisa regenerasinya. Jadi, Dokter bekerja sama dengan Grace, wanita yang secara tidak sengaja membunuhnya, untuk mengalahkan Tuan dan menyelamatkan Bumi dari malapetaka. Dan itu semacam itu.

Ini adalah film yang sangat cerewet, dengan tidak banyak hal yang benar-benar terjadi. Itu salah satu film di mana Anda benar-benar dapat melihat bagaimana itu dimaksudkan untuk menjadi pilot untuk serial yang sedang berlangsung, sebagai lawan dari cerita yang benar-benar berdiri sendiri. Ada banyak dasar yang dibangun tetapi ceritanya sendiri agak kurang. Ini adalah film yang menyenangkan, tetapi bukan karena narasi yang luar biasa.

Yang benar dari adaptasi film TV oleh Gary Russell adalah semangat dari film tersebut. Saat Anda membaca novelisasinya, sangat mudah untuk memvisualisasikan adegan-adegan dari film dan mendengar karakter mengucapkan dialognya (sebagian besar diangkat langsung dari naskah). Terlepas dari semua pro dan kontranya, novelisasi terasa seperti filmnya.

Banyak yang telah dikatakan selama bertahun-tahun tentang kualitas narasi film TV, dan sementara novelisasi ini secara teknis merupakan republikasi dari novelisasi yang diterbitkan bersamaan dengan rilis awal film, Russell telah memperbaruinya secara halus (kebanyakan untuk membuatnya sesuai dengan Doctor Who selanjutnyapengetahuan, atau untuk memperbaiki kesalahan yang tidak tertangkap dalam publikasi asli).

Jadi, pasti ada godaan untuk melakukan revisi yang signifikan terhadap teks aslinya. Tapi dia tidak melakukannya. Dan, sejujurnya, saya cukup senang dia tidak melakukannya. Ya, saya merasa novelisasinya sedikit menderita hanya karena filmnya diubah menjadi prosa. Dan ya, mungkin ada cara yang lebih menarik untuk menceritakan narasi ini daripada yang dilakukan Russell (atau film TV).

Tapi, menurut saya ada sesuatu yang sangat menyenangkan tentang film Doctor Who TV dan senang melihatnya begitu setia ditangkap dengan novelisasi ini. Ini adalah bagian unik dari televisi sci-fi Amerika tahun 1990-an, dengan semua pro dan kontra yang menyertainya, dan sangat menyenangkan untuk mengabadikannya selamanya dalam bentuk novel.

Meski begitu, novelisasi Russell memang berbeda dari film TV dalam beberapa hal. Ini didasarkan pada draf skenario sebelumnya, jadi beberapa deskripsi dan adegan tidak sesuai dengan apa yang ada di film.

Perubahan yang ditemukan dalam film ini cukup kecil dan mungkin lebih baik daripada apa yang ada di draf naskah sebelumnya (selain dari penampilan Master yang terdengar cukup degil di klimaks novelisasi), tetapi itu pasti sesuatu yang Anda perhatikan.

Novelisasi Russell juga sedikit lebih condong ke Doctor Whomasa lalu. Ada prolog panjang yang merangkum sebagian besar kehidupan Dokter hingga saat ini, menjelaskan hubungannya dengan Gallifrey, Daleks, dan Master. Ini adalah hal yang mungkin berguna untuk dimiliki dalam film, meskipun akan menghasilkan pembukaan yang jauh lebih lambat.

Selain itu, beberapa karakter menerima lebih banyak perhatian dalam novelisasi daripada dalam film terutama Chang Lee dan Master. Jika Anda tidak terbiasa dengan Master, saya merasa film TV tidak menjelaskan dengan baik siapa dia dan mengapa dia berselisih dengan Doctor.

Novelisasi Russell tidak banyak membahaslebih detail, tetapi cukup untuk membantu menjual hubungan untuk orang-orang yang belum akrab dengannya. Chang Lee, sebaliknya, mendapat banyak perkembangan yang sangat dibutuhkan di sini.

Di film, alur karakternya agak sulit dilacak. Dia digambarkan cukup tipis, jadi ketika kesetiaannya berubah, sulit untuk sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan mereka berubah. Russell menghabiskan banyak waktu dalam novelisasi yang berfokus pada Chang Lee motivasinya, latar belakangnya, dan kepribadiannya.

Kami mengerti mengapa dia memilih untuk bekerja untuk Sang Guru, kami mengerti apa yang membuatnya mulai mempertanyakan Sang Guru. Dia tampil sebagai karakter yang jauh lebih berlapis di sini daripada di film, dan itu bagus. Sayangnya, penambahan ini mengorbankan kecepatan cerita. Film TV sudah menjadi cerita yang cukup lambat.

Dibutuhkan hampir setengah jam untuk Dokter Paul McGann untuk muncul, kemudian dibutuhkan setengah jam lagi baginya untuk mendapatkan kembali ingatannya dan untuk memulai plot yang sebenarnya, dan kemudian lebih dari setengah jam kemudian. Ini adalah kisah yang mungkin bisa diceritakan dalam setengah waktu layar. Jadi, tindakan menempatkan lebih banyakhal-hal ke dalam cerita ini akan menghasilkan beberapa keputusan mondar-mandir yang dipertanyakan.

Prolog yang diperpanjang berarti dibutuhkan waktu lebih lama bagi Dokter Kedelapan untuk memasuki tempat kejadian, meskipun Russell mencoba menebusnya dengan prosa yang memberi petunjuk kepada pembaca tentang apa yang terjadi dan secara implisit menjanjikan bahwa segala sesuatunya akan menjadi lebih menarik.

Kami melihat masalah ini lagi menuju klimaks karena Russell menghabiskan banyak waktu untuk mengeksplorasi motivasi karakter tertentu sambil melompat-lompat antara apa yang terjadi di TARDIS dan apa yang terjadi di seluruh San Francisco.

Ini adalah jenis hal yang bekerja lebih baik pada film, ketika Anda dapat dengan cepat memotong bolak-balik antar adegan, tetapi melakukannya dalam novel cenderung memperlambat segalanya. Agar adil, ini tidak seperti novelisasi yang lambat dibaca; itu cukup cepat.

Dan temponya sebagian besar bagus atau, setidaknya, mirip dengan mondar-mandir film. Hanya saja, dalam konteks narasinya, beberapa penambahan ini memang berakhir dengan memperlambat segalanya lebih dari yang Anda inginkan.

Secara keseluruhan, jika Anda pernah melihat Doctor Who tahun 1996Film TV, maka tidak banyak novelisasi Russell yang akan membuat Anda kagum. Ini adalah penceritaan ulang film yang sangat setia dan ditulis dengan sangat baik. Itu tidak mengambil banyak risiko atau membuat banyak perubahan pada ceritanya, tetapi itu menyempurnakan beberapa karakter lebih banyak.

Prosa Russell sangat bagus, mengelola untuk menjadi deskriptif yang sempurna tanpa mendeskripsikan secara berlebihan, dan unggul dalam menyelami emosi dari karakter mana pun yang menjadi fokus. Suara karakter ditangkap secara otentik, dengan Dokter Kedelapan terdengar persis seperti Paul McGann, dan karakter lainnya merasa seperti rekan mereka di layar. Tapi pada akhirnya, itu hanya semacam standar.

Dan meskipun saya menyukai betapa sempurna film ini menangkapnya, saya tidak keberatan dengan sedikit perubahan pada ceritanya, beberapa hal kecil yang bisa menambah dimensi baru pada kisah yang akrab ini. Tidak ada yang terlalu besar, tetapi sesuatu yang bisa saja mengembangkannya sedikit di luar beberapa adegan yang dihapus dan ketukan karakter tambahan.

Tetap saja, ini bacaan yang menyenangkan, terutama jika Anda ingin tahu apa yang terjadi dalam film tersebut tetapi tidak memiliki akses mudah ke sana.

Spread the love
10 Fakta Menyenangkan Teratas Tentang Doctor Who
Film

10 Fakta Menyenangkan Teratas Tentang Doctor Who

10 Fakta Menyenangkan Teratas Tentang Doctor Who – Pikirkan Anda adalah penggemar Doctor Who terbesar di planet ini? Ingin menguji pengetahuan Anda tentang seri sci-fi BBC yang inovatif ini?

10 Fakta Menyenangkan Teratas Tentang Doctor Who

kasterborous – Tentu, semua orang tahu Doctor Who adalah acara televisi fiksi ilmiah terlama di dunia. Tapi tahukah Anda bahwa TARDIS dulunya bisa berubah menjadi objek lain sebelum sirkuit bunglonnya putus dan memaksanya untuk tetap dalam bentuk kotak polisi?

Baca Juga : Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Menonton New Doctor Who  

Dengan Doctor Who Time Fracture: An Immersive Adventure akan datang ke London West End Februari ini, tidak ada waktu yang lebih baik dari sekarang untuk memesan tiket Time Fracture Anda dan memoles keterampilan Doctor Who Anda dengan pilihan kami untuk 10 fakta menarik acara ini .

Jadi ambil obeng sonik Anda, kenakan syal Anda yang terlalu panjang, dan lihat daftar keren dan keren kami di bawah ini!

10. Kebenaran TARDIS.

Semua orang tahu TARDIS lebih besar di dalam daripada di luar (pikirkan dompet Hermione). Dan Anda mungkin sudah tahu bahwa itu adalah singkatan dari Time and Relative Dimension in Space. Tapi tahukah Anda efek suara yang digunakan untuk TARDIS berasal dari gesekan kunci dan senar bass piano secara bersamaan?

Benar, suara TARDIS yang ikonik jauh lebih mudah diproduksi di rumah daripada yang Anda kira! Kemudian dimodifikasi oleh BBC Radiophonic Workshop, rekaman tersebut masih digunakan dalam berbagai variasi untuk episode hari ini!

9. Singa, dan harimau, dan Daleks, astaga!

Beberapa inkarnasi Dokter dan berbagai rekan telah bersama-sama bertemu dan bertarung dengan hampir 400 spesies alien, monster, dan penjahat yang berbeda, termasuk The Ood, The Cybermen, dan Weeping Angels. Tapi tak perlu dikatakan bahwa musuh The Doctor yang paling terkenal sepanjang masa adalah Daleks.

Musuh yang menakutkan ini muncul pertama kali di Doctor Who pada tanggal 21 Desember 1963 di akhir episode “The Dead Planet”. Mereka menjadi dikenal luas karena slogannya “Mbasmi” dan secara luas dianggap sebagai musuh bebuyutan The Doctor yang sebenarnya. Pada tahun 2010, mereka dipilih oleh pembaca SFX sebagai “monster terhebat di galaksi”.

8. Sebuah anagram yang terkenal.

Kaset episode awal diberi label “Torchwood”, anagram dari “Doctor Who”, untuk mencegah orang mencurinya setelah pertunjukan menjadi sangat populer. Kata kode tersebut kemudian menjadi judul seri spin-off acara tersebut, yang berlangsung selama empat seri dari tahun 2006 hingga 2011 dan muncul dari kebangkitan Doctor Who tahun 2005 yang sukses .

7. Episode yang hilang.

Pada 1960-an dan 70-an, BBC sering menghancurkan kaset TV asli daripada mengarsipkannya dan mereka tidak mengubah kebijakan pengarsipan hingga tahun 1978. Ini berarti total 253 episode Dokter yang dihancurkan. Namun, untungnya banyak yang telah pulih berkat penyiar luar negeri dan sekarang hanya 97 dari 253 episode yang hilang yang masih belum ditemukan.

6. Penggemar terkenal.

Baik David Tennant (Dokter ke-10) dan Peter Capaldi (Dokter ke-12) adalah penggemar besar Doctor Who ketika mereka tumbuh dewasa. Nenek Tennant bahkan pernah merajutnya dengan syal yang terlalu panjang, yang dipopulerkan oleh Dokter ke-4 yang diperankan oleh Tom Baker .

Dia juga mengaku telah menonton hampir setiap episode sebagai seorang anak. Sementara itu, Capaldi secara teratur menulis surat ke kantor produksi acara tersebut dan ingin memulai Doctor Who Fan Club.

5. Sejarah mendapat beberapa penulisan ulang.

The Doctor telah bertemu dengan sejumlah tokoh sejarah terkenal sepanjang perjalanan waktunya, termasuk William Shakespeare , Albert Einstein , Leonardo da Vinci , Ratu Victoria , Charles Dickens , Winston Churchill , dan Ratu Elizabeth I.

4. Menciptakan kata-kata baru.

Sama seperti bagaimana kata “muggle” membuat serial Harry Potter karya JK Rowling masuk ke Oxford English Dictionary, Doctor Who berhasil menambahkan kata “Dalek” dan “TARDIS” ke OED karena banyaknya permintaan.

3. Dasi kupu-kupu masuk

Setelah Matt Smith mengatakan “Dasi kupu-kupu itu keren” dalam penampilan pertamanya sebagai Dokter kesebelas, penjualan dasi kupu-kupu meroket hingga 94% untuk satu toko jalan raya hanya dalam sebulan.

2. Musik tema Doctor Who dan urutan judul.

Ada lebih dari selusin urutan judul yang berbeda untuk Doctor Who , dengan musik tema yang disusun oleh Ron Grainer dan dibuat oleh Delia Derbyshire di BBC Radiophonic Workshop. Sejumlah remix dari lagu tema juga telah dirilis sejak itu, dan Matt Smith bahkan membawakan versinya bersama Orbital di Festival Glastonbury 2010.

1. Anda hanya mendapatkan satu kesempatan.

Banyak dari episode acara sebelumnya difilmkan dalam sekali pengambilan. Yang berarti bahwa jika seorang aktor mengacaukan dialog mereka, lawan main mereka harus turun tangan dan membantu mereka.

Spread the love
Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Menonton New Doctor Who
Film

Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Menonton New Doctor Who

Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Menonton New Doctor Who  – Besok tidak hanya menandai kedatangan musim baru Doctor Who , tetapi juga melihat kedatangan Doctor yang sama sekali baru.

Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Menonton New Doctor Who

kasterborous – Dengan setiap regenerasi baru muncul perasaan cemas yang terlalu akrab bagi penggemar lama: Seperti apa Dokter ini? Apakah saya akan terlalu merindukan [Sisipkan Dokter Pilihan Sebelumnya] untuk dapat menikmati pertunjukan sekarang? Apakah ini saat semuanya berantakan?!

Baca Juga : 8 Kegagalan Yang Di Alami Para Pemain Doctor Who 

Menjelang episode pertama pemerintahan Peter Capaldi sebagai Time Lord favorit semua orang, kami ingin mengingatkan Anda: Semuanya akan baik-baik saja dan mungkin bahkan lebih baik daripada OK, tergantung selera Anda.

Lagi pula, Anda sudah melalui ini ketika Christopher Eccleston digantikan oleh David Tennant, dan sekali lagi ketika Tennant digantikan oleh Matt Smith, dan semua perubahan itu berjalan dengan baik. Namun, jika itu tidak cukup nyaman untuk Anda, biarkan kami membantu. Berikut adalah enam hal yang harus Anda ketahui untuk mempersiapkan Anda untuk Doctor Who Season 8.

Dokter Kedua Belas Mungkin Tidak Sejahat Itu

Banyak yang telah dibuat dalam promo untuk musim baru tentang Dokter baru menjadi “lebih dingin” dan “lebih gelap” daripada pusaran air manis yang telah kita lihat dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan ada trailer di mana Dokter bertanya, “Apakah saya pria yang baik, Clara?” Kesimpulannya jelas: Mungkin Dokter ini adalah tempat di mana kita akhirnya menemukan bahwa dia sebenarnya cukup asing dan menakutkan.

Itu bagus untuk teaser, tapi mari kita serius sejenak: Peter Capaldi tidak akan menjadi The Scary, Dark Doctor . Oh, tentu; dia kemungkinan akan lebih mudah kesal daripada inkarnasi karakter lainnya karena Capaldi sangat mengganggu klip yang dirilis dari musim baru di mana Capaldi mengatakan Clara “peduli jadi saya tidak perlu” akan menyarankan banyak.

Tapi sungguh, ini Doctor Who . Seperti yang dijelaskan dalam episode peringatan 50 tahun, ini adalah pertunjukan tentang seorang pahlawan yang ada untuk menyembuhkan dan membuat segalanya lebih baik.

Dia mungkin tidak semenyenangkan Matt Smith sungguh, siapa? tapi Dokter tidak akan pernah menjadi orang jahat yang benar-benar menjengkelkan. Bahkan “War Doctor” John Hurt sangat menggemaskan ketika sampai pada hal itu.

Seorang Dokter Baru Bukan Berarti Tidak Akan Ada Wajah Yang Dikenali

Seperti yang sudah menjadi tradisi di Who , meskipun Doctor sendiri masih baru, masih banyak karakter lain yang muncul kembali untuk memberikan kenyamanan.

Selain Clara Jenna-Louise Coleman yang kembali sebagai pendamping musim ini (walaupun dia dikabarkan akan pergi pada Spesial Natal ), penggemar juga akan disuguhi penampilan oleh Madame Vastra, Strax, dan Jenny di episode pertama hanya untuk meyakinkan. Whovians gugup bahwa itu masih acara yang mereka tonton tahun lalu.

Musim ini juga menampilkan penampilan tradisional Dalek (“Into the Dalek,” episode kedua), lebih banyak Cybermen, dan bahkan kembalinya Kate Stewart dan Osgood dari UNIT dari acara spesial ulang tahun ke-50 tahun lalu. Ini akan seperti tidak ada yang berubah sama sekali!

Juga, jika Anda bertanya-tanya apa yang dilakukan Osgood sejak terakhir kali Anda melihatnya, tampaknya jawabannya adalah “Terlalu memperhatikan berapa banyak orang yang mengikuti akun Twitter Doctor Who .”

Musim 8 Akan Menyusut, Robot, dan Anak-Anak (Tapi Mungkin Robot Anak-Anak Tidak Menyusut)

Aneh tapi nyata: Dua episode terpisah akan berpusat di sekitar elemen yang menyusut di musim kedelapan, dengan apa yang kami katakan sebagai lompatan zeitgeist sebelum Marvel’s Ant-Man tahun depan.

Musim 8 juga dipenuhi dengan ancaman sibernetik (The Daleks, Cybermen, dan robot di Ye Olde England yang mengganggu Robin Hood) dan cerita yang berbasis di sekitar Coal Hill School, tempat kerja baru Clara seperti yang terlihat sekilas pada peringatan 50 tahun episode.

Era dongeng Dokter Kesebelas mungkin sudah berakhir, tetapi jika pemirsa berharap untuk melihat lebih sedikit anak-anak di pertunjukan tahun ini, sepertinya mereka akan kecewa.

Cinta Ada di Udara (Tapi Bukan Untuk Siapa yang Anda Harapkan)

Ada kebingungan kegembiraan di internet bulan lalu ketika terungkap bahwa Dokter tidak akan menggoda Clara , dengan Capaldi mengatakan dalam wawancara bahwa dia menentang gagasan itu karena perbedaan usia antara kedua aktor (pada 28, Coleman secara harfiah setengah usia Capaldi).

Sebaliknya, Clara dikabarkan akan mendapatkan bunga cintanya sendiri tahun ini meskipun, jika dia tidak menunggu selama 2.000 tahun untuk mencoba melindunginya saat dia terbungkus dalam penjara yang tidak bisa ditembus , dia hampir tidak akan cocok dengan Who sebelumnya. roman. Bar yang cukup tinggi untuk bertemu di sana, Tuan Oswin Masa Depan.

Musim Ini Akan Memiliki Lebih Banyak Moffat

Showrunner Steven Moffat telah terbukti menjadi kekuatan pemecah belah di Who fandom, dengan penulis dituduh melakukan seksisme, menciptakan plot yang terlalu rumit yang tidak pernah berakhir, dan umumnya merusak pertunjukan dalam banyak cara.

Kami tidak menerima kritik itu untuk sebagian besar ​​untuk semua kekurangan Moffat (dan dia memiliki banyak), dia membawa pertunjukan ke banyak arah yang menarik dan untungnya menjauh dari sentimen dan populisme yang membanjiri beberapa tahun terakhir. tapi tidak peduli sisi mana dari masalah yang Anda hadapi, satu hal yang pasti: Tahun baru ini mungkin merupakan Doctor Who yang paling Moffat-y .

Moffat dikreditkan sebagai penulis pada tujuh dari 12 episode Musim 8, sejauh ini jumlah episode tertinggi baginya dalam satu tahun hingga saat ini. Selain empat episode yang dia tulis solo (“Deep Breath,” “Listen,” “Dark Water” dan “Death in Heaven”), dia juga dikreditkan sebagai penulis bersama di tiga (“Into the Dalek,” “Time Heist,” dan “The Caretaker”).

Bagian dari ini kemungkinan adalah Moffat yang melangkah untuk memastikan penggambaran Doctor baru konsisten, tentu saja, tetapi juga dapat membawa sejumlah konsistensi yang diterima kembali ke seri secara keseluruhan.

Sementara Russell T. Davies adalah showrunner, dia secara konsisten menulis ulang skrip orang lain untuk memastikan nada yang merata di setiap tahun ( The Writer’s Tale yang luar biasa memperluas kejadian di balik layar masa jabatan Davies di acara itu, dan sangat direkomendasikan), sedangkan Moffat telah digambarkan lebih lepas tangan sesuatu yang bisa dibilang terlihat dalam episode itu sendiri. Tahun ini, tampaknya, segalanya akan berbeda.

Bagi mereka yang menganggap nama Moffat sebagai peringatan pemicu potensial, ini berarti Anda mungkin ingin mengambil napas dalam-dalam sebelum terjun ke musim baru ini dengan “Napas Dalam.” yah, kami tidak bisa benar-benar menggunakan “Geronimo!” sebagai slogannya sekarang setelah Matt Smith pergi, jadi mari kita dengarkan pada hari Sabtu dan cari tahu slogan mana yang harus kita ambil sebagai gantinya.

Ini Akan Membantu Menonton Beberapa Episode Lama untuk Menyegarkan Memori Anda

Ada sejumlah episode yang mungkin ingin Anda kunjungi kembali sebelum pemutaran perdana hari Sabtu, karena alasan kontinuitas dan konsistensi. Berikut adalah yang penting.

Spesial Natal 2005 “The Christmas Invasion” Nikmati pemandangan David Tennant sebagai Dokter yang baru bereinkarnasi yang berdamai dengan tubuh barunya dan menjelaskan aturan reinkarnasi untuk pendatang baru saat dia melakukannya.

Musim 3: Episode 11, 12, dan 13 “Utopia,” “The Sound of Drums,” dan “Last of the Time Lords” Kisah reinkarnasi lain, tapi itu bukan milik Dokter. Sebaliknya, nomor lawannya Tuan yang mengalami perubahan dalam cerita tiga bagian ini, yang juga membuat banyak mitologi tentang Dokter sebagai yang terakhir dari rasnya sesuatu yang menjadi sangat penting di kemudian hari.

Spesial Natal 2009/Spesial Tahun Baru 2010 “Akhir Waktu (Bagian 1 & 2)” “Akhir Waktu” membawa kembali Sang Master dan beberapa Penguasa Waktu lainnya dalam epik besar-besaran yang membawa waktu David Tennant sebagai Dokter untuk menutup, berakhir dengan penampilan pertama Matt Smith dalam peran.

Musim 5: Episode 1, “The Eleventh Hour” episode penuh pertama Matt Smith sebagai Dokter, dan primer yang bagus untuk mitologi Doctor Who secara keseluruhan dan pandangan Steven Moffat tentang regenerasi pada khususnya. Berharap untuk melihat setidaknya satu panggilan balik ke episode ini di “Napas Dalam”.

“The Day of the Doctor” Spesial Ulang Tahun ke-50 Tahun 2013 Tiga inkarnasi berbeda dari Dokter bertemu, memberikan kesempatan kepada penonton untuk melihat perbedaan halus di antara mereka (dan juga persamaan). Juga, utas tentang Dokter sebagai yang terakhir dari Penguasa Waktu akan terbayar, menyiapkan arah baru yang potensial untuk masa depan. Semua ini dan penampilan pertama Dokter Peter Capaldi juga!

Spesial Natal 2013 “The Time of the Doctor” Ini adalah episode terakhir Matt Smith sebagai Doctor. Ini menawarkan lebih banyak tentang apakah Penguasa Waktu ada atau tidak spoiler, mereka dan juga mengikat beberapa ujung yang longgar dari semua perjalanan kembali di “The Eleventh Hour,” tiga tahun sebelumnya. Aturan regenerasi Dokter bisa dibilang ditulis ulang di sini, jadi ini adalah episode penting karena berbagai alasan, dan bukan hanya karena memperkenalkan Dokter Kedua Belas Capaldi dengan benar.

Spread the love
8 Kegagalan Yang Di Alami Para Pemain Doctor Who
Film Hiburan Informasi

8 Kegagalan Yang Di Alami Para Pemain Doctor Who

8 Kegagalan Yang Di Alami Para Pemain Doctor Who – TARDIS mungkin telah melakukan perjalanan ke terjauh mencapai alam semesta dan kembali lagi, tapi ada satu tempat di Bumi di mana itu selalu berjuang untuk terwujud Hollywood.

8 Kegagalan Yang Di Alami Para Pemain Doctor Who

kasterborous – Telah terdapat sejumlah upaya untuk membawa Dokter Yang ke layar lebar selama bertahun-tahun, namun sebagian besar dari yang direncanakan dalam proyek film gagal untuk datang bersama-sama. Berikut adalah rekap dari setiap dibatalkan mencoba untuk membuat film yang didasarkan pada BBC landmark sci-fi series. (Dalam beberapa kasus, anda dapat melihat mengapa Tinseltown mungkin belum tertarik).

Baca Juga : Doctor Who : Panduan Pemula untuk Menyelam Langsung

1. Pengejaran

Satu-satunya yang pernah sukses Dokter Yang film ventures adalah pasangan dari film-film yang dirilis di pertengahan 1960-an – remake dari dua TV cerita untuk fitur Daleks, mereka membintangi Peter Cushing sebagai eksentrik manusia ilmuwan yang namanya, cemerlang, benar-benar “Dr Siapa”. Rencana dibuat untuk film ketiga untuk mengikuti Dr Who dan the Daleks dan Daleks’ Invasi Bumi 2150 IKLAN , tapi mengecewakan box-office kembali untuk yang kedua film membunuh semua antusiasme untuk proyek tersebut. Sedikit yang diketahui tentang hal ini dibatalkan gambar, meskipun fans selalu dianggap itu akan didasarkan pada ketiga TV Dalek cerita, ‘Mengejar’ (tidak ada hubungannya dengan acara kuis yang diselenggarakan oleh 2018 pendamping aktor Bradley Walsh, FYI).

2. Dokter Yang memenuhi Scratchman

Kadang-kadang di pertengahan 1970-an, Tom Baker dan Dokter Yang co-star Ian Marter (yang dimainkan pendamping Harry Sullivan) bermimpi suatu konsep untuk sebuah film spin-off – dan Dokter Yang Memenuhi Scratchman suara sekitar seperti gila seperti yang anda harapkan. Fitur ini akan diadu Dokter terhadap Daleks, Cybermen, hidup orang-orangan sawah dan sebenarnya Iblis, dengan Harga Vincent dilaporkan atas pilihan untuk bermain Beelzebub. Ikon Fashion Twiggy juga rupanya bagian yang diusulkan daftar pemain, sementara film ini puncaknya akan terjadi pada raksasa meja pinball. Jelas.Tragisnya, Scratchman tidak pernah dibuat meskipun naskah ini ditemukan kembali pada tahun 2006, adalah yang diadaptasi sebagai sebuah novel yang akan melihat cahaya hari di bulan januari.

3. Dokter Yang dan Krikkitmen

Douglas Adams, komik jenius dan Hitchhiker Panduan untuk Galaxy penulis, ia juga seorang penulis dan editor skrip pada Dokter Yang pada akhir tahun 1970-an. Salah satu nya ditolak pitches untuk televisi, Yang Krikkitmen , adalah tentang sebuah ras genosida android yang ingin bebas waktu-terkunci planet menggunakan Gerbang Gawang utama, sebuah perangkat yang menyerupai mata manusia, setidaknya kebesaran set cricket tunggul. Hal ini kemudian diadaptasi oleh Adams dalam sebuah film pengobatan yang ia mencoba cambuk untuk Paramount Pictures, tetapi ketika itu tidak tertarik, banyak dari cerita ini, ide-ide yang menemukan cara mereka ke dalam ketiga Hitchhiker novel, Kehidupan, alam Semesta dan Segala sesuatu , yang diterbitkan pada tahun 1982. (Seperti Scratchman , versi asli dari Dokter Siapa dan Krikkitmen juga telah novelised.)

4. Michael Jackson ADALAH Dokter!

Setelah dilecehkan Adams’ pitch, yang Terpenting adalah walaupun demikian dikabarkan tertarik untuk menghasilkan Dokter Yang film di tahun 1980-an. Mereka memilih untuk bermain Waktu Tuhan? Tidak lain dari Michael Jackson, setidaknya menurut penulis Charles Norton pesan Sekarang di Layar lebar: tidak Resmi dan tidak Sah Panduan untuk Dokter Yang di Bioskop . Jacko itu tampaknya “sangat tajam” meskipun jika dia telah berubah bagian bawah, kedua pilihan itu ternyata Bill Cosby. (Kurang berkata tentang itu, lebih baik.)

5. Terakhir dari Penguasa Waktu

Terkait dengan 2007 TV episode dengan nama yang sama, Dokter Yang: Yang Terakhir dari Penguasa Waktu itu akhir ’80-an upaya untuk membawa seri ini ke bioskop dari sebuah perusahaan produksi bernama Daltenreys, yang tampaknya telah memperoleh hak film. Film ini akan diadu Dokter terhadap Waktu yang jahat Tuhan bernama Varnax dan menurut behind-the-scenes buku Nth Dokter , Tim Curry, dan Donald Sutherland sedang dipertimbangkan untuk memimpin. Proyek gagal menarik dukungan keuangan dan perusahaan lain, Lumiere Gambar, melangkah, dengan rumor berputar-putar bahwa Star Trek ‘s Leonard Nimoy akan langsung dan Alan Rickman(!) akan bermain Dokter. Bahkan ada sebuah poster teaser yang diproduksi untuk keperluan promosi seperti di atas, tapi sayangnya, seperti dengan startup lainnya di daftar ini, Terakhir Waktu Tuhan datang untuk apa-apa dan hak film dikembalikan kepada BBC pada tahun 1994.

6. David Yates’ “aneh fantasi”

Kembali pada tahun 2011, Binatang yang Fantastis sutradara David Yates mengatakan kepada Variety bahwa ia benar-benar, tegas bekerja pada seorang Dokter Yang film. “Kami sedang mencari penulis-penulis sekarang,” Yates mengatakan. “Kita akan menghabiskan dua sampai tiga tahun untuk bisa melakukannya dengan benar. Perlu waktu yang cukup radikal transformasi untuk membawanya ke arena yang lebih besar.” Tapi kemudian, hanya beberapa bulan kemudian, acara TV bos Steven Moffat bersikeras bahwa Yates adalah benar-benar, tegas *tidak* bekerja pada seorang Dokter Yang film. “Tidak ada film,” Moffat mengatakan kepada EW . “Itu semua beberapa fantasi aneh terjadi di suatu tempat. Saya tidak berpikir [Yates] pernah menandatangani itu. Saya tidak pernah menandatangani dia, jadi dia tidak.” Cukup yakin, dugaan film yang pernah terjadi – tapi Yates pernah benar-benar terpasang atau tidak? Tujuh tahun telah berlalu dan kita masih belum punya jawaban pasti.

7. 2015 bocoran Sony movie

Ingat orang-orang kontroversial Sony Pictures bocor di 2015, yang melihat isi dari hack e-mail yang dipublikasikan di bangun dari serangan cyber? Di antara *banyak* hal-hal lain, kebocoran menampilkan percakapan antara Sony internasional kepala Andrea Wong dan Michael Lynton, CEO Sony Entertainment, di mana mantan kepada orang yang ada adalah “bunga yang luar biasa” dari BBC dalam membuat Dokter Yang film. Danny Cohen [kemudian-Direktur Televisi BBC] rupanya disarankan Wong yang sementara acara TV ini tim kreatif tidak “ingin melakukan [film] di [yang] saat”, “8 tahun timeline untuk brand” sedang disusun. “Sehingga jawabannya adalah bahwa film ini tidak akan terjadi di tahun depan untuk 18 bulan, namun diharapkan bahwa hal itu akan terjadi setelah itu dalam 8 tahun cakrawala,” Wong menyimpulkan. Secara teknis, mereka masih memiliki waktu hingga 2023 untuk membuat hal ini terjadi.

8. K9: TimeQuake

Lagi di tahun 2015, resmi K9 Facebook page karena tidak ada hal seperti itu mengumumkan bahwa timah anjing akan membintangi sendiri film. Bertujuan untuk tanggal rilis 2017, K9: TimeQuake diduga akan memiliki mutt berhadapan dengan legendaris Dokter yang penjahat Omega. Proyek terjawab diusulkan tanggal rilis dan update yang langka sampai September tahun ini, ketika posting baru mengklaim ” multi-juta dolar seri ” adalah dalam karya-karya, sebuah “proyek besar… yang akan membangun K9 ‘merek’ sebelum rilis film”. Itu semua sudah tenang di K9 depan lagi baru-baru ini. Jari-jarinya menyeberangi bahwa film selesai akan menampilkan remix dari K9 Perusahaan dan lagu tema dari tahun 1981, meskipun.

Spread the love
Doctor Who : Panduan Pemula untuk Menyelam Langsung
Film

Doctor Who : Panduan Pemula untuk Menyelam Langsung

Doctor Who : Panduan Pemula untuk Menyelam Langsung – Dengan semua kegembiraan seputar pengenalan Jodie Whittaker sebagai Doctor wanita pertama di Doctor Who, mereka yang belum pernah melihat bingkai dari seri berusia 55 tahun ini dapat dimaafkan jika mereka tiba-tiba memeriksanya untuk pertama kalinya.

Doctor Who : Panduan Pemula untuk Menyelam Langsung

kasterborous – Tapi acaranya sudah sangat tua, dan memiliki begitu banyak latar belakang, sehingga prospeknya bisa terasa menakutkan bagi pendatang baru. Tidak mudah menjadi seorang Doctor Who completist. Jadi pertimbangkan ini sebagai primer Anda tur cepat dan kotor, bebas spoiler hanya melalui info penting , semua yang perlu Anda ketahui untuk ditonton bersama orang lain ketika episode pertama Whittaker ditayangkan perdana hari Minggu ini.

Baca Juga : Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker

Namun, sebelum kita mulai, kita harus mencatat bahwa Whittaker bukan satu-satunya pendatang baru di Doctor Who musim ini. Chris Chibnall ( Broadchurch ) juga mengambil alih sebagai show-runner untuk serial ini yang berarti, untuk ketiga kalinya sejak pertunjukan itu dibangkitkan (lebih lanjut tentang itu nanti) pada tahun 2005, Doctor Who sendiri juga akan mendapatkan apa yang kita sebut soft menyalakan ulang.

Dan Chibnall tampaknya secara khusus berdedikasi untuk memastikan bahwa Who baru ini segera dapat diakses oleh semua orang. Seperti yang dia katakan selama San Diego Comic-Con musim panas lalu: “Tahun ini adalah titik awal yang sempurna untuk orang yang belum pernah menonton Doctor Who dalam hidup Anda.Saya ingin Anda pergi ke sana dan merekrut orang itu.”

Jadi sementara primer ini mungkin masih sangat membantu, ketahuilah bahwa pertunjukan itu sendiri juga tidak berniat meninggalkan pendatang baru demi mengejar referensi yang lebih tua dan tidak jelas. Oke, apakah kita siap? Fantastis. Ini dia. The Doctor : The Doctor adalah sejenis alien yang dikenal sebagai Penguasa Waktu sangat pintar, menyenangkan, sedikit aneh, dan dengan kekuatan untuk bepergian ke mana saja dalam ruang dan waktu.

Dokter juga memiliki dua hati, yang lebih baik untuk mencintaimu. Termasuk Whittaker, ada 13 aktor secara keseluruhan yang telah memainkan peran selama bertahun-tahun. (Nah, 14, jika Anda ingin mendapatkan teknis tapi jangan.) Itu “Dokter,” ngomong-ngomong, bukan “Dokter Siapa” tahan dorongan untuk memanggil pahlawan kita dengan nama itu.

Seringkali, penggemar akan merujuk ke berbagai Dokter dengan angkajadi David Tennant, yang memainkan Dokter ke-10, adalah “Sepuluh”; Matt Smith adalah “Sebelas”; dan Anda dapat melanjutkan dan memanggil Whittaker “Tiga Belas,” jika Anda ingin. Mengapa Dokter memiliki begitu banyak wajah? Itu pertanyaan yang sangat menyenangkan.

Regenerasi : Tidak seperti, katakanlah, franchise James Bond, seringnya peran utama dalam Doctor Who ditulis ulang ke dalam aturan dunia pertunjukan. Ketika mereka “mati”, Time Lords sebenarnya “berregenerasi” yang berarti satu ton cahaya keemasan keluar dari tubuh mereka dan, pada akhirnya, seorang aktor baru muncul dalam peran tersebut.

The Doctor menyimpan semua ingatan tentang inkarnasi sebelumnya, dan beberapa ciri kepribadiannya tetapi regenerasi membantu memudahkan transisi ketika aktor baru tiba di tempat kejadian. Dalam setiap episode pertama aktor, Doctor yang baru diregenerasi biasanya sedikit bingung, pelupa, dan tidak memiliki kekuatan penuh.

Hal ini memungkinkan karakter untuk menemukan kembali cara kerja segala sesuatunya saat Anda menjadi Dokter yang juga sangat membantu bagi pemirsa baru.

TARDIS : Wajah Dokter mungkin berubah, tetapi beberapa hal mendasar lainnya tidak pernah berubah. Jika Anda telah memperhatikan media Inggris sama sekali dalam beberapa dekade terakhir, pada titik tertentu Anda akan melihat TARDIS yang merupakan singkatan dari Time and Relative Dimension in Space.

Tapi jangan terlalu rumit; itu hanya pesawat ruang angkasa-tebas-waktu mesin. Di bagian luar, alat itu terlihat seperti kotak Polisi berwarna biru cerah yang polos struktur seperti bilik telepon yang ditemukan di Inggris. Di bagian dalam, sangat besar; satu baris berulang yang akan sering Anda dengar dari kutipan Who fans: “lebih besar di dalam.”

Desain interior berubah dengan setiap Dokter, tetapi yang perlu Anda ketahui adalah bahwa TARDIS dapat pergi ke mana saja dalam ruang dan waktu. Namun, itu sering hilang, dan membuang Dokter dan teman-temannya di tempat yang salahlebih baik untuk bertualang bersama. (Oh, dan: TARDIS mungkin juga seorang wanita . Tapi itu sedikit rumit, dan kami di sini bukan untuk komplikasi.)

The Sonic Obeng : Oke, paling mudah untuk menganggap ini sebagai tongkat ajaib Dokter atau (jika Anda mau) lightsaber. (Faktanya, secara umum menganggap Doctor sebagai penyihir aneh dari luar angkasa yang menyukai Bumi tidaklah jauh dari sasaran.) Selama bertahun-tahun, alat ini sering disingkat menjadi Sonic telah menjadi sesuatu yang menarik. kartu bebas penjara untuk penulis Doctor Who .

Kekuatannya sebagian besar tidak terdefinisi, jadi ketika pertunjukan membutuhkan perangkat untuk melakukan sesuatuitu bisa melakukannya. Ini seharusnya merupakan hasil dari ilmu pengetahuan, tapi mari kita menjadi nyata: ini adalah keajaiban. Karena Whittaker’s Doctor memulai seri ini tanpa TARDIS nya dia gagal sebuah Sonic akan sangat berguna baginya.

The Threads : Seiring dengan TARDIS, Sonic, dan dua hati, seorang Dokter selalu memiliki tampilan yang sangat jelas. Biasanya, mantel panjang dan beberapa cara eksentrisitas terlibat. Tom Baker memiliki syal besar; Tennant memiliki sepatu tenisnya; Smith adalah semua tentang dasi kupu-kupu; dan versi Whittaker mengenakan tee pelangi netral gender, mantel panjang, celana tinggi, dan suspendersemuanya lebih baik untuk cosplay.

Di era modern, setiap episode pertama aktor baru melibatkan berlari-lari dengan kostum aktor lama hingga mendapatkan penampilan yang segar.

Sahabat er, Friends : Aspek penting terakhir dari merek Who adalah Companions. Doctor Who dimulai sebagai pertunjukan anak-anak; seluruh ide berpusat pada manusia biasa yang bertemu dengan orang yang luar biasa dan aneh dari luar angkasa yang membawa mereka bertualang. (Pada dasarnya: “Anda seorang penyihir, Harry.”)

Nada acara telah matang jauh sejak saat itu, dan telah melalui fase di mana Pendamping (seringkali seorang wanita muda yang menarik) dan Dokter (baru-baru ini, lebih tua, tetapi tidak terlalu tua) telah dipermainkan untuk asmara. Konsep itu telah menjadi hit dan miss, tetapi Doctor Who adalah yang paling menyenangkan ketika itu hanya tentang sekelompok teman bermain-main di alam semesta, masuk dan keluar dari goresan.

Mungkin itulah sebabnya Chibnall mengubah citra para Sahabat, menyebut mereka “Teman” dan berkembang dari satu penghuni manusia di TARDIS menjadi tiga: Ryan ( Tosin Cole ), Yasmin ( Mandip Gill ), dan Graham ( Bradley Walsh ).

Rebranding juga menjauh dari jenis gadis Bond-Bond yang regresif yang telah dimainkan oleh para pemeran Doctor-Companion selama beberapa waktu, terlepas dari pacar, suami, ibu, dan kakek yang kadang-kadang diizinkan untuk ikut dari perjalanan.

The Villains: Jika Anda berbicara dengan Whovian yang keras (oh, ya: para penggemar disebut Whovians), mereka dapat mengoceh daftar panjang ancaman alien yang telah mengganggu Dokter dan teman-temannya selama beberapa dekade.

Tetapi kabar baiknya adalah Anda mungkin tidak perlu khawatir tentang sebagian besar dari mereka musim ini. Chibnall mengatakan dia tidak akan memasukkan monster Who klasik tidak, bahkan orang-orang yang tampak seperti tempat sampah bernama Daleks pun tidak. Tapi sebagai catatan, selain Daleks, satu-satunya penjahat utama lainnya di Who-niverse adalah Penguasa Waktu lain yang disebut Master, dan Cybermen.

Master dan Dokter adalah musuh seumur hidup. Daleks ingin menghancurkan segalanya. (Slogan mereka adalah teriakan “BUNUH!”) Dan Cybermen ingin mengubah manusia menjadi lebih banyak Cybermen Anda tahu, untuk kebaikan mereka sendiri. Hal terakhir yang akan kami katakan tentang hal ini adalah bahwa beberapa nama makhluk di Doctor Who sangat menyenangkan untuk diucapkan . Silakan, berikan ” Raxacoricofallapatorian ” pusaran.

Non-kekerasan: Kami hampir selesai, tetapi saya akan mengatakan ini: bahkan ketika Dokter diposisikan sebagai pembela Bumi yang hebat, Penguasa Waktu ini memiliki preferensi, di akhir konfrontasi atau pertempuran apa pun, untuk solusi damai dan tanpa kekerasan. Ini sebagian karena pertunjukan dimulai sebagai program anak-anak, tetapi juga karena beberapa latar belakang Doctor Who yang lebih rumit.

Tidak perlu terlalu jauh ke dalamnya, tetapi ketahuilah bahwa Dokter dan Guru berasal dari sebuah planet bernama Gallifrey, dan pada titik tertentu, Dokter menghancurkan semuanya demi kebaikan alam semesta yang lebih besar. The Doctor dan The Master adalah dua Penguasa Waktu terakhir agak.

The History : Doctor Who adalah pertunjukan tentang perjalanan waktu, yang berarti bahwa setiap pelanggaran dalam kontinuitas dapat dihilangkan dengan satu frasa Who yang sederhana dan cukup baru : “wibbly-wobbly, timey-wimey.” Jika kedengarannya agak konyol, hal yang paling penting untuk diingat adalah bahwa semua Doctor Who sedikit konyol. Sekali lagi, ini semua dimulai sebagai pertunjukan anggaran yang sangat rendah untuk anak-anak.

Jadi jika desain makhluk terlihat kikuk, atau sentimennya tampak tipu, atau apa pun yang tampak murahan, ingatlah: itu bagian dari Whowarisan. Acara ini mengambil jeda lama di tahun 90-an dan seterusnya, hanya untuk dihidupkan kembali pada tahun 2005. Meskipun anggarannya jauh lebih tinggi dan penceritaan secara signifikan lebih apik dan dewasa akhir-akhir ini, asal pertunjukan anak-anak masih merayap masuk. Terutama dalam hal pesan Who yang sungguh-sungguh dan penuh harapan.

Saya juga akan mengatakan bahwa ketika keriuhan di sekitar seorang wanita yang berperan sebagai pemeran utama mereda, penting untuk diingat bahwa Doctor Who selalu menjadi sedikit pendorong batas dalam hal inklusi. Verity Lambert adalah produser asli acara tersebut (pada dasarnya pembawa acara) pada awal 1960-an. Dia membawa Inggris-India Waris Hussein untuk mengarahkan pilot dan beberapa episode musim pertama. “Mereka pasti mengira kamu begitu radikal, ”kata pembawa acara Who Russell T. Davies Lambert dalam sebuah wawancara tahun 2006.

“Saya hanya membayangkan semua orang pada saat itu adalah pria paruh baya yang mengenakan pakaian demo! Anda liar, Anda banyak! Seorang wanita berusia 26 tahun, seorang sutradara Asia gay mereka pasti mengira kamu pisang!” Davies juga memperkenalkan Agen Waktu panseksual Kapten Jack Harkness ( John Barrowman ) pada tahun 2005. Dokter yang selalu memastikan semua orang diterima di TARDIS.

Lagu Tema : Konsistensi terakhir untuk ditunjukkan adalah bahwa meskipun aransemennya mungkin telah berubah, lagu tema Doctor Who pada dasarnya tetap sama sejak pertunjukan tersebut ditayangkan perdana pada tahun 1963. Melodi yang tampak sederhana ini baris bass yang menggelegar dengan ratapan yang menakutkan. itu adalah salah satu bagian pertama dari musik elektronik yang digubah untuk lagu tema televisi.

Lagu tersebut mendapat momen besar di tengah episode perdana Whittaker dan jika Anda mendengar detak bassnya, Anda akan tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Spread the love
Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker
Film Hiburan Informasi

Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker

Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker – Penggemar Doctor Who sedang bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal pada Doctor ke-13 saat dia akan beregenerasi dalam Centenary Special sci-fi BBCakhir tahun ini.

Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker

kasterborous – Hingga saat ini, BBC masih merahasiakan nama episode panjang fitur tersebut tetapi sekarang telah dikonfirmasi secara resmi.

Episode terakhir Jodie Whittaker sebagai The Doctor akan berjudul ‘The Power of the Doctor’ menurut edisi terbaru Doctor Who Magazine .

Judul tersebut kemungkinan mengacu pada kemampuan The Doctor untuk beregenerasi, karena pembawa acara Chris Chibnall telah mengkonfirmasi bahwa Thirteen akan berubah menjadi inkarnasi baru dari Time Lord dalam episode khusus.

Baca Juga : Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui

Namun, namanya juga memiliki kemiripan dengan beberapa episode Doctor Who sebelumnya .

Ini memperlihatkan kesamaan dengan serangkaian episode khusus yang dirilis di bawah mantan showrunner Steven Moffat, termasuk acara khusus peringatan 50 tahun ‘The Day of the Doctor’ dan episode terakhir Matt Smith ‘The Time of the Doctor’ dari 2013.

Spesial fitur-panjang akan melihat The Doctor dan Yaz (Mandip Gill) menghadapi trio penjahat: Cybermen, Daleks dan The Master (Sacha Dhawan).

Namun, tampaknya duo penjelajah waktu ini akan mendapat bantuan ketika sahabat klasik Tegan Jovanka (Janet Fielding) dan Ace (Sophie Aldred) kembali.

Episode ini akan mengarah ke fase berikutnya dari Doctor Who dengan Russell T Davies kembali sebagai showrunner dan bintang Sex Education Ncuti Gatwa mengambil alih TARDIS sebagai Doctor berikutnya.

Awal tahun ini , Davies menggoda menjelang episode khusus, memuji Whittaker dan Chibnall untuk pekerjaan mereka.

“Ini epik 90 menit, fantastis. Jadi, itu indah dengan banyak kejutan,” katanya kepada The One Show.

Para penggemar sci-fi juga dapat menantikan perayaan spesial ke-60 tahun depan yang menampilkan kembalinya Doctor Who yang dibintangi oleh David Tennant, Catherine Tate dan Bernard Cribbins bersama aktor How I Met Your Mother Neil Patrick Harris dan Yasmin Finney dari Heartstopper .

Yasmin Finney dari Doctor Who menggambarkan peran baru sebagai Heartstopper “tetapi melawan alien”

Finney, yang terkenal karena perannya di acara Netflix Heartstopper , akan memerankan Rose di acara sci-fi BBC, dengan aktor yang mengonfirmasi bahwa karakternya adalah transgender.

Berbicara kepada Queerpiphany di MTV UK , Finney melabeli karakternya sebagai “ikon trans”. Melanjutkan, bintang itu berkata: “Dia adalah gadis berusia 15 tahun dengan keluarga yang hebat dan suportif. Bayangkan Heartstopper tetapi melawan alien [sebagai gantinya].”

Finney kemudian ditanya oleh pembawa acara Munroe Bergdorf dan Tayce tentang masa depan representasi pemuda queer, dengan aktor tersebut mengatakan: “Saya melihat lebih banyak acara seperti Heartstopper dan lebih banyak lagi acara seperti ini Queerpiphany ]

“Saya melihat orang-orang aneh duduk di meja dan orang-orang aneh dipahami,” pungkasnya. Aktor tersebut sebelumnya telah menyerukan lebih banyak peluang bagi pemain trans di industri ini.

Finney diumumkan sebagai anggota baru pemeran Doctor Who pada bulan Mei, sebelumnya mengatakan bahwa dia merasa terhormat menjadi bagian dari “pertunjukan ikonik” dan bahwa dia “tidak sabar untuk memulai perjalanan” sebagai Rose.

Dia akan membuat debutnya di perayaan 60 tahun spesial bersama Ncuti Gatwa, yang diumumkan sebagai Dokter Keempat Belas pada bulan Mei.

Bintang Pendidikan Seks itu akan menggantikan Jodie Whittaker sebagai Penguasa Waktu, dengan penampilan terakhir yang terakhir dalam peran tersebut adalah di BBC Centenary Special, yang akan tayang pada Oktober 2022.

Film Doctor Who baru merilis trailer dan mengonfirmasi tanggal rilis di Inggris

Doctor Who berada pada titik balik sekarang, dengan kembalinya Russell T Davies dan Ncuti Gatwa dikonfirmasi sebagai Doctor berikutnya . Banyak orang menunggu dengan napas tertahan untuk melihat apakah perombakan akan berhasil, seperti yang terjadi ketika Davies menghidupkan kembali pertunjukan pada tahun 2005.

Tentu saja, penggemar akan mengingat upaya sebelumnya untuk menghidupkan kembali waralaba yang tidak berjalan dengan baik: film TV tahun 1996 yang banyak disorot yang dibintangi oleh Paul McGann sebagai Dokter Kedelapan.

Film itu adalah fokus dari film dokumenter baru Doctor Who Am I , yang mengikuti penulis film TV Matthew Jacobs saat ia mencoba untuk melewati penerimaan negatif dan iblis pribadinya untuk terlibat dengan fandom lagi.

Setelah pemutaran perdana di Sci-Fi London Film Festival, telah diumumkan bahwa film dokumenter tersebut akan dirilis di bioskop tertentu mulai 13 Oktober di Inggris., diikuti oleh rilis DVD dan etalase digital pada 7 November .

Dalam sebuah pernyataan, Jacobs mengatakan: “Sekarang, lebih dari sebelumnya, kami membutuhkan film positif tentang fandom Doctor Who saat kami bergerak menuju ulang tahun ke-60 acara tersebut.

“Kami sangat senang distributor Kaleidoscope, seperti yang dimiliki penonton, menyadari bahwa film dokumenter kami sangat penting untuk ditonton bagi semua pecinta cerita.”

Sutradara Vanessa Yuille menambahkan: “Kami adalah film kecil dengan hati yang besar, dan Kaleidoscope langsung melihatnya.

“Bekerja sama dengan Kaleidoscope adalah pasangan yang sempurna bagi kami karena meskipun kami adalah film Amerika, mereka memahami waralaba Doctor Who dan jangkauan global fandom. Mereka dapat membawa film dokumenter kami dari Whoniverse ke Semesta.”

Spread the love
Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui
Film Informasi

Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui

Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui – Doctor Who menyelesaikan seri ketiga belas (sejak reboot modern, yaitu) dengan The Flux, alur cerita enam bagian yang membalikkan waktu, dan membawa kembali penjahat ikonik seperti Sontarans dan Weeping Angels.

Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui

kasterborous – Musim 13 adalah musim penuh terakhir dengan Jodie Whitaker sebagai Dokter dan pembawa acara terakhir Chris Chibnall yang bertanggung jawab. Namun, keduanya telah kembali untuk serangkaian Spesial sepanjang 2022. Yang pertama (Eve of the Daleks) berlangsung pada Hari Tahun Baru, sedangkan yang kedua, Legend of the Sea Devils, ditayangkan pada akhir pekan Paskah.

Baca Juga : Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who

Sekarang, semua mata tertuju pada episode terakhir tahun 2022, yang akan menjadi episode terakhir dengan Jodie Whittaker sebagai Doctor. Inilah yang kami ketahui tentang Doctor Who Special berikutnya, dan lebih dari itu termasuk siapa yang akan menggantikan Jodie sebagai Doctor berikutnya.

Kapan Doctor Who Special berikutnya tayang?

Doctor Who Special ketiga akan tayang Oktober ini, berita ini dikonfirmasi oleh Charlotte Moore, Chief Content Officer BBC (dilaporkan oleh Radio Times). Tanggal dan waktu pastinya akan dikonfirmasikan, tetapi dijadwalkan bertepatan dengan perayaan 100 tahun BBC.

Doctor Who: Trailer Spesial Centenary

Trailer penggoda untuk Spesial terakhir ada di sini, dan terlihat penuh aksi. Kami memiliki penampilan dari Master, Daleks, dan Cybermen, ditambah dua teman lama, Ace dan Tegan.

Siapa saja yang menjadi pemeran untuk Doctor Who: Centenary Special?

Jika Anda tidak bisa menebak, Jodie Whitaker kembali untuk Spesial ini. Dia akan bergabung dengan teman-teman tepercayanya dari Musim 13, Yaz Mandip Gill dan meme favorit baru di internet, Dan John Bishop.

Bergabung dengan mereka adalah Jacob Anderson sebagai Vinder dan Jemma Redgrave sebagai Kate Stewart, keduanya terakhir terlihat di The Flux. Geng ini juga akan mendapatkan dukungan dari beberapa teman klasik Who: Sophie Aldred sebagai Ace dan Janet Fielding sebagai Tegan Jovanka.

Ada desas-desus bahwa ini bukan satu-satunya teman lama yang kembali. Bradley Walsh terlihat syuting pada akhir 2021, jadi kami mengharapkan cameo dari Graham O’Brien. Penjahat bijaksana, Sacha Dhawan dikonfirmasi untuk kembali sebagai Master.

Bagaimana dengan plot dari Centenary Special?

Produser eksekutif Matt Strevens telah menggoda bahwa episode terakhir dari Jodie’s run adalah “epik panjang fitur besar … dengan banyak kejutan untuk penggemar dari segala usia”. Kami mengharapkan pertarungan besar antara dua Time Lords, dan informasi lebih lanjut tentang plot Timeless Child yang dieksplorasi lebih lanjut di The Flux.

Berikut adalah ringkasan plot yang dirilis oleh BBC (meskipun tidak memberikan terlalu banyak):

“Setelah menghadapi banyak perjalanan berbahaya melawan beberapa monster yang paling ditakuti sepanjang ruang dan waktu, ini adalah angsuran terakhir untuk Dokter Ketigabelas.

Film blockbuster spesial epik ini akan melihat Dokter melawan kejahatan melintasi galaksi untuk terakhir kalinya, tetapi siapa yang akan dia hadapi dalam pertempuran terakhirnya sebelum Dokter beregenerasi sekali lagi…”

Kemungkinan Master akan bekerja sama dengan Daleks dan Cybermen untuk mengalahkan Dokter dan krunya. Yang mengejutkan, ini adalah pertama kalinya ketiga penjahat muncul di episode yang sama. Ashad/Lone Cyberman (diperankan oleh Patrick O’Kane) juga akan muncul.

Setelah sang Dokter membalas perasaan Yaz di Legend of the Sea Devils, kami berharap akan ada lebih banyak referensi tentang hubungan yang berkembang ini. Namun, dengan pelarian Jodie yang akan segera berakhir, kami mengharapkan akhir yang pahit atau tragis.

Sementara Anda menunggu, Anda selalu dapat mengejar episode yang lebih lama. BBC menambahkan setiap episode acara tersebut sejak 2005 termasuk Eve of the Daleks ke layanan streaming iPlayer . Itu berarti Anda mendapatkan setiap episode dari setiap Dokter mulai dari Christopher Eccleston hingga Jodie Whittaker, tanpa membayar sepeser pun.

Jika Anda ingin menjadi lebih tua, pertunjukan klasik sekarang semuanya ada di BritBox secara keseluruhan, meskipun perlu dicatat bahwa Anda harus membayar untuk berlangganan.

Siapa Doctor dan showrunner berikutnya?

Dengan kepergian Jodie Whittaker dan Chris Chibnall, semua mata beralih ke penerus mereka. Dokter penuh waktu berikutnya kini telah dikonfirmasi sebagai Ncuti Gatwa . Dia terkenal karena perannya sebagai Eric Effiong di serial Netflix hit, Sex Education.

Dia membuat sejarah sebagai Dokter pria kulit hitam pertama. Tentang peran barunya, Ncuti berkata: “Tidak ada kata-kata yang cukup untuk menggambarkan perasaanku. Perpaduan antara sangat tersanjung, sangat senang dan tentu saja sedikit takut.

“Peran dan pencapaian ini sangat berarti bagi beberapa orang di seluruh belahan dunia, termasuk saya, dan masing-masing pendahulu saya yang amat sangat berbakat telah mengambil tanggung jawab dan hak istimewa yang unik ini dengan sangat serius. Saya telah membayar dan mengurusnya, dan saya akan melakukannya. yang terbaik untuk melakukan hal yang sama.”

Russell T Davies telah dikonfirmasi untuk kembali memimpin pertunjukan tepat pada waktunya untuk ulang tahun ke-60 serial tersebut. Showrunner awalnya membawa kembali Who baru dengan Chris Eccleston dalam peran utama hingga 2009, dan kemudian juga memimpin pertunjukan dengan David Tennant sebagai Doctor.

Selain itu, David Tennant dan Catherine Tate akan kembali untuk perayaan spesial. Syuting dimulai pada bulan Mei, dan episode tersebut akan tayang pada tahun 2023. Sinopsis resminya adalah sebagai berikut:

‘Dokter dan Donna berpisah ketika Dokter harus menghapus ingatan Donna, membuatnya melupakannya, untuk menyelamatkan hidupnya. Dia meninggalkan keluarganya dengan peringatan: jika dia ingat, dia akan mati. Tapi dengan keduanya bertemu muka sekali lagi, pertanyaan besarnya adalah, apa yang membuat Dokter dan Donna kembali bersama?’

Davies cukup malu-malu tentang bagaimana Dokter lama akan cocok dengan cerita Dokter baru. Itu bisa menjadi mimpi, alam semesta paralel, kilas balik atau sesuatu yang lain. Kami juga tidak tahu apakah spesial ulang tahun ini akan menjadi satu episode atau seri pendek.

Turut bergabung dalam acara spesial tersebut adalah Yasmin Finney sebagai Rose, yang diduga adalah putri Donna. Fans juga melihat Bernard Cribbins sebagai Wilfred Mott di lokasi syuting Bernard telah meninggal dunia sejak saat itu.

The Doctor dan Donna akan berhadapan dengan Neil Patrick Harris dalam spesial mereka. Russel T Davies belum mengkonfirmasi siapa yang akan dia mainkan, tetapi dia akan menjadi “musuh terbesar yang pernah dihadapi”. Tidak diketahui apakah ini klaim yang serius, atau komentar yang lebih basa-basi. Fans online berspekulasi bahwa dia bisa menjadi Celestial Toymaker, atau regenerasi Master lainnya.

Desas- desus lebih lanjut menunjukkan bahwa dalam peringatan khusus ini kita dapat melihat wajah-wajah masa lalu lainnya, termasuk Matt Smith, Peter Capaldi dan bahkan Chris Eccleston.

Masa depan Doctor Who juga bisa berubah dalam hal penyiaran. Bloomberg menerbitkan sebuah artikel yang menyarankan bahwa Disney sedang dalam pembicaraan untuk memperoleh hak atas serial Doctor Who. Ini kemungkinan besar adalah hak internasional untuk streaming, yang saat ini dimiliki oleh HBO dan BBC America. Mungkin juga ada kemungkinan kecil bahwa Disney ingin melakukan beberapa konten persilangan dengan properti lain.

Bagaimana Anda bisa menonton Doctor Who di AS?

Jelas, Doctor Who adalah acara Inggris, tetapi dalam beberapa tahun terakhir BBC America lebih baik menayangkan acara itu sedekat mungkin dengan tanggal tayang Inggris, untuk meminimalkan pembajakan. Ini sama untuk musim 13 BBC America mengudarakan setiap episode dalam slot Minggu malam reguler pada 8/7c.

Jika Anda lebih suka menonton episode dari BBC (atau menonton ulang episode lama), Anda dapat menggunakan VPN untuk melakukan streaming episode di iPlayer seolah-olah Anda berada di Inggris Raya. Ingatlah bahwa ini adalah pelanggaran persyaratan penggunaan iPlayer karena Anda tidak akan membayar biaya lisensi , tetapi Anda dapat menonton setiap episode acara sejak tahun 2005.

Warner Bros. telah memperoleh hak streaming eksklusif AS untuk serial ini untuk HBO Max , jadi ke depan di situlah Anda harus menonton semua dan semua Doctor Who mulai tahun 2005 dan seterusnya. Itu termasuk Eve of the Daleks dan episode baru lainnya, tetapi hanya setelah mereka disiarkan di BBC America terlebih dahulu.

Spread the love
Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who
Film Informasi

Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who

Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who – Musim baru Doctor Who — kesembilan sejak kebangkitan seri pada tahun 2005 — dimulai pada hari Sabtu, 19 September, di BBC America pada pukul 9 malam.

Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who

kasterborous – Lembaga sci-fi Inggris – yang berlangsung dari tahun 1963 hingga 1989 dalam inkarnasi awalnya – memimpin banyak penggemar di seluruh dunia, yang menunggu episode baru hari Sabtu dengan penuh antisipasi.

Baca Juga : Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada

Ada alasan bagus untuk ini: Pertunjukan perdana ini tidak hanya menampilkan debut musim baru, tetapi juga kembalinya Doctor terbaru, yang diperankan oleh Peter Capaldi , salah satu aktor terbaik dari generasinya dan seseorang yang pernah tampak sebagai pilihan yang sangat aneh. peran.

The Doctor pernah dimainkan oleh pria seusia Capaldi — 56 — sebelumnya; sampai sekarang, dia belum pernah diperankan oleh seorang pria yang perannya paling terkenal dengan mulut kotor seperti peran Capaldi di sitkom politik Inggris The Thick of It.

Tapi Capaldi telah membuktikan seorang Dokter yang sangat cakap, memberikan kinerja yang sangat lucu, kadang-kadang manik yang juga menyentuh masalah kemarahan karakter. Dia layak untuk diperiksa. Pertunjukan itu sendiri sedang berjuang, tetapi ada banyak hal hebat di masa lalunya yang layak untuk dikejar.

Anda mungkin samar-samar menyadari Doctor Who , tetapi Anda juga mungkin merasa terintimidasi oleh betapa banyak sejarah yang ada di acara itu, dan merasa seperti Anda harus menonton 34 musim televisi untuk mengejar ketinggalan. Yang akan kami katakan a.) jangan dan b.) Anda tidak bisa bahkan jika Anda mau.

Kamu yang terburuk

Benar, tapi itu leluconnya. Mendapatkan? Karakternya hanya dikenal sebagai “The Doctor”, dan dengan demikian, judul acaranya adalah pertanyaan: Doctor Who ?! Tapi tidak ada yang benar-benar menanyakan pertanyaan itu sejak, seperti, musim pertama pertunjukan, jadi Anda akan dimaafkan jika menganggap ini sebagai riff bertema medis yang rumit pada rutinitas “Siapa yang Pertama”.

Jadi siapa Dokternya?

Dia alien penjelajah waktu dari planet Gallifrey. Dia membuat jalan melalui semua ruang dan waktu di pesawat ruang angkasa / mesin waktu berbentuk seperti kotak polisi Inggris (pikirkan bilik telepon biru). Kendaraan ini disebut TARDIS , kependekan dari Time and Relative Dimension in Space.

Itu harus dapat mengambil bentuk apa pun tetapi entah bagaimana pecah dan terjebak di kotak polisi. TARDIS lebih besar di bagian dalam daripada yang terlihat di luar, dan itu adalah kendaraan terbesar yang dikenal manusia (atau alien).

The Doctor dan TARDIS adalah dua konstanta dari program tersebut, meskipun yang pertama telah dimainkan secara resmi oleh 12 aktor yang berbeda. (Dia juga telah dimainkan oleh aktor lain dalam kasus lain, tapi jangan terlalu jauh ke rumput liar di sini.)

Tahan sekarang, benarkah?

Ketika Doctor William Hartnell yang asli sedang sakit menjelang akhir penampilannya di acara itu, produser serial itu menemukan sesuatu yang cerdik: Karena Doctor adalah alien, ia bisa tampak “mati”, lalu berdiri tegak sebagai aktor lain . Ini dikenal sebagai “regenerasi” Dokter.

Hartnell digantikan oleh Patrick Troughton , dan cara hebat untuk menyegarkan program secara berkala ditemukan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang Hartnell dan hari-hari awal Doctor Who , lihat film TV luar biasa tahun 2013 An Adventure in Space and Time .) Matt Smith beregenerasi menjadi Peter Capaldi pada akhir spesial Natal Desember 2013.

Seperti apa acaranya?

Umumnya, Dokter dan pendamping manusia (saat ini, Jenna Coleman’s Clara) terbang di sekitar alam semesta, memiliki petualangan sci-fi. Penulis yang berbeda di acara itu menyukai hal yang berbeda, beberapa menikmati fiksi ilmiah epik, dengan yang lain suka mengeksplorasi akar pertunjukan sebagai program pendidikan anak-anak. (The Doctor adalah penjelajah waktu sehingga dia bisa menunjukkan kepada anak-anak era sebelumnya.)

Showrunner saat ini Steven Moffat menyukai teka-teki yang rumit, dan musim-musimnya telah dipenuhi dengan struktur rumit yang menampakkan diri pada saat-saat terakhir yang memungkinkan. Kemudian Dokter mengarahkan obeng soniknya ke sesuatu.

Moffat menyukai gagasan tentang Dokter sebagai makhluk paling cerdas dan paling cerdas yang pernah hidup, dan musim pertunjukannya mencerminkan gagasan itu. Teka-tekinya bisa menyenangkan, tetapi musimnya terkadang terasa seperti dia mendorong karakter di papan raksasa untuk mencapai berbagai tujuannya.

Pendahulu Moffat, Russell T. Davies , menyukai gerakan besar dan emosional, dan itu berarti dia akan mengakhiri episode atau musim dengan saat-saat ketika, katakanlah, semua orang membangkitkan Dokter hanya dengan percaya padanya. Setiap penulis membuat tandanya di acara dan karakternya, yang hanya menambah popularitas serial ini. Kelenturan tak berujung adalah bagian dari daya tarik.

Acara ini terdengar seperti tipuan

Ini jelas merupakan jenis pertunjukan yang sulit dijelaskan tanpa membuatnya terdengar konyol. Doctor Who dimulai sebagai serial untuk anak-anak, dan sejak itu telah mempertahankan setidaknya satu jari kaki di dunia itu.

Apa yang membuat seri ini tidak terlalu jauh di atas adalah bahwa ia selalu berkomitmen pada apa yang coba dilakukan. Ini mungkin melakukan sesuatu yang luar biasa klise, tetapi semua orang yang terlibat sangat peduli dengan situasi dan karakter di layar.

Ini membantu bahwa Dokter adalah institusi sedemikian rupa sehingga setiap aktor yang memainkan peran membawa asosiasi sebelumnya dengan karakter ke penggambaran mereka.

Tapi pertunjukannya juga tidak tipu, pada akhirnya, karena membawa serta kanvas kosong pamungkas. Kisah Doctor Who pada dasarnya bisa tentang apa saja . Potensi pengaturan acara tidak terbatas, itulah yang membuatnya begitu bertahan lama.

Apakah orang-orang memiliki kesetiaan kepada Dokter tertentu?

Mungkin Dokter yang paling dicintai – dan tentu saja yang paling lama berjalan – adalah Tom Baker, yang memerankan Dokter Keempat dan mengenakan syal mewah.

Tetapi hampir setiap Dokter memiliki pengikutnya. Sejak serial ini dihidupkan kembali pada tahun 2005, ketiga aktor yang secara teratur memerankan Doctor — Christopher Eccleston , David Tennant , dan Matt Smith — memiliki penggemar mereka.

Apakah ada orang selain pria kulit putih yang memainkan Doctor?

Tidak, dan setiap Dokter baru yang dinyatakan sebagai pria kulit putih memicu kejengkelan yang lebih besar dan lebih besar dengan fakta ini. Itu mencapai puncaknya sebelum masa jabatan Capaldi diumumkan, dan itu tidak benar-benar hilang, bahkan ketika aktor yang sangat dicintai seperti Capaldi ditunjuk untuk peran tersebut. Showrunner Steven Moffat tidak membantu masalah , yang berbicara tentang beberapa masalah besar musimnya dengan peran untuk wanita.

Jadi musim Moffat mendapat kecaman?

Agak. Doctor Who selalu dikritik, terkadang karena masalah yang sah dan terkadang karena penggemar Doctor Who sangat setia pada program pilihan mereka. Tetapi masalah yang diangkat oleh kritikus dan penggemar dengan karakter wanita Moffat sangat meresahkan.

Moffat adalah pendongeng yang hebat, dan musimnya memiliki struktur jarum jam yang cerdik yang harus disimpulkan oleh Dokter. Tapi ini berarti bahwa untuk sebagian besar, karakter wanitanya (biasanya pendamping, tetapi juga River Song, minat cinta untuk Dokter) dikurangi dari manusia yang mendorong cerita ke depan untuk merencanakan perangkat yang harus diketahui oleh Dokter.

Moffat menulis wanita yang sangat kuat, yang memiliki fasilitas dengan sindiran dan mampu memikirkan jalan keluar dari situasi yang sulit, tetapi mereka juga cenderung direduksi menjadi gadis dalam kesulitan ketika sampai pada itu, dan mereka bereaksi terhadap situasi yang sangat emosional. — seperti, katakanlah, anak mereka diambil dari mereka — dengan cara yang sebagian besar tidak dapat dipercaya.

Pertanyaannya adalah apakah ini secara khusus masalah dengan tulisan Moffat untuk wanita atau lebih masalah dengan penulisan karakter yang bukan Dokter, dan tampaknya lebih condong ke arah yang terakhir.

Untuk satu hal, Moffat telah menulis karakter wanita yang menarik dan dapat dipercaya di acara lain , seperti sitkom Coupling yang sangat dicintainya . Untuk yang lain, Moffat jelas sangat mencintai Dokter dan tampaknya lebih suka menulis hanya untuknya sepanjang waktu.

Oke, jadi… 34 musim televisi. Berapa banyak dari ini yang benar-benar harus saya tonton ?

Nah, 97 episode dari seri aslinya hilang dari kita , berkat rekaman BBC di atasnya. Kami memiliki kaset audio dari mereka, yang telah dicocokkan dengan stills produksi, tetapi itu tidak sama, bukan? Jadi Anda tidak bisa menonton semua Doctor Who . Dan Anda mungkin tidak mau. Ini memberi Anda tiga opsi.

  1. Pilih dan pilih episode dari 26 musim pertama, lalu selami acara baru: Ada banyak orang di luar sana yang akan menawarkan pendapat tentang 26 musim pertama itu , dan Anda bisa mendapatkan gambaran bagus tentang setiap Dokter sebelum menonton yang baru seri. Beberapa sorotan dari acara sebelumnya tersedia di Netflix.
  2. Mulailah dengan seri baru: Ya, ada delapan musim (dan musim mini spesial yang dibuat dengan Tennant), tetapi tidak ada yang sangat panjang, dan berlalu dengan cepat. Plus, episode pertama memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui untuk menikmati pertunjukan. Semuanya ada di Netflix.
  3. Mulailah dengan episode baru pada hari Sabtu: Doctor Who memiliki elemen bersambung, tetapi jarang yang sulit untuk diikuti lintas musim. Umumnya, musim baru adalah waktu yang tepat untuk bergabung .

Pernahkah Anda melihat pemutaran perdana musim baru?

Ya! Dan itu memiliki masalah.

Meskipun Capaldi tetap menjadi Doctor yang hebat, pendekatan Moffat terhadap pertunjukan semakin terasa seperti memiliki Doctor Who Wiki yang membacakan untuk Anda dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Karena Clara ada di sana, dia dapat mengajukan semua pertanyaan yang sama seperti yang mungkin ditanyakan penonton, tetapi masih terasa seolah-olah Moffat memutar rodanya sedikit, terjebak dalam serangkaian teka-teki panjang penemuannya sendiri.

(Pada satu titik, Dokter memasuki arena gladiator di atas tank, memainkan gitar listrik, tampaknya karena seseorang yang terlibat dalam pertunjukan melihat Mad Max: Fury Road .) Seri baru telah mengalahkan Daleks sampai mati, tetapi fitur perdana ini banyak, lebih banyak lagi dari mereka. Semuanya terasa seperti vulkanisir tanpa akhir.

Tetapi jika Anda adalah tipe orang yang berpikir mereka mungkin menyukai Doctor Who , maka Anda hampir pasti akan menyukai Doctor Who , kutil dan semuanya. Dan mengeluh tentang arah acara saat ini adalah tradisi lama dalam fandom, seperti yang Anda harapkan untuk pertunjukan dengan 34 musim sejarah di belakangnya. Silakan dan naik kereta musik.

Terakhir: Apakah ada yang pernah mencoba membuat ulang ini di Amerika?

semacam. The Eighth Doctor adalah karakter film TV satu kali yang dibangkitkan Moffat untuk merayakan ulang tahun ke-50 Doctor tahun lalu. Dimainkan oleh Paul McGann, dia orang Inggris, tentu saja, tetapi dia dimaksudkan untuk menjadi pemeran utama dalam serial baru yang ditayangkan di Fox, bukan di BBC, dan film TV itu (dari tahun 1996) adalah pilot untuk serial yang prospektif itu.

Untungnya, sepertinya tidak ada yang terlalu tertarik dengan Doctor Who yang akan menjadi produksi bersama Amerika, jadi kami tidak perlu menanggung penghinaan karena acara ini ditayangkan di Fox.

Spread the love
Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada
Film

Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada

Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada – Pertama kali memulai debutnya pada tahun 1963 , ” Doctor Who ” telah terbukti menjadi salah satu waralaba fiksi ilmiah televisi yang paling bertahan lama.

Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada

kasterborous – Setelah berevolusi berkat penemuan ulang yang tak terhitung jumlahnya selama beberapa dekade, serial ini terus mencatat perjalanan waktu, petualangan antarplanet dari Penguasa Waktu abadi yang hanya dikenal sebagai Dokter.

Baca Juga : Review Doctor Who: Flux Episode 3

Sementara itu, “Doctor Who” terus memikat penggemar setianya sambil melibatkan penggemar baru saat Dokter ke-13 Jodie Whittaker bersiap untuk melepaskan perannya kepada Ncuti Gatwa , yang akan membuat sejarah Whovian sebagai aktor kulit hitam pertama yang memainkan peran tersebut (seperti yang dilakukan Whittaker sama dengan Dokter wanita pertama).

Sementara seri aslinya berakhir pada tahun 1989, kebangkitan BBC tahun 2005 yang berani dan tegang telah terbukti menjadi hit yang bertahan lama. Faktanya, popularitas besar acara ini selama bertahun-tahun dapat dimengerti menyebabkan banyak spin-off, membawa mitos seri ke beberapa arah baru yang menarik.

Sementara beberapa di antaranya mungkin diingat dengan baik oleh penggemar, yang lain telah memudar ke dalam sejarah ketidakjelasan … kadang-kadang karena alasan yang sangat bagus. Baca terus untuk melihat spin-off “Doctor Who” yang Anda tidak pernah tahu ada.

Doctor Who and the Daleks (1965)

“Doctor Who” terbukti menjadi hit instan dengan anak-anak Inggris setelah debut seri asli tahun 1963, dan tidak butuh waktu lama untuk rencana muncul yang akan memperluas waralaba ke layar lebar.

Hasilnya adalah film “Doctor Who” pertama, “Doctor Who and the Daleks,” yang memulai debutnya pada tahun 1965 dan meminta Peter Cushing (yang sebelumnya memerankan tokoh seperti Sherlock Holmes dan pembunuh vampir Dr. Van Helsing) untuk memainkan judul tersebut.

Film ini cukup sukses untuk menelurkan sekuel pada tahun berikutnya berjudul “Daleks — Invasion Earth: 2150 AD” yang, seperti film pertama, berpusat di sekitar ancaman luar angkasa paling ikonik dari acara TV , Daleks .

Anehnya, film-film ini menyimpang secara signifikan dari mitos yang ada di serial televisi. Sementara protagonis dalam acara TV adalah alien yang dikenal sebagai Dokter (dimainkan dalam beberapa musim pertama oleh aktor William Hartnell), yang melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu dalam sebuah kapal yang dikenal sebagai TARDIS ), karakter Cushing tidak dikenal sebagai Dokter. , tetapi sebagai Dr. Who.

Dia bahkan bukan Penguasa Waktu, tetapi seorang ilmuwan manusia eksentrik yang telah menemukan TARDIS-nya sendiri. Plotnya melibatkan Dr. Who yang memamerkan penemuan barunya kepada cucu perempuannya, keponakannya, dan pacarnya, yang mengakibatkan secara tidak sengaja memindahkan mereka semua ke planet Skaros, di mana ras damai yang dikenal sebagai Thals menemukan keberadaan mereka terancam oleh orang yang suka berperang. Daleks dan jeritan mereka yang terus-menerus untuk “Ex-term-in-ate!”

K-9 and Company (1981)

Episode 1977 “Doctor Who” memperkenalkan pemirsa untuk K-9, seekor anjing robot yang bergabung dengan daftar putar sidekicks penjelajah ruang dan waktu milik Dokter. Mutt mekanik bukan hanya robot, tetapi juga komputer yang sangat cerdas dan dilengkapi senjata (laser blaster memanjang dari lubang di hidungnya pada saat bahaya).

K-9 terbukti sangat populer di kalangan penggemar acara tersebut sehingga pada tahun 1981 sebuah spin-off dikembangkan, “K-9 and Company.” Premis tersebut menampilkan pendamping favorit penggemar “Doctor Who” Sarah Jane Smith (Elisabeth Sladen) kembali ke Bumi setelah tinggal bersama The Doctor dan melanjutkan karirnya sebagai jurnalis.

Dalam episode percontohan, Sarah Jane mengungkap bukti bahwa seorang teman dijadwalkan menjadi korban pembunuhan ritual oleh sekelompok penyihir pagan, sehingga Dokter mengirimkan K-9-nya (disuarakan oleh John Leeson) dengan harapan robot itu ‘

“K-9 and Company” dimaksudkan sebagai spin-off pertama yang disetujui secara resmi dari “Doctor Who,” tetapi tidak pernah melangkah lebih jauh dari tahap percontohan. Pada akhirnya, BBC memilih untuk tidak mengambil serial “K-9 and Company”, dan malah menayangkan pilot sebagai film TV (dengan subjudul ” A Girl’s Best Friend “) selama musim liburan 1981.

The Stranger (1991-1995)

Masih bisa diperdebatkan apakah “The Stranger” secara teknis merupakan spin-off dari “Doctor Who,” mengingat seri enam film langsung ke video tidak menyebutkan sama sekali tentang Doctor atau TARDIS. Namun, bukan kebetulan bahwa “The Stranger” umumnya dipandang oleh Whovians sebagai spin-off.

Seperti yang ditunjukkan ScreenRant , video tersebut mewakili BBV Productions’ upaya yang agak sinis untuk menghindari undang-undang hak cipta sambil menguangkan penonton acara yang sudah ada sebelumnya dengan melemparkan mantan bintang “Doctor Who” Colin Baker (alias inkarnasi keenam dari Doctor) sebagai protagonis yang tidak disebutkan namanya — Stranger tituler — yang, seperti Dokter, melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu.

Dalam film pertama, “Summoned By Shadows” 1991, Baker bergabung dengan Nicola Bryant, yang dikenal Whovians sebagai pendamping Perri Brown selama pertengahan 1980-an. Juga ditampilkan dalam film pertama adalah Michael Wisher, yang memerankan Davros, jenius jahat yang bertanggung jawab atas Daleks.

Dalam lima film berikutnya — “More Than a Messiah” (1992), “In Memory Alone” (1993), “The Terror Game” (1994), “Breach of the Peace” (1994), dan “Eye of the Beholder” (1995) — lebih banyak aktor yang terkait dengan serial tersebut dibawa masuk.

Ini termasuk Sophie Aldred (yang memerankan Ace, pendamping Doctor ketujuh), Louise Jameson (Leela, pendamping Doctor keempat), David Troughton (yang memerankan Peladon di beberapa 1972 “Doctor Who” episode), dan Caroline John (Elizabeth “Liz” Shaw, pendamping Doctor ketiga). Selain video, “The Stranger” juga menjadi dasar untuk serangkaian empat drama audio.

P.R.O.B.E. (1994-2021)

“PROBE” memiliki perbedaan sebagai spin-off live-action resmi pertama dari “Doctor Who,” serangkaian fitur direct-to-video yang dimulai dengan film 1994 “The Zero Imperative” dan berlanjut hingga ke web series 2021 ” File Kasus” (walaupun seri awal diakhiri dengan film 1996 “PROBE: Ghosts of Winterborne”).

Serial ini, juga diproduksi oleh BBV Productions, berpusat di sekitar karakter Liz Shaw (diperankan oleh Caroline John), teman satu kali Doctor dan akhirnya menjadi anggota sipil dari Satuan Tugas Intelijen Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNIT), organisasi militer rahasia Inggris yang ditujukan untuk memerangi ancaman luar angkasa.

Liz bekerja untuk organisasi yang dikenal sebagai PROBE, akronim untuk Biro Penelitian Preternatural. Sementara Dokter tidak pernah secara eksplisit dirujuk , “PROBE” diatur dalam dunia yang sama dan dengan murah hati memanfaatkan mitologi “Doctor Who”. Asosiasi lain datang dalam casting, dengan “PROBE” menampilkan serangkaian mantan Dokter dalam peran non-Dokter, termasuk Jon Pertwee,Peter Davison, Colin Baker, dan Sylvester McCoy (alias Doctors #3, 5, 6, dan 7, masing-masing).

Menariknya, beberapa fitur “PROBE” pertama ditulis oleh aktor-penulis Mark Gatiss, yang kemudian muncul dalam serial TV terkenal seperti “Game of Thrones,” “Sherlock,” dan, ya, “Doctor Who.” Bahkan, Gatiss juga menulis skenario untuk beberapa episode serial kebangkitan “Doctor Who”, mulai dari “The Unquiet Dead” tahun 2005 hingga “Empress of Mars” tahun 2017.

Downtime (1995)

Dirilis sebagai film langsung ke video pada tahun 1995, “Downtime” berfokus pada Brigadir Lethbridge-Stewart (diperankan oleh Nicholas Courtney), komandan UNIT yang sekarang sudah pensiun yang sering memberikan bantuan kepada Dokter dalam berbagai petualangannya.

Dalam “Downtime,” Brigadir mendapati dirinya tersedot ke dalam skema jahat yang dipimpin oleh Victoria Waterfield (Deborah Watling), yang merupakan rekan Dokter kedua dan sekarang menjadi wakil rektor Universitas Dunia Baru.

Ternyata, universitas sebenarnya adalah kedok bagi upaya Victoria yang salah arah untuk membantu antagonis “Doctor Who” yang dikenal sebagai Great Intelligence (yang telah merasuki tubuh rektor universitas) dalam plotnya untuk mengambil alih planet ini. dengan menginfeksi komputer dunia dengan virus.

Membantu rencana tersebut, untuk alasan yang terlalu rumit untuk dijelaskan, adalah pasukan robot Yetis, yang dimainkan dengan gaya “Doctor Who” yang sebenarnya oleh para aktor dengan kostum monster yang sangat tidak meyakinkan. Saat Victoria mencari info tentang Brigadir, dia menghubungi Sarah Jane Smith, dengan Elisabeth Sladen mengulangi perannya sebagai “Doctor Who”.

Doctor Who: The Movie (1996)

Setelah “Doctor Who” yang asli berakhir pada tahun 1989, rencana untuk menghidupkan kembali waralaba untuk televisi Amerika menghasilkan “Doctor Who: The Movie,” yang ditayangkan di jaringan Fox pada tahun 1996 .

Dengan Paul McGann (“Withnail and I”) sebagai Doctor dan Eric Roberts (“Star 80”) sebagai The Master, rencana awalnya adalah agar film tersebut berfungsi sebagai pilot yang akan memulai seri di Amerika Serikat. Seperti yang ditunjukkan oleh situs resmi “Doctor Who” , serial ini merupakan produksi bersama antara 20th Century Fox, Universal Studios, dan BBC, dan ditayangkan di AS dan Inggris. ), itu kurang benar di Amerika, di mana hanya 5 juta atau lebih yang menonton.

Sementara itu, penggemar aslinya menyaksikan tontonan Doctor Sylvester McCoy ketujuh yang beregenerasi menjadi kedelapan McGann. Sementara McGann memainkan Doctor untuk waktu terpendek dari aktor mana pun (franchise tetap menganggur hingga 2005), ia juga memegang perbedaan sebagai aktor yang memainkan Doctor untuk periode waktu terlama, dari 1996 hingga 2005.

Senang ketika McGann mengulangi peran dalam “episode mini” 2013 berjudul “The Night of the Doctor,” yang memulai debutnya di YouTube dan sesuai dengan alur cerita Time War yang sedang berlangsung untuk menjelaskan ketidakhadiran Dokter selama periode antara “Doctor Who: The Movie” dan seri 2005 kembali.

Doctor Who: Death Comes to Time (2001)

Beberapa tahun sebelum kebangkitan kembali “Doctor Who” oleh BBC pada 2005, jaringan itu memuaskan rasa lapar basis penggemar Whovian dengan serial web animasi 2001 “Doctor Who: Death Comes to Time.” Sylvester McCoy mengulangi perannya untuk memberikan suara Dokter ketujuh dalam seri lima episode, di mana Dokter berhadapan dengan Jenderal Tannis (John Sessions) dan rencananya untuk menguasai alam semesta.

Selain itu, Sophie Aldred kembali menjadi pendamping suara Ace, dengan bakat suara tambahan termasuk aktor dan komedian Stephen Fry, aktor Kevin Eldon (yang kreditnya termasuk “Sanditon” dan “Hot Fuzz”), dan bintang ” Buffy the Vampire Slayer ” Anthony Head.

“Doctor Who: Death Comes to Time” adalah satu-satunya upaya BBC untuk menampilkan serial ini melalui webcast, dan ulasan tentang produksi media baru pada saat itu beragam. “McCoy sebagai Dokter dan Aldred sebagai pendamping Ace menciptakan kembali karakter televisi mereka dengan sangat baik,” tulis wartawan BBC William Gallagher dalam ulasannya .

“Tapi pemain lainnya masih baru dan hampir di setiap kasus kesulitan membuat karakter mereka bisa dipercaya,” tambahnya. “Tapi kemudian mereka akan melakukannya karena cerita dan naskah yang mendasarinya seperti fiksi penggemar daripada drama BBC Online.”

Doctor Who Confidential (2005-2011)

Dalam konser dengan kebangkitan 2005 “Doctor Who,” yang dimulai dengan Christopher Eccleston sebagai Doctor kesembilan (ia memainkan peran untuk satu musim sebelum menyerahkannya kepada David Tennant sebagai yang ke-10), BBC juga mulai memproduksi film dokumenter pendamping. seri. Berjudul ” Doctor Who Confidential “, serial tersebut ditayangkan di BBC Three dan menawarkan kepada para penggemar pandangan mendalam di balik layar pembuatan setiap episode.

Terlepas dari popularitasnya di kalangan penggemar, The Guardian melaporkan bahwa BBC membatalkan “Doctor Who Confidential” pada 2011 karena tindakan pemotongan biaya. Hal ini menyebabkan petisi dan kampanye Twitter yang bertujuan untuk menyelamatkan pertunjukan, meskipun tidak ada yang mencapai tujuan yang dimaksudkan.

Matt Smith , yang berperan sebagai Doctor pada saat itu, sangat tidak senang dengan keputusan BBC untuk menghentikan acara tersebut. “[Saya] benar-benar menyesal,” kata Smith kepada What’s On TV, seperti dilansir Digital Spy .

“Sayang sekali karena saya pikir ini adalah pertunjukan yang dapat mengubah dirinya dari tahun ke tahun dan ini adalah salah satu pertunjukan terbesar di BBC Three.” Smith menambahkan: “Saya kira orang-orang datang dan memiliki ide-ide baru dan ingin memiliki pandangan segar mereka sendiri.

Torchwood (2006-2011)

Bisa dibilang spin-off paling terkenal dari “Doctor Who,” “Torchwood” memulai debutnya hanya satu tahun setelah kembalinya seri pada tahun 2005. Acara ini berpusat di sekitar Kapten Jack Harkness (John Barrowman) favorit penggemar, yang pertama kali bertemu Dokter selama 1940-an dan secara tidak sengaja dibuat abadi.

Jack mengepalai Torchwood Three, divisi elit dari Torchwood Institute, versi terbaru dari UNIT yang merupakan organisasi rahasia Inggris yang bertugas melindungi Bumi dari ancaman luar angkasa.

Melayani bersamanya adalah mantan polisi Gwen Cooper (Eve Myles), petugas medis Owen Harper (Burn Gorman), agen lapangan biseksual Ianto Jones (yang mengungkapkan perasaan romantisnya untuk Jack, yang juga bi) diperankan oleh Gareth David-Lloyd, dan pakar teknologi / jagoan komputer Toshiko “Tosh” Sato (Naoko Mori).

Sementara “Doctor Who” baru lebih grit daripada aslinya, itu masih ramah keluarga, sesuatu yang tidak bisa dikatakan tentang “Torchwood.” Seperti yang ditulis oleh pengulas Robert Lloyd di Los Angeles Times , karakter dalam pertunjukan itu “sangat elastis dalam seksualitas mereka,” menunjukkan bahwa “Torchwood” jauh dari “pertunjukan anak-anak” dengan menunjuk ke plot yang melibatkan alien yang “memberi makan dari orgasme manusia.”

Menurut ScreenRant , “Torchwood” tidak pernah secara resmi dibatalkan tetapi belum ditayangkan sejak musim keempatnya pada tahun 2011 (alasannya tampaknya adalah keinginan pencipta seri Russell T. Davies untuk mengerjakan berbagai proyek lain). Sementara itu, rencana untuk “Torchwood” terdampar pada tahun 2021.

Spread the love
Review Doctor Who: Flux Episode 3
Film

Review Doctor Who: Flux Episode 3

Review Doctor Who: Flux Episode 3 – Awalnya saya bermaksud untuk memulai ulasan ini dengan membandingkan ‘Once, Upon Time’ dengan ‘ Listen ‘ yang sengaja dibuat ambigu, serial Peter Capaldi yang meninggalkan apakah ‘monster’ itu bahkan ada hingga penonton.

Review Doctor Who: Flux Episode 3

kasterborous – Kemudian saya berpikir, tidak, ini sebenarnya lebih seperti ‘ Bisakah Anda Mendengar Saya? ‘, yang ditulis bersama oleh Chris Chibnall dan menampilkan skenario memori buruk-tebasan yang sama untuk para sahabat, digarisbawahi oleh sepasang penjahat abadi yang menyeramkan.

Baca Juga : Review Doctor Who Season 2

Namun, setelah dipertimbangkan lebih lanjut, perbandingan tersebut sebagian besar bersifat permukaan. Untuk satu hal, meskipun Malaikat Menangis dilemparkan ke dalam campuran dan sifat mereka cenderung menimbulkan banyak ketakutan melompat, episode ini tidak terlalu menakutkan. Ini sangat seperti mimpi.

Kombinasi antara berpindah secara acak antara tempat dan waktu yang berbeda dalam sehari tanpa sepenuhnya menyadari bahwa Anda melakukannya, menghidupkan kembali peristiwa atau pertemuan masa lalu tetapi dengan orang-orang dari waktu yang berbeda dalam hidup Anda sangat disandingkan… Doctor Who telah menggigiti tepian alam mimpi sebelumnya, tetapi jarang untuk run-time sebanyak ini.

Namun, sebelum semua itu, kita mulai dengan Thaddea Graham sebagai Bel. Dia adalah penyintas yang cerdas setelah kiamat, mengarungi perjalanan dari planet ke planet di reruntuhan alam semesta yang, meskipun tidak sepenuhnya diakhiri oleh Flux, sekarang menjadi kenyataan yang banyak orang anggap harus dibawa keluar di belakang gudang dan keluar dari kesengsaraannya.

Kami melihat sekilas Daleks yang terlalu singkat – Daleks tembaga yang cantik dengan tudung melebar di sekitar tangkai mata yang pasti akan muncul lagi di spesial tahun depan – dan belajar melalui Bel bahwa bukan hanya Sontaran yang membuat permainan kekuatan di menit-menit terakhir . Bahkan saat alam semesta runtuh, Big Bads acara itu melakukan perampasan tanah di menit-menit terakhir untuk menguasai debu.

Setelah judul – dan sentuhan kecil yang indah seri ini adalah bahwa sementara kata-kata ‘DOCTOR WHO’ berputar dengan anggun di luar layar, subtitle “FLUX” pecah sebagai gantinya – kami kembali ke Kuil Atropos, tempat Swarm akan dosis Yaz, Vinder dan sisa Mouri dengan murni, waktu yang tidak dipotong.

Untuk menghentikan teman-temannya dari yang kering-panggang dengan ini, Dokter berpikir pada kakinya dan menyelesaikan sirkuit, menggantikan Mouri yang hilang terakhir dan membawa beban pekerjaan ke dirinya sendiri.

Tiba-tiba, Tim TARDIS kembali ke luar kuil, tampaknya terlibat dalam semacam operasi militer untuk merebut kembali tempat suci bagian dalam. Tidak jelas, terutama bagi Dokter itu sendiri, apakah dia telah dimasukkan ke dalam semacam sejarah alternatif atau jika kita telah melompat jauh ke masa depan dan melewatkan semacam montase pelatihan yang panjang di mana geng itu berkumpul kembali, berdandan dan bersiap-siap untuk menghadapi Swarm dan Azure . (Petunjuknya ada di sana, tapi kita akan membahasnya…)

Penjelasan untuk apa yang sekarang terjadi pada para sahabat adalah murni, technobabble mulia bahkan oleh standar Doctor Who , ketika Dokter mencoba untuk ‘menyembunyikan’ Yaz, Vinder dan Dan di dalam aliran waktu mereka sendiri, menyatakan bahwa ingatan mereka, “masa lalu, sekarang dan masa depan” akan menawarkan mereka perlindungan paling besar dari kerusakan waktu.

(Atau haruskah itu Ravagers of Time, mengingat itu adalah nama kolektif untuk Swarm, Azure, dan kerabat mereka?) Namun, itu berbelit-belit dengan kepemilikan – terakhir kali kita melihat di dalam timestream seseorang adalah Doctor’s, sementara Clara dan Great Intelligence mengobarkan perang gesekan di dalam.

Alasan mengapa ini berhasil adalah karena ‘Once, Upon Time’ menggunakan apa yang terjadi pada para sahabat sebagai sarana untuk memberi tahu sketsa karakter dan mengungkapkan lebih banyak tentang siapa orang-orang ini, daripada berfokus pada masalah waktu-wimey di balik itu semua. Mari kita mulai dengan Yaz, karena adegannya adalah yang terpendek dan terlemah dari ketiganya.

Mungkin karena ini adalah tahun ketiga Mandip Gill sebagai pendamping dan jadi kita sudah melihat sedikit kehidupan rumah tangganya, pertemuan yang membawanya bergabung dengan polisi dan banyak hal yang mendorong Yasmin Khan untuk melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu. Apa pun alasannya, kami tidak benar-benar mendapatkan wawasan baru tentang dia di sini.

Faktanya, Chris Chibnall tampaknya tahu ini masalahnya, saat dia memutuskan untuk menambahkan Malaikat Menangis ke proses; yang pertama menguntit mobil patroli Yaz dan kemudian bermanifestasi melalui permainan Sonya. Cara keluar dari TV dengan kuat membangkitkan pertemuan pertama Amy selama ‘ The Time of Angels ‘.

Yaz relatif sampah karena tidak berkedip dan Malaikat ada di ruang tamunya segera, tapi dia bisa memberikan tendangan yang bagus pada konsol kakaknya dan itu sepertinya menyingkirkannya. Tidak banyak hal baru bagi Yaz, semuanya diceritakan, dan juga tidak banyak hal baru bagi Malaikat Menangis.

Dan tarif agak lebih baik. Untuk memulainya, kita mendapatkan adegan manis tentang dia dengan dia dan Diane setelah dia mengejutkannya dengan kopi, hanya untuk menjadi sangat malu ketika dia melompat pada kesempatan untuk sedikit lebih dekat dengannya.

Waktu dan ruang bergeser di sekitar mereka, tetapi kita telah melihat hasil karya serupa dari Flux, jadi pada awalnya tidak mudah untuk mengetahui apa yang sedang terjadi. Dan memberi petunjuk kepada kita bahwa ini adalah kenangan ketika dia bertanya, “Tunggu, apakah kita pernah melakukan ini sebelumnya?” meskipun, jadi mungkin aman untuk mengasumsikan dia mengingat jalan-jalan nyata di sekitar Liverpool dengan Di pada saat itu telah rusak.

Begitu kita tahu bahwa ini adalah momen yang dihidupkan kembali, apa yang terjadi selanjutnya menjadi sangat menarik di belakang. Dan tiba-tiba menemukan dirinya saling berhadapan dengan Joseph Williamson di terowongan di bawah Liverpool, di mana eksentrik yang diperangi memegang pistol laser dan menangkis beberapa musuh yang tak terlihat.

Jika ini juga merupakan bagian dari aliran waktu Dan, kita melihat sekilas adegan masa depan – adegan yang mungkin akan dimainkan di beberapa titik sebelum Flux selesai.

Dari para sahabat, itu adalah Vinder yang ingatannya paling mendalam. Kami mengintip waktunya di militer – lebih khusus lagi, pengangkatannya untuk menghadiri Grand Serpent (giliran jahat yang menyenangkan oleh Craig Parkinson, yang mungkin dikenali oleh pelanggan tetap Den of Geek dari Line of Duty ) dan korupsi politik yang dia saksikan selama hari pertamanya bekerja.

Vinder jelas sangat tidak nyaman harus mengunjungi kembali hari ini, meskipun perlu dicatat bahwa rasa malunya tampaknya berasal dari saat dia mematuhi perintah Ular Besar untuk mematikan sistem pengawasan, daripada keputusannya untuk menjadi pelapor.

Desakan untuk melakukan hal yang benar inilah yang membuat Vinder diasingkan ke pangkalan pengamatan tempat kami menemukannya di awal Flux , dan ini adalah pengaturan yang sederhana namun efektif untuk prajurit yang mulia namun penuh penyesalan ini.

Sebelum pindah ke Doctor, ada baiknya menjelajahi bagaimana adegan ini disusun sedikit lebih banyak, karena itu bukan kilas balik. Dalam episode lain, mereka mungkin akan persis seperti itu – aktor yang kita lihat bermain seperti Komandan Vinder dan mitra kepolisian Yaz akan berada di peran kecil itu setiap saat.

Chibnall, bagaimanapun, membuat pilihan yang menarik dan berharga di sini. Dengan memasukkan pemeran utama ke dalam bagian-bagian ini, itu memberi mereka masing-masing kesempatan untuk bermain melawan tipe, mendorong batas-batas dari apa yang bisa dilakukan oleh pelanggan tetap dari minggu ke minggu.

Giliran Jodie Whittaker sebagai petugas polisi yang marah dan kekurangan satsuma adalah hal yang berumur pendek, dan Anda dapat mengetahui betapa John Bishop menikmati untuk menjadi sepenuhnya up-to-speed dengan cara yang jarang dilakukan Dan, berlarian dengan senjata dan bercanda dengan anggota regu lainnya.

Mandip Gill memerankan seorang perwira militer yang dingin dan tidak setuju yang juga sangat membenci kecerobohan Vinder. Menggunakan kesombongan aliran waktu yang terhubung dengan cara ini menambahkan keunggulan ekstra pada adegan-adegan surealis ini dan memberi para aktor kesempatan untuk meregangkan diri pada saat yang sama – itu hal yang bagus.

Ketika datang ke aliran waktu Dokter sendiri, acara menjadi jauh lebih penting – meskipun, jika Anda adalah jenis penggemar yang mencoba berguling-guling di bawah sofa dan pergi setiap kali era Anak Abadi disebutkan, Chibnall membukakan pintu untuk Anda ini pekan. Petunjuknya ada di sana, terutama tampilan senjata dan seragam yang mereka kenakan, tapi saat Jodie Whittaker melihat ke cermin dan melihat Jo Martin menatap ke belakang, kami mendapat konfirmasi.

Ini adalah serangan pertama di Kuil Atropos, bentrokan antara Ravagers dan Penguasa Waktu yang membuat Swarm membalas dendam di sini dan sekarang.

Kontinuitas acara selalu mencoba-coba gagasan tentang ‘Dark Times’ yang dinamai di sini, biasanya sebagai singkatan untuk seperti apa realitas sebelum Time Lords menciptakan Web of Time dan banyak spesies yang lebih kuat dan mengerikan seperti Eternals dan Great Vampires dikalahkan atau diasingkan. (Faktanya, acara Doctor Who lintas media baru-baru ini Time Lord Victorious telah menggunakan periode anti-sejarah ini sebagai landasannya.)

Dan sekarang … inilah Dokter, atau lebih tepatnya Dokter , dengan enggan berpartisipasi dalam serangan yang akan menghilangkan ancaman Ravagers untuk mendapatkan kebebasannya dari The Division. Karvanista juga ada di sana, dan meskipun kita tidak melihat sekilas anggota tim lainnya, wajar untuk mengatakan bahwa meskipun dia tidak mungkin bermain-main sebagai salah satu wingman Doctor, orang-orang seperti Rassilon menonton kampanye terakhir ini dengan minat.

Memang benar bahwa pandangan sekilas ke masa-masa awal Gallifrey ini tidak menulis ulang kanon sebanyak gagasan tentang Anak Abadi . Meskipun demikian, akan ada penggemar yang tidak puas dengan gagasan bahwa Doctor secara sah ada di sini, di depan dan di tengah, sekali lagi disajikan sebagai salah satu tokoh terpenting dalam seluruh sejarah Time Lords dan alam semesta secara keseluruhan. Tidak heran sang Guru pergi pisang.

Ditunjuk pada solusi oleh masa lalunya sendiri dan dengan pengganti Mouri dipanggil untuk memperbaiki kerusakan kuil, Dokter boot kembali ke kenyataan. Ini bukan rute langsung, karena dia selanjutnya muncul dalam apa yang tampak seperti pesawat ruang angkasa yang rusak; sesuatu yang mungkin merupakan alegori untuk waktu itu sendiri. Sosok misterius yang dia temui di sini (dikreditkan sebagai Awsok, diperankan oleh Barbara Flynn) tampaknya sepenuhnya netral tentang masalah alam semesta yang berakhir tetapi agak kritis terhadap Dokter pada tingkat pribadi.

Kami mendapatkan lebih banyak klarifikasi bahwa Flux adalah senjata, tetapi pemain baru yang tidak terduga ini sebagian besar menimbulkan banyak pertanyaan baru untuk menggantikan yang baru saja kami jawab.

Kembali ke Waktu, ini adalah situasi jalan buntu. Swarm dan Azure membuat Diane terjebak dalam Penumpang – dengan cara yang sama mereka menyandera terakhir kali – dan tampak puas bahwa kerusakan yang dilakukan oleh waktu yang tidak terbatas berarti permainan berakhir untuk kausalitas linier, memilih untuk pergi bersama tahanan mereka daripada bertahan. Dengan tidak ada lagi yang harus dilakukan di kuil, Tim TARDIS memilih untuk melakukan hal yang sama.

Vinder diturunkan ke apa yang tersisa dari homeworld-nya di mana dia bersumpah untuk bersatu kembali dengan Bel, menunjukkan bahwa keduanya belum keluar dari gambar. Seiring dengan Awsok, langkah Ravagers selanjutnya, pertemuan Dan di masa depan dengan Joseph Williamson dan akibat dari Flux, kami masih memiliki banyak bagian dalam permainan untuk memasuki paruh kedua putaran.

Namun, minggu depan, ini adalah Weeping Angels, dan meskipun satu lompatan keluar dari ponsel Yaz mungkin tampak agak tiba-tiba (ini adalah trik yang mereka lakukan dalam judul ponsel The Lonely Assassins ) saya menemukan cliffhanger ini jauh lebih menarik daripada dua yang terakhir. Mengancam karakter utama Anda dengan kehancuran langsung setiap minggu hanya membuat Anda sejauh ini, terutama ketika Anda segera menunjukkan mereka hidup dan sehat di trailer ‘Next Time’.

Bagaimana mereka akan mengeluarkan Malaikat Menangis dari TARDIS? Dalam hal ini, mengapa ia ingin mengajak mereka bersenang-senang? Mudah-mudahan kita akan mendapatkan jawaban yang memuaskan di ‘Village of the Angels’ minggu depan.

Spread the love
Spread the love