Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker
Film Hiburan Informasi

Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker

Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker – Penggemar Doctor Who sedang bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal pada Doctor ke-13 saat dia akan beregenerasi dalam Centenary Special sci-fi BBCakhir tahun ini.

Doctor Who Mengkonfirmasi Judul Episode Terakhir Jodie Whittaker

kasterborous – Hingga saat ini, BBC masih merahasiakan nama episode panjang fitur tersebut tetapi sekarang telah dikonfirmasi secara resmi.

Episode terakhir Jodie Whittaker sebagai The Doctor akan berjudul ‘The Power of the Doctor’ menurut edisi terbaru Doctor Who Magazine .

Judul tersebut kemungkinan mengacu pada kemampuan The Doctor untuk beregenerasi, karena pembawa acara Chris Chibnall telah mengkonfirmasi bahwa Thirteen akan berubah menjadi inkarnasi baru dari Time Lord dalam episode khusus.

Baca Juga : Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui

Namun, namanya juga memiliki kemiripan dengan beberapa episode Doctor Who sebelumnya .

Ini memperlihatkan kesamaan dengan serangkaian episode khusus yang dirilis di bawah mantan showrunner Steven Moffat, termasuk acara khusus peringatan 50 tahun ‘The Day of the Doctor’ dan episode terakhir Matt Smith ‘The Time of the Doctor’ dari 2013.

Spesial fitur-panjang akan melihat The Doctor dan Yaz (Mandip Gill) menghadapi trio penjahat: Cybermen, Daleks dan The Master (Sacha Dhawan).

Namun, tampaknya duo penjelajah waktu ini akan mendapat bantuan ketika sahabat klasik Tegan Jovanka (Janet Fielding) dan Ace (Sophie Aldred) kembali.

Episode ini akan mengarah ke fase berikutnya dari Doctor Who dengan Russell T Davies kembali sebagai showrunner dan bintang Sex Education Ncuti Gatwa mengambil alih TARDIS sebagai Doctor berikutnya.

Awal tahun ini , Davies menggoda menjelang episode khusus, memuji Whittaker dan Chibnall untuk pekerjaan mereka.

“Ini epik 90 menit, fantastis. Jadi, itu indah dengan banyak kejutan,” katanya kepada The One Show.

Para penggemar sci-fi juga dapat menantikan perayaan spesial ke-60 tahun depan yang menampilkan kembalinya Doctor Who yang dibintangi oleh David Tennant, Catherine Tate dan Bernard Cribbins bersama aktor How I Met Your Mother Neil Patrick Harris dan Yasmin Finney dari Heartstopper .

Yasmin Finney dari Doctor Who menggambarkan peran baru sebagai Heartstopper “tetapi melawan alien”

Finney, yang terkenal karena perannya di acara Netflix Heartstopper , akan memerankan Rose di acara sci-fi BBC, dengan aktor yang mengonfirmasi bahwa karakternya adalah transgender.

Berbicara kepada Queerpiphany di MTV UK , Finney melabeli karakternya sebagai “ikon trans”. Melanjutkan, bintang itu berkata: “Dia adalah gadis berusia 15 tahun dengan keluarga yang hebat dan suportif. Bayangkan Heartstopper tetapi melawan alien [sebagai gantinya].”

Finney kemudian ditanya oleh pembawa acara Munroe Bergdorf dan Tayce tentang masa depan representasi pemuda queer, dengan aktor tersebut mengatakan: “Saya melihat lebih banyak acara seperti Heartstopper dan lebih banyak lagi acara seperti ini Queerpiphany ]

“Saya melihat orang-orang aneh duduk di meja dan orang-orang aneh dipahami,” pungkasnya. Aktor tersebut sebelumnya telah menyerukan lebih banyak peluang bagi pemain trans di industri ini.

Finney diumumkan sebagai anggota baru pemeran Doctor Who pada bulan Mei, sebelumnya mengatakan bahwa dia merasa terhormat menjadi bagian dari “pertunjukan ikonik” dan bahwa dia “tidak sabar untuk memulai perjalanan” sebagai Rose.

Dia akan membuat debutnya di perayaan 60 tahun spesial bersama Ncuti Gatwa, yang diumumkan sebagai Dokter Keempat Belas pada bulan Mei.

Bintang Pendidikan Seks itu akan menggantikan Jodie Whittaker sebagai Penguasa Waktu, dengan penampilan terakhir yang terakhir dalam peran tersebut adalah di BBC Centenary Special, yang akan tayang pada Oktober 2022.

Film Doctor Who baru merilis trailer dan mengonfirmasi tanggal rilis di Inggris

Doctor Who berada pada titik balik sekarang, dengan kembalinya Russell T Davies dan Ncuti Gatwa dikonfirmasi sebagai Doctor berikutnya . Banyak orang menunggu dengan napas tertahan untuk melihat apakah perombakan akan berhasil, seperti yang terjadi ketika Davies menghidupkan kembali pertunjukan pada tahun 2005.

Tentu saja, penggemar akan mengingat upaya sebelumnya untuk menghidupkan kembali waralaba yang tidak berjalan dengan baik: film TV tahun 1996 yang banyak disorot yang dibintangi oleh Paul McGann sebagai Dokter Kedelapan.

Film itu adalah fokus dari film dokumenter baru Doctor Who Am I , yang mengikuti penulis film TV Matthew Jacobs saat ia mencoba untuk melewati penerimaan negatif dan iblis pribadinya untuk terlibat dengan fandom lagi.

Setelah pemutaran perdana di Sci-Fi London Film Festival, telah diumumkan bahwa film dokumenter tersebut akan dirilis di bioskop tertentu mulai 13 Oktober di Inggris., diikuti oleh rilis DVD dan etalase digital pada 7 November .

Dalam sebuah pernyataan, Jacobs mengatakan: “Sekarang, lebih dari sebelumnya, kami membutuhkan film positif tentang fandom Doctor Who saat kami bergerak menuju ulang tahun ke-60 acara tersebut.

“Kami sangat senang distributor Kaleidoscope, seperti yang dimiliki penonton, menyadari bahwa film dokumenter kami sangat penting untuk ditonton bagi semua pecinta cerita.”

Sutradara Vanessa Yuille menambahkan: “Kami adalah film kecil dengan hati yang besar, dan Kaleidoscope langsung melihatnya.

“Bekerja sama dengan Kaleidoscope adalah pasangan yang sempurna bagi kami karena meskipun kami adalah film Amerika, mereka memahami waralaba Doctor Who dan jangkauan global fandom. Mereka dapat membawa film dokumenter kami dari Whoniverse ke Semesta.”

Spread the love
Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui
Film Informasi

Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui

Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui – Doctor Who menyelesaikan seri ketiga belas (sejak reboot modern, yaitu) dengan The Flux, alur cerita enam bagian yang membalikkan waktu, dan membawa kembali penjahat ikonik seperti Sontarans dan Weeping Angels.

Doctor Who 2022 Centenary Special: Semua Yang Perlu Anda ketahui

kasterborous – Musim 13 adalah musim penuh terakhir dengan Jodie Whitaker sebagai Dokter dan pembawa acara terakhir Chris Chibnall yang bertanggung jawab. Namun, keduanya telah kembali untuk serangkaian Spesial sepanjang 2022. Yang pertama (Eve of the Daleks) berlangsung pada Hari Tahun Baru, sedangkan yang kedua, Legend of the Sea Devils, ditayangkan pada akhir pekan Paskah.

Baca Juga : Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who

Sekarang, semua mata tertuju pada episode terakhir tahun 2022, yang akan menjadi episode terakhir dengan Jodie Whittaker sebagai Doctor. Inilah yang kami ketahui tentang Doctor Who Special berikutnya, dan lebih dari itu termasuk siapa yang akan menggantikan Jodie sebagai Doctor berikutnya.

Kapan Doctor Who Special berikutnya tayang?

Doctor Who Special ketiga akan tayang Oktober ini, berita ini dikonfirmasi oleh Charlotte Moore, Chief Content Officer BBC (dilaporkan oleh Radio Times). Tanggal dan waktu pastinya akan dikonfirmasikan, tetapi dijadwalkan bertepatan dengan perayaan 100 tahun BBC.

Doctor Who: Trailer Spesial Centenary

Trailer penggoda untuk Spesial terakhir ada di sini, dan terlihat penuh aksi. Kami memiliki penampilan dari Master, Daleks, dan Cybermen, ditambah dua teman lama, Ace dan Tegan.

Siapa saja yang menjadi pemeran untuk Doctor Who: Centenary Special?

Jika Anda tidak bisa menebak, Jodie Whitaker kembali untuk Spesial ini. Dia akan bergabung dengan teman-teman tepercayanya dari Musim 13, Yaz Mandip Gill dan meme favorit baru di internet, Dan John Bishop.

Bergabung dengan mereka adalah Jacob Anderson sebagai Vinder dan Jemma Redgrave sebagai Kate Stewart, keduanya terakhir terlihat di The Flux. Geng ini juga akan mendapatkan dukungan dari beberapa teman klasik Who: Sophie Aldred sebagai Ace dan Janet Fielding sebagai Tegan Jovanka.

Ada desas-desus bahwa ini bukan satu-satunya teman lama yang kembali. Bradley Walsh terlihat syuting pada akhir 2021, jadi kami mengharapkan cameo dari Graham O’Brien. Penjahat bijaksana, Sacha Dhawan dikonfirmasi untuk kembali sebagai Master.

Bagaimana dengan plot dari Centenary Special?

Produser eksekutif Matt Strevens telah menggoda bahwa episode terakhir dari Jodie’s run adalah “epik panjang fitur besar … dengan banyak kejutan untuk penggemar dari segala usia”. Kami mengharapkan pertarungan besar antara dua Time Lords, dan informasi lebih lanjut tentang plot Timeless Child yang dieksplorasi lebih lanjut di The Flux.

Berikut adalah ringkasan plot yang dirilis oleh BBC (meskipun tidak memberikan terlalu banyak):

“Setelah menghadapi banyak perjalanan berbahaya melawan beberapa monster yang paling ditakuti sepanjang ruang dan waktu, ini adalah angsuran terakhir untuk Dokter Ketigabelas.

Film blockbuster spesial epik ini akan melihat Dokter melawan kejahatan melintasi galaksi untuk terakhir kalinya, tetapi siapa yang akan dia hadapi dalam pertempuran terakhirnya sebelum Dokter beregenerasi sekali lagi…”

Kemungkinan Master akan bekerja sama dengan Daleks dan Cybermen untuk mengalahkan Dokter dan krunya. Yang mengejutkan, ini adalah pertama kalinya ketiga penjahat muncul di episode yang sama. Ashad/Lone Cyberman (diperankan oleh Patrick O’Kane) juga akan muncul.

Setelah sang Dokter membalas perasaan Yaz di Legend of the Sea Devils, kami berharap akan ada lebih banyak referensi tentang hubungan yang berkembang ini. Namun, dengan pelarian Jodie yang akan segera berakhir, kami mengharapkan akhir yang pahit atau tragis.

Sementara Anda menunggu, Anda selalu dapat mengejar episode yang lebih lama. BBC menambahkan setiap episode acara tersebut sejak 2005 termasuk Eve of the Daleks ke layanan streaming iPlayer . Itu berarti Anda mendapatkan setiap episode dari setiap Dokter mulai dari Christopher Eccleston hingga Jodie Whittaker, tanpa membayar sepeser pun.

Jika Anda ingin menjadi lebih tua, pertunjukan klasik sekarang semuanya ada di BritBox secara keseluruhan, meskipun perlu dicatat bahwa Anda harus membayar untuk berlangganan.

Siapa Doctor dan showrunner berikutnya?

Dengan kepergian Jodie Whittaker dan Chris Chibnall, semua mata beralih ke penerus mereka. Dokter penuh waktu berikutnya kini telah dikonfirmasi sebagai Ncuti Gatwa . Dia terkenal karena perannya sebagai Eric Effiong di serial Netflix hit, Sex Education.

Dia membuat sejarah sebagai Dokter pria kulit hitam pertama. Tentang peran barunya, Ncuti berkata: “Tidak ada kata-kata yang cukup untuk menggambarkan perasaanku. Perpaduan antara sangat tersanjung, sangat senang dan tentu saja sedikit takut.

“Peran dan pencapaian ini sangat berarti bagi beberapa orang di seluruh belahan dunia, termasuk saya, dan masing-masing pendahulu saya yang amat sangat berbakat telah mengambil tanggung jawab dan hak istimewa yang unik ini dengan sangat serius. Saya telah membayar dan mengurusnya, dan saya akan melakukannya. yang terbaik untuk melakukan hal yang sama.”

Russell T Davies telah dikonfirmasi untuk kembali memimpin pertunjukan tepat pada waktunya untuk ulang tahun ke-60 serial tersebut. Showrunner awalnya membawa kembali Who baru dengan Chris Eccleston dalam peran utama hingga 2009, dan kemudian juga memimpin pertunjukan dengan David Tennant sebagai Doctor.

Selain itu, David Tennant dan Catherine Tate akan kembali untuk perayaan spesial. Syuting dimulai pada bulan Mei, dan episode tersebut akan tayang pada tahun 2023. Sinopsis resminya adalah sebagai berikut:

‘Dokter dan Donna berpisah ketika Dokter harus menghapus ingatan Donna, membuatnya melupakannya, untuk menyelamatkan hidupnya. Dia meninggalkan keluarganya dengan peringatan: jika dia ingat, dia akan mati. Tapi dengan keduanya bertemu muka sekali lagi, pertanyaan besarnya adalah, apa yang membuat Dokter dan Donna kembali bersama?’

Davies cukup malu-malu tentang bagaimana Dokter lama akan cocok dengan cerita Dokter baru. Itu bisa menjadi mimpi, alam semesta paralel, kilas balik atau sesuatu yang lain. Kami juga tidak tahu apakah spesial ulang tahun ini akan menjadi satu episode atau seri pendek.

Turut bergabung dalam acara spesial tersebut adalah Yasmin Finney sebagai Rose, yang diduga adalah putri Donna. Fans juga melihat Bernard Cribbins sebagai Wilfred Mott di lokasi syuting Bernard telah meninggal dunia sejak saat itu.

The Doctor dan Donna akan berhadapan dengan Neil Patrick Harris dalam spesial mereka. Russel T Davies belum mengkonfirmasi siapa yang akan dia mainkan, tetapi dia akan menjadi “musuh terbesar yang pernah dihadapi”. Tidak diketahui apakah ini klaim yang serius, atau komentar yang lebih basa-basi. Fans online berspekulasi bahwa dia bisa menjadi Celestial Toymaker, atau regenerasi Master lainnya.

Desas- desus lebih lanjut menunjukkan bahwa dalam peringatan khusus ini kita dapat melihat wajah-wajah masa lalu lainnya, termasuk Matt Smith, Peter Capaldi dan bahkan Chris Eccleston.

Masa depan Doctor Who juga bisa berubah dalam hal penyiaran. Bloomberg menerbitkan sebuah artikel yang menyarankan bahwa Disney sedang dalam pembicaraan untuk memperoleh hak atas serial Doctor Who. Ini kemungkinan besar adalah hak internasional untuk streaming, yang saat ini dimiliki oleh HBO dan BBC America. Mungkin juga ada kemungkinan kecil bahwa Disney ingin melakukan beberapa konten persilangan dengan properti lain.

Bagaimana Anda bisa menonton Doctor Who di AS?

Jelas, Doctor Who adalah acara Inggris, tetapi dalam beberapa tahun terakhir BBC America lebih baik menayangkan acara itu sedekat mungkin dengan tanggal tayang Inggris, untuk meminimalkan pembajakan. Ini sama untuk musim 13 BBC America mengudarakan setiap episode dalam slot Minggu malam reguler pada 8/7c.

Jika Anda lebih suka menonton episode dari BBC (atau menonton ulang episode lama), Anda dapat menggunakan VPN untuk melakukan streaming episode di iPlayer seolah-olah Anda berada di Inggris Raya. Ingatlah bahwa ini adalah pelanggaran persyaratan penggunaan iPlayer karena Anda tidak akan membayar biaya lisensi , tetapi Anda dapat menonton setiap episode acara sejak tahun 2005.

Warner Bros. telah memperoleh hak streaming eksklusif AS untuk serial ini untuk HBO Max , jadi ke depan di situlah Anda harus menonton semua dan semua Doctor Who mulai tahun 2005 dan seterusnya. Itu termasuk Eve of the Daleks dan episode baru lainnya, tetapi hanya setelah mereka disiarkan di BBC America terlebih dahulu.

Spread the love
Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who
Film Informasi

Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who

Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who – Musim baru Doctor Who — kesembilan sejak kebangkitan seri pada tahun 2005 — dimulai pada hari Sabtu, 19 September, di BBC America pada pukul 9 malam.

Segala Sesuatu Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Doctor Who

kasterborous – Lembaga sci-fi Inggris – yang berlangsung dari tahun 1963 hingga 1989 dalam inkarnasi awalnya – memimpin banyak penggemar di seluruh dunia, yang menunggu episode baru hari Sabtu dengan penuh antisipasi.

Baca Juga : Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada

Ada alasan bagus untuk ini: Pertunjukan perdana ini tidak hanya menampilkan debut musim baru, tetapi juga kembalinya Doctor terbaru, yang diperankan oleh Peter Capaldi , salah satu aktor terbaik dari generasinya dan seseorang yang pernah tampak sebagai pilihan yang sangat aneh. peran.

The Doctor pernah dimainkan oleh pria seusia Capaldi — 56 — sebelumnya; sampai sekarang, dia belum pernah diperankan oleh seorang pria yang perannya paling terkenal dengan mulut kotor seperti peran Capaldi di sitkom politik Inggris The Thick of It.

Tapi Capaldi telah membuktikan seorang Dokter yang sangat cakap, memberikan kinerja yang sangat lucu, kadang-kadang manik yang juga menyentuh masalah kemarahan karakter. Dia layak untuk diperiksa. Pertunjukan itu sendiri sedang berjuang, tetapi ada banyak hal hebat di masa lalunya yang layak untuk dikejar.

Anda mungkin samar-samar menyadari Doctor Who , tetapi Anda juga mungkin merasa terintimidasi oleh betapa banyak sejarah yang ada di acara itu, dan merasa seperti Anda harus menonton 34 musim televisi untuk mengejar ketinggalan. Yang akan kami katakan a.) jangan dan b.) Anda tidak bisa bahkan jika Anda mau.

Kamu yang terburuk

Benar, tapi itu leluconnya. Mendapatkan? Karakternya hanya dikenal sebagai “The Doctor”, dan dengan demikian, judul acaranya adalah pertanyaan: Doctor Who ?! Tapi tidak ada yang benar-benar menanyakan pertanyaan itu sejak, seperti, musim pertama pertunjukan, jadi Anda akan dimaafkan jika menganggap ini sebagai riff bertema medis yang rumit pada rutinitas “Siapa yang Pertama”.

Jadi siapa Dokternya?

Dia alien penjelajah waktu dari planet Gallifrey. Dia membuat jalan melalui semua ruang dan waktu di pesawat ruang angkasa / mesin waktu berbentuk seperti kotak polisi Inggris (pikirkan bilik telepon biru). Kendaraan ini disebut TARDIS , kependekan dari Time and Relative Dimension in Space.

Itu harus dapat mengambil bentuk apa pun tetapi entah bagaimana pecah dan terjebak di kotak polisi. TARDIS lebih besar di bagian dalam daripada yang terlihat di luar, dan itu adalah kendaraan terbesar yang dikenal manusia (atau alien).

The Doctor dan TARDIS adalah dua konstanta dari program tersebut, meskipun yang pertama telah dimainkan secara resmi oleh 12 aktor yang berbeda. (Dia juga telah dimainkan oleh aktor lain dalam kasus lain, tapi jangan terlalu jauh ke rumput liar di sini.)

Tahan sekarang, benarkah?

Ketika Doctor William Hartnell yang asli sedang sakit menjelang akhir penampilannya di acara itu, produser serial itu menemukan sesuatu yang cerdik: Karena Doctor adalah alien, ia bisa tampak “mati”, lalu berdiri tegak sebagai aktor lain . Ini dikenal sebagai “regenerasi” Dokter.

Hartnell digantikan oleh Patrick Troughton , dan cara hebat untuk menyegarkan program secara berkala ditemukan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang Hartnell dan hari-hari awal Doctor Who , lihat film TV luar biasa tahun 2013 An Adventure in Space and Time .) Matt Smith beregenerasi menjadi Peter Capaldi pada akhir spesial Natal Desember 2013.

Seperti apa acaranya?

Umumnya, Dokter dan pendamping manusia (saat ini, Jenna Coleman’s Clara) terbang di sekitar alam semesta, memiliki petualangan sci-fi. Penulis yang berbeda di acara itu menyukai hal yang berbeda, beberapa menikmati fiksi ilmiah epik, dengan yang lain suka mengeksplorasi akar pertunjukan sebagai program pendidikan anak-anak. (The Doctor adalah penjelajah waktu sehingga dia bisa menunjukkan kepada anak-anak era sebelumnya.)

Showrunner saat ini Steven Moffat menyukai teka-teki yang rumit, dan musim-musimnya telah dipenuhi dengan struktur rumit yang menampakkan diri pada saat-saat terakhir yang memungkinkan. Kemudian Dokter mengarahkan obeng soniknya ke sesuatu.

Moffat menyukai gagasan tentang Dokter sebagai makhluk paling cerdas dan paling cerdas yang pernah hidup, dan musim pertunjukannya mencerminkan gagasan itu. Teka-tekinya bisa menyenangkan, tetapi musimnya terkadang terasa seperti dia mendorong karakter di papan raksasa untuk mencapai berbagai tujuannya.

Pendahulu Moffat, Russell T. Davies , menyukai gerakan besar dan emosional, dan itu berarti dia akan mengakhiri episode atau musim dengan saat-saat ketika, katakanlah, semua orang membangkitkan Dokter hanya dengan percaya padanya. Setiap penulis membuat tandanya di acara dan karakternya, yang hanya menambah popularitas serial ini. Kelenturan tak berujung adalah bagian dari daya tarik.

Acara ini terdengar seperti tipuan

Ini jelas merupakan jenis pertunjukan yang sulit dijelaskan tanpa membuatnya terdengar konyol. Doctor Who dimulai sebagai serial untuk anak-anak, dan sejak itu telah mempertahankan setidaknya satu jari kaki di dunia itu.

Apa yang membuat seri ini tidak terlalu jauh di atas adalah bahwa ia selalu berkomitmen pada apa yang coba dilakukan. Ini mungkin melakukan sesuatu yang luar biasa klise, tetapi semua orang yang terlibat sangat peduli dengan situasi dan karakter di layar.

Ini membantu bahwa Dokter adalah institusi sedemikian rupa sehingga setiap aktor yang memainkan peran membawa asosiasi sebelumnya dengan karakter ke penggambaran mereka.

Tapi pertunjukannya juga tidak tipu, pada akhirnya, karena membawa serta kanvas kosong pamungkas. Kisah Doctor Who pada dasarnya bisa tentang apa saja . Potensi pengaturan acara tidak terbatas, itulah yang membuatnya begitu bertahan lama.

Apakah orang-orang memiliki kesetiaan kepada Dokter tertentu?

Mungkin Dokter yang paling dicintai – dan tentu saja yang paling lama berjalan – adalah Tom Baker, yang memerankan Dokter Keempat dan mengenakan syal mewah.

Tetapi hampir setiap Dokter memiliki pengikutnya. Sejak serial ini dihidupkan kembali pada tahun 2005, ketiga aktor yang secara teratur memerankan Doctor — Christopher Eccleston , David Tennant , dan Matt Smith — memiliki penggemar mereka.

Apakah ada orang selain pria kulit putih yang memainkan Doctor?

Tidak, dan setiap Dokter baru yang dinyatakan sebagai pria kulit putih memicu kejengkelan yang lebih besar dan lebih besar dengan fakta ini. Itu mencapai puncaknya sebelum masa jabatan Capaldi diumumkan, dan itu tidak benar-benar hilang, bahkan ketika aktor yang sangat dicintai seperti Capaldi ditunjuk untuk peran tersebut. Showrunner Steven Moffat tidak membantu masalah , yang berbicara tentang beberapa masalah besar musimnya dengan peran untuk wanita.

Jadi musim Moffat mendapat kecaman?

Agak. Doctor Who selalu dikritik, terkadang karena masalah yang sah dan terkadang karena penggemar Doctor Who sangat setia pada program pilihan mereka. Tetapi masalah yang diangkat oleh kritikus dan penggemar dengan karakter wanita Moffat sangat meresahkan.

Moffat adalah pendongeng yang hebat, dan musimnya memiliki struktur jarum jam yang cerdik yang harus disimpulkan oleh Dokter. Tapi ini berarti bahwa untuk sebagian besar, karakter wanitanya (biasanya pendamping, tetapi juga River Song, minat cinta untuk Dokter) dikurangi dari manusia yang mendorong cerita ke depan untuk merencanakan perangkat yang harus diketahui oleh Dokter.

Moffat menulis wanita yang sangat kuat, yang memiliki fasilitas dengan sindiran dan mampu memikirkan jalan keluar dari situasi yang sulit, tetapi mereka juga cenderung direduksi menjadi gadis dalam kesulitan ketika sampai pada itu, dan mereka bereaksi terhadap situasi yang sangat emosional. — seperti, katakanlah, anak mereka diambil dari mereka — dengan cara yang sebagian besar tidak dapat dipercaya.

Pertanyaannya adalah apakah ini secara khusus masalah dengan tulisan Moffat untuk wanita atau lebih masalah dengan penulisan karakter yang bukan Dokter, dan tampaknya lebih condong ke arah yang terakhir.

Untuk satu hal, Moffat telah menulis karakter wanita yang menarik dan dapat dipercaya di acara lain , seperti sitkom Coupling yang sangat dicintainya . Untuk yang lain, Moffat jelas sangat mencintai Dokter dan tampaknya lebih suka menulis hanya untuknya sepanjang waktu.

Oke, jadi… 34 musim televisi. Berapa banyak dari ini yang benar-benar harus saya tonton ?

Nah, 97 episode dari seri aslinya hilang dari kita , berkat rekaman BBC di atasnya. Kami memiliki kaset audio dari mereka, yang telah dicocokkan dengan stills produksi, tetapi itu tidak sama, bukan? Jadi Anda tidak bisa menonton semua Doctor Who . Dan Anda mungkin tidak mau. Ini memberi Anda tiga opsi.

  1. Pilih dan pilih episode dari 26 musim pertama, lalu selami acara baru: Ada banyak orang di luar sana yang akan menawarkan pendapat tentang 26 musim pertama itu , dan Anda bisa mendapatkan gambaran bagus tentang setiap Dokter sebelum menonton yang baru seri. Beberapa sorotan dari acara sebelumnya tersedia di Netflix.
  2. Mulailah dengan seri baru: Ya, ada delapan musim (dan musim mini spesial yang dibuat dengan Tennant), tetapi tidak ada yang sangat panjang, dan berlalu dengan cepat. Plus, episode pertama memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui untuk menikmati pertunjukan. Semuanya ada di Netflix.
  3. Mulailah dengan episode baru pada hari Sabtu: Doctor Who memiliki elemen bersambung, tetapi jarang yang sulit untuk diikuti lintas musim. Umumnya, musim baru adalah waktu yang tepat untuk bergabung .

Pernahkah Anda melihat pemutaran perdana musim baru?

Ya! Dan itu memiliki masalah.

Meskipun Capaldi tetap menjadi Doctor yang hebat, pendekatan Moffat terhadap pertunjukan semakin terasa seperti memiliki Doctor Who Wiki yang membacakan untuk Anda dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Karena Clara ada di sana, dia dapat mengajukan semua pertanyaan yang sama seperti yang mungkin ditanyakan penonton, tetapi masih terasa seolah-olah Moffat memutar rodanya sedikit, terjebak dalam serangkaian teka-teki panjang penemuannya sendiri.

(Pada satu titik, Dokter memasuki arena gladiator di atas tank, memainkan gitar listrik, tampaknya karena seseorang yang terlibat dalam pertunjukan melihat Mad Max: Fury Road .) Seri baru telah mengalahkan Daleks sampai mati, tetapi fitur perdana ini banyak, lebih banyak lagi dari mereka. Semuanya terasa seperti vulkanisir tanpa akhir.

Tetapi jika Anda adalah tipe orang yang berpikir mereka mungkin menyukai Doctor Who , maka Anda hampir pasti akan menyukai Doctor Who , kutil dan semuanya. Dan mengeluh tentang arah acara saat ini adalah tradisi lama dalam fandom, seperti yang Anda harapkan untuk pertunjukan dengan 34 musim sejarah di belakangnya. Silakan dan naik kereta musik.

Terakhir: Apakah ada yang pernah mencoba membuat ulang ini di Amerika?

semacam. The Eighth Doctor adalah karakter film TV satu kali yang dibangkitkan Moffat untuk merayakan ulang tahun ke-50 Doctor tahun lalu. Dimainkan oleh Paul McGann, dia orang Inggris, tentu saja, tetapi dia dimaksudkan untuk menjadi pemeran utama dalam serial baru yang ditayangkan di Fox, bukan di BBC, dan film TV itu (dari tahun 1996) adalah pilot untuk serial yang prospektif itu.

Untungnya, sepertinya tidak ada yang terlalu tertarik dengan Doctor Who yang akan menjadi produksi bersama Amerika, jadi kami tidak perlu menanggung penghinaan karena acara ini ditayangkan di Fox.

Spread the love
Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada
Film

Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada

Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada – Pertama kali memulai debutnya pada tahun 1963 , ” Doctor Who ” telah terbukti menjadi salah satu waralaba fiksi ilmiah televisi yang paling bertahan lama.

Doctor Who Spin-off yang Anda Tidak Tahu Ada

kasterborous – Setelah berevolusi berkat penemuan ulang yang tak terhitung jumlahnya selama beberapa dekade, serial ini terus mencatat perjalanan waktu, petualangan antarplanet dari Penguasa Waktu abadi yang hanya dikenal sebagai Dokter.

Baca Juga : Review Doctor Who: Flux Episode 3

Sementara itu, “Doctor Who” terus memikat penggemar setianya sambil melibatkan penggemar baru saat Dokter ke-13 Jodie Whittaker bersiap untuk melepaskan perannya kepada Ncuti Gatwa , yang akan membuat sejarah Whovian sebagai aktor kulit hitam pertama yang memainkan peran tersebut (seperti yang dilakukan Whittaker sama dengan Dokter wanita pertama).

Sementara seri aslinya berakhir pada tahun 1989, kebangkitan BBC tahun 2005 yang berani dan tegang telah terbukti menjadi hit yang bertahan lama. Faktanya, popularitas besar acara ini selama bertahun-tahun dapat dimengerti menyebabkan banyak spin-off, membawa mitos seri ke beberapa arah baru yang menarik.

Sementara beberapa di antaranya mungkin diingat dengan baik oleh penggemar, yang lain telah memudar ke dalam sejarah ketidakjelasan … kadang-kadang karena alasan yang sangat bagus. Baca terus untuk melihat spin-off “Doctor Who” yang Anda tidak pernah tahu ada.

Doctor Who and the Daleks (1965)

“Doctor Who” terbukti menjadi hit instan dengan anak-anak Inggris setelah debut seri asli tahun 1963, dan tidak butuh waktu lama untuk rencana muncul yang akan memperluas waralaba ke layar lebar.

Hasilnya adalah film “Doctor Who” pertama, “Doctor Who and the Daleks,” yang memulai debutnya pada tahun 1965 dan meminta Peter Cushing (yang sebelumnya memerankan tokoh seperti Sherlock Holmes dan pembunuh vampir Dr. Van Helsing) untuk memainkan judul tersebut.

Film ini cukup sukses untuk menelurkan sekuel pada tahun berikutnya berjudul “Daleks — Invasion Earth: 2150 AD” yang, seperti film pertama, berpusat di sekitar ancaman luar angkasa paling ikonik dari acara TV , Daleks .

Anehnya, film-film ini menyimpang secara signifikan dari mitos yang ada di serial televisi. Sementara protagonis dalam acara TV adalah alien yang dikenal sebagai Dokter (dimainkan dalam beberapa musim pertama oleh aktor William Hartnell), yang melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu dalam sebuah kapal yang dikenal sebagai TARDIS ), karakter Cushing tidak dikenal sebagai Dokter. , tetapi sebagai Dr. Who.

Dia bahkan bukan Penguasa Waktu, tetapi seorang ilmuwan manusia eksentrik yang telah menemukan TARDIS-nya sendiri. Plotnya melibatkan Dr. Who yang memamerkan penemuan barunya kepada cucu perempuannya, keponakannya, dan pacarnya, yang mengakibatkan secara tidak sengaja memindahkan mereka semua ke planet Skaros, di mana ras damai yang dikenal sebagai Thals menemukan keberadaan mereka terancam oleh orang yang suka berperang. Daleks dan jeritan mereka yang terus-menerus untuk “Ex-term-in-ate!”

K-9 and Company (1981)

Episode 1977 “Doctor Who” memperkenalkan pemirsa untuk K-9, seekor anjing robot yang bergabung dengan daftar putar sidekicks penjelajah ruang dan waktu milik Dokter. Mutt mekanik bukan hanya robot, tetapi juga komputer yang sangat cerdas dan dilengkapi senjata (laser blaster memanjang dari lubang di hidungnya pada saat bahaya).

K-9 terbukti sangat populer di kalangan penggemar acara tersebut sehingga pada tahun 1981 sebuah spin-off dikembangkan, “K-9 and Company.” Premis tersebut menampilkan pendamping favorit penggemar “Doctor Who” Sarah Jane Smith (Elisabeth Sladen) kembali ke Bumi setelah tinggal bersama The Doctor dan melanjutkan karirnya sebagai jurnalis.

Dalam episode percontohan, Sarah Jane mengungkap bukti bahwa seorang teman dijadwalkan menjadi korban pembunuhan ritual oleh sekelompok penyihir pagan, sehingga Dokter mengirimkan K-9-nya (disuarakan oleh John Leeson) dengan harapan robot itu ‘

“K-9 and Company” dimaksudkan sebagai spin-off pertama yang disetujui secara resmi dari “Doctor Who,” tetapi tidak pernah melangkah lebih jauh dari tahap percontohan. Pada akhirnya, BBC memilih untuk tidak mengambil serial “K-9 and Company”, dan malah menayangkan pilot sebagai film TV (dengan subjudul ” A Girl’s Best Friend “) selama musim liburan 1981.

The Stranger (1991-1995)

Masih bisa diperdebatkan apakah “The Stranger” secara teknis merupakan spin-off dari “Doctor Who,” mengingat seri enam film langsung ke video tidak menyebutkan sama sekali tentang Doctor atau TARDIS. Namun, bukan kebetulan bahwa “The Stranger” umumnya dipandang oleh Whovians sebagai spin-off.

Seperti yang ditunjukkan ScreenRant , video tersebut mewakili BBV Productions’ upaya yang agak sinis untuk menghindari undang-undang hak cipta sambil menguangkan penonton acara yang sudah ada sebelumnya dengan melemparkan mantan bintang “Doctor Who” Colin Baker (alias inkarnasi keenam dari Doctor) sebagai protagonis yang tidak disebutkan namanya — Stranger tituler — yang, seperti Dokter, melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu.

Dalam film pertama, “Summoned By Shadows” 1991, Baker bergabung dengan Nicola Bryant, yang dikenal Whovians sebagai pendamping Perri Brown selama pertengahan 1980-an. Juga ditampilkan dalam film pertama adalah Michael Wisher, yang memerankan Davros, jenius jahat yang bertanggung jawab atas Daleks.

Dalam lima film berikutnya — “More Than a Messiah” (1992), “In Memory Alone” (1993), “The Terror Game” (1994), “Breach of the Peace” (1994), dan “Eye of the Beholder” (1995) — lebih banyak aktor yang terkait dengan serial tersebut dibawa masuk.

Ini termasuk Sophie Aldred (yang memerankan Ace, pendamping Doctor ketujuh), Louise Jameson (Leela, pendamping Doctor keempat), David Troughton (yang memerankan Peladon di beberapa 1972 “Doctor Who” episode), dan Caroline John (Elizabeth “Liz” Shaw, pendamping Doctor ketiga). Selain video, “The Stranger” juga menjadi dasar untuk serangkaian empat drama audio.

P.R.O.B.E. (1994-2021)

“PROBE” memiliki perbedaan sebagai spin-off live-action resmi pertama dari “Doctor Who,” serangkaian fitur direct-to-video yang dimulai dengan film 1994 “The Zero Imperative” dan berlanjut hingga ke web series 2021 ” File Kasus” (walaupun seri awal diakhiri dengan film 1996 “PROBE: Ghosts of Winterborne”).

Serial ini, juga diproduksi oleh BBV Productions, berpusat di sekitar karakter Liz Shaw (diperankan oleh Caroline John), teman satu kali Doctor dan akhirnya menjadi anggota sipil dari Satuan Tugas Intelijen Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNIT), organisasi militer rahasia Inggris yang ditujukan untuk memerangi ancaman luar angkasa.

Liz bekerja untuk organisasi yang dikenal sebagai PROBE, akronim untuk Biro Penelitian Preternatural. Sementara Dokter tidak pernah secara eksplisit dirujuk , “PROBE” diatur dalam dunia yang sama dan dengan murah hati memanfaatkan mitologi “Doctor Who”. Asosiasi lain datang dalam casting, dengan “PROBE” menampilkan serangkaian mantan Dokter dalam peran non-Dokter, termasuk Jon Pertwee,Peter Davison, Colin Baker, dan Sylvester McCoy (alias Doctors #3, 5, 6, dan 7, masing-masing).

Menariknya, beberapa fitur “PROBE” pertama ditulis oleh aktor-penulis Mark Gatiss, yang kemudian muncul dalam serial TV terkenal seperti “Game of Thrones,” “Sherlock,” dan, ya, “Doctor Who.” Bahkan, Gatiss juga menulis skenario untuk beberapa episode serial kebangkitan “Doctor Who”, mulai dari “The Unquiet Dead” tahun 2005 hingga “Empress of Mars” tahun 2017.

Downtime (1995)

Dirilis sebagai film langsung ke video pada tahun 1995, “Downtime” berfokus pada Brigadir Lethbridge-Stewart (diperankan oleh Nicholas Courtney), komandan UNIT yang sekarang sudah pensiun yang sering memberikan bantuan kepada Dokter dalam berbagai petualangannya.

Dalam “Downtime,” Brigadir mendapati dirinya tersedot ke dalam skema jahat yang dipimpin oleh Victoria Waterfield (Deborah Watling), yang merupakan rekan Dokter kedua dan sekarang menjadi wakil rektor Universitas Dunia Baru.

Ternyata, universitas sebenarnya adalah kedok bagi upaya Victoria yang salah arah untuk membantu antagonis “Doctor Who” yang dikenal sebagai Great Intelligence (yang telah merasuki tubuh rektor universitas) dalam plotnya untuk mengambil alih planet ini. dengan menginfeksi komputer dunia dengan virus.

Membantu rencana tersebut, untuk alasan yang terlalu rumit untuk dijelaskan, adalah pasukan robot Yetis, yang dimainkan dengan gaya “Doctor Who” yang sebenarnya oleh para aktor dengan kostum monster yang sangat tidak meyakinkan. Saat Victoria mencari info tentang Brigadir, dia menghubungi Sarah Jane Smith, dengan Elisabeth Sladen mengulangi perannya sebagai “Doctor Who”.

Doctor Who: The Movie (1996)

Setelah “Doctor Who” yang asli berakhir pada tahun 1989, rencana untuk menghidupkan kembali waralaba untuk televisi Amerika menghasilkan “Doctor Who: The Movie,” yang ditayangkan di jaringan Fox pada tahun 1996 .

Dengan Paul McGann (“Withnail and I”) sebagai Doctor dan Eric Roberts (“Star 80”) sebagai The Master, rencana awalnya adalah agar film tersebut berfungsi sebagai pilot yang akan memulai seri di Amerika Serikat. Seperti yang ditunjukkan oleh situs resmi “Doctor Who” , serial ini merupakan produksi bersama antara 20th Century Fox, Universal Studios, dan BBC, dan ditayangkan di AS dan Inggris. ), itu kurang benar di Amerika, di mana hanya 5 juta atau lebih yang menonton.

Sementara itu, penggemar aslinya menyaksikan tontonan Doctor Sylvester McCoy ketujuh yang beregenerasi menjadi kedelapan McGann. Sementara McGann memainkan Doctor untuk waktu terpendek dari aktor mana pun (franchise tetap menganggur hingga 2005), ia juga memegang perbedaan sebagai aktor yang memainkan Doctor untuk periode waktu terlama, dari 1996 hingga 2005.

Senang ketika McGann mengulangi peran dalam “episode mini” 2013 berjudul “The Night of the Doctor,” yang memulai debutnya di YouTube dan sesuai dengan alur cerita Time War yang sedang berlangsung untuk menjelaskan ketidakhadiran Dokter selama periode antara “Doctor Who: The Movie” dan seri 2005 kembali.

Doctor Who: Death Comes to Time (2001)

Beberapa tahun sebelum kebangkitan kembali “Doctor Who” oleh BBC pada 2005, jaringan itu memuaskan rasa lapar basis penggemar Whovian dengan serial web animasi 2001 “Doctor Who: Death Comes to Time.” Sylvester McCoy mengulangi perannya untuk memberikan suara Dokter ketujuh dalam seri lima episode, di mana Dokter berhadapan dengan Jenderal Tannis (John Sessions) dan rencananya untuk menguasai alam semesta.

Selain itu, Sophie Aldred kembali menjadi pendamping suara Ace, dengan bakat suara tambahan termasuk aktor dan komedian Stephen Fry, aktor Kevin Eldon (yang kreditnya termasuk “Sanditon” dan “Hot Fuzz”), dan bintang ” Buffy the Vampire Slayer ” Anthony Head.

“Doctor Who: Death Comes to Time” adalah satu-satunya upaya BBC untuk menampilkan serial ini melalui webcast, dan ulasan tentang produksi media baru pada saat itu beragam. “McCoy sebagai Dokter dan Aldred sebagai pendamping Ace menciptakan kembali karakter televisi mereka dengan sangat baik,” tulis wartawan BBC William Gallagher dalam ulasannya .

“Tapi pemain lainnya masih baru dan hampir di setiap kasus kesulitan membuat karakter mereka bisa dipercaya,” tambahnya. “Tapi kemudian mereka akan melakukannya karena cerita dan naskah yang mendasarinya seperti fiksi penggemar daripada drama BBC Online.”

Doctor Who Confidential (2005-2011)

Dalam konser dengan kebangkitan 2005 “Doctor Who,” yang dimulai dengan Christopher Eccleston sebagai Doctor kesembilan (ia memainkan peran untuk satu musim sebelum menyerahkannya kepada David Tennant sebagai yang ke-10), BBC juga mulai memproduksi film dokumenter pendamping. seri. Berjudul ” Doctor Who Confidential “, serial tersebut ditayangkan di BBC Three dan menawarkan kepada para penggemar pandangan mendalam di balik layar pembuatan setiap episode.

Terlepas dari popularitasnya di kalangan penggemar, The Guardian melaporkan bahwa BBC membatalkan “Doctor Who Confidential” pada 2011 karena tindakan pemotongan biaya. Hal ini menyebabkan petisi dan kampanye Twitter yang bertujuan untuk menyelamatkan pertunjukan, meskipun tidak ada yang mencapai tujuan yang dimaksudkan.

Matt Smith , yang berperan sebagai Doctor pada saat itu, sangat tidak senang dengan keputusan BBC untuk menghentikan acara tersebut. “[Saya] benar-benar menyesal,” kata Smith kepada What’s On TV, seperti dilansir Digital Spy .

“Sayang sekali karena saya pikir ini adalah pertunjukan yang dapat mengubah dirinya dari tahun ke tahun dan ini adalah salah satu pertunjukan terbesar di BBC Three.” Smith menambahkan: “Saya kira orang-orang datang dan memiliki ide-ide baru dan ingin memiliki pandangan segar mereka sendiri.

Torchwood (2006-2011)

Bisa dibilang spin-off paling terkenal dari “Doctor Who,” “Torchwood” memulai debutnya hanya satu tahun setelah kembalinya seri pada tahun 2005. Acara ini berpusat di sekitar Kapten Jack Harkness (John Barrowman) favorit penggemar, yang pertama kali bertemu Dokter selama 1940-an dan secara tidak sengaja dibuat abadi.

Jack mengepalai Torchwood Three, divisi elit dari Torchwood Institute, versi terbaru dari UNIT yang merupakan organisasi rahasia Inggris yang bertugas melindungi Bumi dari ancaman luar angkasa.

Melayani bersamanya adalah mantan polisi Gwen Cooper (Eve Myles), petugas medis Owen Harper (Burn Gorman), agen lapangan biseksual Ianto Jones (yang mengungkapkan perasaan romantisnya untuk Jack, yang juga bi) diperankan oleh Gareth David-Lloyd, dan pakar teknologi / jagoan komputer Toshiko “Tosh” Sato (Naoko Mori).

Sementara “Doctor Who” baru lebih grit daripada aslinya, itu masih ramah keluarga, sesuatu yang tidak bisa dikatakan tentang “Torchwood.” Seperti yang ditulis oleh pengulas Robert Lloyd di Los Angeles Times , karakter dalam pertunjukan itu “sangat elastis dalam seksualitas mereka,” menunjukkan bahwa “Torchwood” jauh dari “pertunjukan anak-anak” dengan menunjuk ke plot yang melibatkan alien yang “memberi makan dari orgasme manusia.”

Menurut ScreenRant , “Torchwood” tidak pernah secara resmi dibatalkan tetapi belum ditayangkan sejak musim keempatnya pada tahun 2011 (alasannya tampaknya adalah keinginan pencipta seri Russell T. Davies untuk mengerjakan berbagai proyek lain). Sementara itu, rencana untuk “Torchwood” terdampar pada tahun 2021.

Spread the love
Review Doctor Who: Flux Episode 3
Film

Review Doctor Who: Flux Episode 3

Review Doctor Who: Flux Episode 3 – Awalnya saya bermaksud untuk memulai ulasan ini dengan membandingkan ‘Once, Upon Time’ dengan ‘ Listen ‘ yang sengaja dibuat ambigu, serial Peter Capaldi yang meninggalkan apakah ‘monster’ itu bahkan ada hingga penonton.

Review Doctor Who: Flux Episode 3

kasterborous – Kemudian saya berpikir, tidak, ini sebenarnya lebih seperti ‘ Bisakah Anda Mendengar Saya? ‘, yang ditulis bersama oleh Chris Chibnall dan menampilkan skenario memori buruk-tebasan yang sama untuk para sahabat, digarisbawahi oleh sepasang penjahat abadi yang menyeramkan.

Baca Juga : Review Doctor Who Season 2

Namun, setelah dipertimbangkan lebih lanjut, perbandingan tersebut sebagian besar bersifat permukaan. Untuk satu hal, meskipun Malaikat Menangis dilemparkan ke dalam campuran dan sifat mereka cenderung menimbulkan banyak ketakutan melompat, episode ini tidak terlalu menakutkan. Ini sangat seperti mimpi.

Kombinasi antara berpindah secara acak antara tempat dan waktu yang berbeda dalam sehari tanpa sepenuhnya menyadari bahwa Anda melakukannya, menghidupkan kembali peristiwa atau pertemuan masa lalu tetapi dengan orang-orang dari waktu yang berbeda dalam hidup Anda sangat disandingkan… Doctor Who telah menggigiti tepian alam mimpi sebelumnya, tetapi jarang untuk run-time sebanyak ini.

Namun, sebelum semua itu, kita mulai dengan Thaddea Graham sebagai Bel. Dia adalah penyintas yang cerdas setelah kiamat, mengarungi perjalanan dari planet ke planet di reruntuhan alam semesta yang, meskipun tidak sepenuhnya diakhiri oleh Flux, sekarang menjadi kenyataan yang banyak orang anggap harus dibawa keluar di belakang gudang dan keluar dari kesengsaraannya.

Kami melihat sekilas Daleks yang terlalu singkat – Daleks tembaga yang cantik dengan tudung melebar di sekitar tangkai mata yang pasti akan muncul lagi di spesial tahun depan – dan belajar melalui Bel bahwa bukan hanya Sontaran yang membuat permainan kekuatan di menit-menit terakhir . Bahkan saat alam semesta runtuh, Big Bads acara itu melakukan perampasan tanah di menit-menit terakhir untuk menguasai debu.

Setelah judul – dan sentuhan kecil yang indah seri ini adalah bahwa sementara kata-kata ‘DOCTOR WHO’ berputar dengan anggun di luar layar, subtitle “FLUX” pecah sebagai gantinya – kami kembali ke Kuil Atropos, tempat Swarm akan dosis Yaz, Vinder dan sisa Mouri dengan murni, waktu yang tidak dipotong.

Untuk menghentikan teman-temannya dari yang kering-panggang dengan ini, Dokter berpikir pada kakinya dan menyelesaikan sirkuit, menggantikan Mouri yang hilang terakhir dan membawa beban pekerjaan ke dirinya sendiri.

Tiba-tiba, Tim TARDIS kembali ke luar kuil, tampaknya terlibat dalam semacam operasi militer untuk merebut kembali tempat suci bagian dalam. Tidak jelas, terutama bagi Dokter itu sendiri, apakah dia telah dimasukkan ke dalam semacam sejarah alternatif atau jika kita telah melompat jauh ke masa depan dan melewatkan semacam montase pelatihan yang panjang di mana geng itu berkumpul kembali, berdandan dan bersiap-siap untuk menghadapi Swarm dan Azure . (Petunjuknya ada di sana, tapi kita akan membahasnya…)

Penjelasan untuk apa yang sekarang terjadi pada para sahabat adalah murni, technobabble mulia bahkan oleh standar Doctor Who , ketika Dokter mencoba untuk ‘menyembunyikan’ Yaz, Vinder dan Dan di dalam aliran waktu mereka sendiri, menyatakan bahwa ingatan mereka, “masa lalu, sekarang dan masa depan” akan menawarkan mereka perlindungan paling besar dari kerusakan waktu.

(Atau haruskah itu Ravagers of Time, mengingat itu adalah nama kolektif untuk Swarm, Azure, dan kerabat mereka?) Namun, itu berbelit-belit dengan kepemilikan – terakhir kali kita melihat di dalam timestream seseorang adalah Doctor’s, sementara Clara dan Great Intelligence mengobarkan perang gesekan di dalam.

Alasan mengapa ini berhasil adalah karena ‘Once, Upon Time’ menggunakan apa yang terjadi pada para sahabat sebagai sarana untuk memberi tahu sketsa karakter dan mengungkapkan lebih banyak tentang siapa orang-orang ini, daripada berfokus pada masalah waktu-wimey di balik itu semua. Mari kita mulai dengan Yaz, karena adegannya adalah yang terpendek dan terlemah dari ketiganya.

Mungkin karena ini adalah tahun ketiga Mandip Gill sebagai pendamping dan jadi kita sudah melihat sedikit kehidupan rumah tangganya, pertemuan yang membawanya bergabung dengan polisi dan banyak hal yang mendorong Yasmin Khan untuk melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu. Apa pun alasannya, kami tidak benar-benar mendapatkan wawasan baru tentang dia di sini.

Faktanya, Chris Chibnall tampaknya tahu ini masalahnya, saat dia memutuskan untuk menambahkan Malaikat Menangis ke proses; yang pertama menguntit mobil patroli Yaz dan kemudian bermanifestasi melalui permainan Sonya. Cara keluar dari TV dengan kuat membangkitkan pertemuan pertama Amy selama ‘ The Time of Angels ‘.

Yaz relatif sampah karena tidak berkedip dan Malaikat ada di ruang tamunya segera, tapi dia bisa memberikan tendangan yang bagus pada konsol kakaknya dan itu sepertinya menyingkirkannya. Tidak banyak hal baru bagi Yaz, semuanya diceritakan, dan juga tidak banyak hal baru bagi Malaikat Menangis.

Dan tarif agak lebih baik. Untuk memulainya, kita mendapatkan adegan manis tentang dia dengan dia dan Diane setelah dia mengejutkannya dengan kopi, hanya untuk menjadi sangat malu ketika dia melompat pada kesempatan untuk sedikit lebih dekat dengannya.

Waktu dan ruang bergeser di sekitar mereka, tetapi kita telah melihat hasil karya serupa dari Flux, jadi pada awalnya tidak mudah untuk mengetahui apa yang sedang terjadi. Dan memberi petunjuk kepada kita bahwa ini adalah kenangan ketika dia bertanya, “Tunggu, apakah kita pernah melakukan ini sebelumnya?” meskipun, jadi mungkin aman untuk mengasumsikan dia mengingat jalan-jalan nyata di sekitar Liverpool dengan Di pada saat itu telah rusak.

Begitu kita tahu bahwa ini adalah momen yang dihidupkan kembali, apa yang terjadi selanjutnya menjadi sangat menarik di belakang. Dan tiba-tiba menemukan dirinya saling berhadapan dengan Joseph Williamson di terowongan di bawah Liverpool, di mana eksentrik yang diperangi memegang pistol laser dan menangkis beberapa musuh yang tak terlihat.

Jika ini juga merupakan bagian dari aliran waktu Dan, kita melihat sekilas adegan masa depan – adegan yang mungkin akan dimainkan di beberapa titik sebelum Flux selesai.

Dari para sahabat, itu adalah Vinder yang ingatannya paling mendalam. Kami mengintip waktunya di militer – lebih khusus lagi, pengangkatannya untuk menghadiri Grand Serpent (giliran jahat yang menyenangkan oleh Craig Parkinson, yang mungkin dikenali oleh pelanggan tetap Den of Geek dari Line of Duty ) dan korupsi politik yang dia saksikan selama hari pertamanya bekerja.

Vinder jelas sangat tidak nyaman harus mengunjungi kembali hari ini, meskipun perlu dicatat bahwa rasa malunya tampaknya berasal dari saat dia mematuhi perintah Ular Besar untuk mematikan sistem pengawasan, daripada keputusannya untuk menjadi pelapor.

Desakan untuk melakukan hal yang benar inilah yang membuat Vinder diasingkan ke pangkalan pengamatan tempat kami menemukannya di awal Flux , dan ini adalah pengaturan yang sederhana namun efektif untuk prajurit yang mulia namun penuh penyesalan ini.

Sebelum pindah ke Doctor, ada baiknya menjelajahi bagaimana adegan ini disusun sedikit lebih banyak, karena itu bukan kilas balik. Dalam episode lain, mereka mungkin akan persis seperti itu – aktor yang kita lihat bermain seperti Komandan Vinder dan mitra kepolisian Yaz akan berada di peran kecil itu setiap saat.

Chibnall, bagaimanapun, membuat pilihan yang menarik dan berharga di sini. Dengan memasukkan pemeran utama ke dalam bagian-bagian ini, itu memberi mereka masing-masing kesempatan untuk bermain melawan tipe, mendorong batas-batas dari apa yang bisa dilakukan oleh pelanggan tetap dari minggu ke minggu.

Giliran Jodie Whittaker sebagai petugas polisi yang marah dan kekurangan satsuma adalah hal yang berumur pendek, dan Anda dapat mengetahui betapa John Bishop menikmati untuk menjadi sepenuhnya up-to-speed dengan cara yang jarang dilakukan Dan, berlarian dengan senjata dan bercanda dengan anggota regu lainnya.

Mandip Gill memerankan seorang perwira militer yang dingin dan tidak setuju yang juga sangat membenci kecerobohan Vinder. Menggunakan kesombongan aliran waktu yang terhubung dengan cara ini menambahkan keunggulan ekstra pada adegan-adegan surealis ini dan memberi para aktor kesempatan untuk meregangkan diri pada saat yang sama – itu hal yang bagus.

Ketika datang ke aliran waktu Dokter sendiri, acara menjadi jauh lebih penting – meskipun, jika Anda adalah jenis penggemar yang mencoba berguling-guling di bawah sofa dan pergi setiap kali era Anak Abadi disebutkan, Chibnall membukakan pintu untuk Anda ini pekan. Petunjuknya ada di sana, terutama tampilan senjata dan seragam yang mereka kenakan, tapi saat Jodie Whittaker melihat ke cermin dan melihat Jo Martin menatap ke belakang, kami mendapat konfirmasi.

Ini adalah serangan pertama di Kuil Atropos, bentrokan antara Ravagers dan Penguasa Waktu yang membuat Swarm membalas dendam di sini dan sekarang.

Kontinuitas acara selalu mencoba-coba gagasan tentang ‘Dark Times’ yang dinamai di sini, biasanya sebagai singkatan untuk seperti apa realitas sebelum Time Lords menciptakan Web of Time dan banyak spesies yang lebih kuat dan mengerikan seperti Eternals dan Great Vampires dikalahkan atau diasingkan. (Faktanya, acara Doctor Who lintas media baru-baru ini Time Lord Victorious telah menggunakan periode anti-sejarah ini sebagai landasannya.)

Dan sekarang … inilah Dokter, atau lebih tepatnya Dokter , dengan enggan berpartisipasi dalam serangan yang akan menghilangkan ancaman Ravagers untuk mendapatkan kebebasannya dari The Division. Karvanista juga ada di sana, dan meskipun kita tidak melihat sekilas anggota tim lainnya, wajar untuk mengatakan bahwa meskipun dia tidak mungkin bermain-main sebagai salah satu wingman Doctor, orang-orang seperti Rassilon menonton kampanye terakhir ini dengan minat.

Memang benar bahwa pandangan sekilas ke masa-masa awal Gallifrey ini tidak menulis ulang kanon sebanyak gagasan tentang Anak Abadi . Meskipun demikian, akan ada penggemar yang tidak puas dengan gagasan bahwa Doctor secara sah ada di sini, di depan dan di tengah, sekali lagi disajikan sebagai salah satu tokoh terpenting dalam seluruh sejarah Time Lords dan alam semesta secara keseluruhan. Tidak heran sang Guru pergi pisang.

Ditunjuk pada solusi oleh masa lalunya sendiri dan dengan pengganti Mouri dipanggil untuk memperbaiki kerusakan kuil, Dokter boot kembali ke kenyataan. Ini bukan rute langsung, karena dia selanjutnya muncul dalam apa yang tampak seperti pesawat ruang angkasa yang rusak; sesuatu yang mungkin merupakan alegori untuk waktu itu sendiri. Sosok misterius yang dia temui di sini (dikreditkan sebagai Awsok, diperankan oleh Barbara Flynn) tampaknya sepenuhnya netral tentang masalah alam semesta yang berakhir tetapi agak kritis terhadap Dokter pada tingkat pribadi.

Kami mendapatkan lebih banyak klarifikasi bahwa Flux adalah senjata, tetapi pemain baru yang tidak terduga ini sebagian besar menimbulkan banyak pertanyaan baru untuk menggantikan yang baru saja kami jawab.

Kembali ke Waktu, ini adalah situasi jalan buntu. Swarm dan Azure membuat Diane terjebak dalam Penumpang – dengan cara yang sama mereka menyandera terakhir kali – dan tampak puas bahwa kerusakan yang dilakukan oleh waktu yang tidak terbatas berarti permainan berakhir untuk kausalitas linier, memilih untuk pergi bersama tahanan mereka daripada bertahan. Dengan tidak ada lagi yang harus dilakukan di kuil, Tim TARDIS memilih untuk melakukan hal yang sama.

Vinder diturunkan ke apa yang tersisa dari homeworld-nya di mana dia bersumpah untuk bersatu kembali dengan Bel, menunjukkan bahwa keduanya belum keluar dari gambar. Seiring dengan Awsok, langkah Ravagers selanjutnya, pertemuan Dan di masa depan dengan Joseph Williamson dan akibat dari Flux, kami masih memiliki banyak bagian dalam permainan untuk memasuki paruh kedua putaran.

Namun, minggu depan, ini adalah Weeping Angels, dan meskipun satu lompatan keluar dari ponsel Yaz mungkin tampak agak tiba-tiba (ini adalah trik yang mereka lakukan dalam judul ponsel The Lonely Assassins ) saya menemukan cliffhanger ini jauh lebih menarik daripada dua yang terakhir. Mengancam karakter utama Anda dengan kehancuran langsung setiap minggu hanya membuat Anda sejauh ini, terutama ketika Anda segera menunjukkan mereka hidup dan sehat di trailer ‘Next Time’.

Bagaimana mereka akan mengeluarkan Malaikat Menangis dari TARDIS? Dalam hal ini, mengapa ia ingin mengajak mereka bersenang-senang? Mudah-mudahan kita akan mendapatkan jawaban yang memuaskan di ‘Village of the Angels’ minggu depan.

Spread the love
Review Doctor Who Season 2 – Pubescent Ecstasy
Film

Review Doctor Who Season 2 – Pubescent Ecstasy

Review Doctor Who Season 2 – Pubescent Ecstasy – Musim 2 Doctor Who mengkonfirmasi popularitas luar biasa dari serial ini. Itu juga memancarkan kepercayaan baru dalam eksekusi dan kinerja, dari para bintang dan dari tim produksi.

Review Doctor Who Season 2 – Pubescent Ecstasy

kasterborous – Angka penayangan di Inggris pada siaran pertama hanya sekali turun di bawah 8 juta: 7,7 juta untuk Episode Tiga dari The Time Meddler ( A Battle of Wits ), yang ditayangkan pada 17 Juli 1965 dan bersaing dengan cuaca musim panas dan liburan musim panas – saat ketika, bahkan di Inggris yang lembap, keluarga akan pergi ke luar rumah dan melihat sosok-sosok merosot.

Baca Juga : Review Doctor Who Series 1 : The Trip of a Lifetime

Ada perasaan berbeda bahwa tim produksi, yang memimpin hit yang pasti, tidak bisa – tepatnya, tidak bersantai, tetapi sepenuhnya meregangkan sayap Menoptera mereka dan menikmati diri mereka sendiri.

Doctor Who Season 2 bisa dibilang lebih seru daripada season 1 yang lebih serebral: juga bervariasi lebih liar dalam kualitas. Kami beruntung bahwa para pengacau dan visigoth yang gila – yang menghancurkan, menjarah, dan membakar sebagian besar hasil karya Patrick Troughton – membuat Musim 2 hampir tidak tersentuh. Hanya dua episode Perang Salib yang hilang.

Kita dapat menikmati – dan menilai – Musim 2 dari program televisi aktual yang tersedia untuk ditonton, daripada harus merekonstruksinya dan berjuang untuk mencapai semacam penilaian kritis dari rekaman audio dan telesnap (ugh).

Saya hanya bisa melongo dengan keheranan dan kekaguman pada Verity Lambert dan timnya yang, dengan anggaran kecil, terus melakukan keajaiban. ‘Mari kita membuat cerita dengan semut raksasa! Dan manusia kupu-kupu yang terbang!’ ‘Yeeaaaaaah!’ (Atau, saat itu tahun 1964, mungkin mereka berkata, ‘Oh, ayo!’) ‘Dan ayo bawa Daleks kembali dan minta mereka menyerang Bumi!’

‘Yeeeeeehhhh!’ ‘Dan salah satu dari mereka bisa keluar dari Sungai Thames!’ Akankah tim produksi 2019, dihadapkan dengan cerita tentang tiga ras serangga raksasa yang bersaing, terjun dengan antusias, atau ragu-ragu tentang biaya CGI? Tidak demikian halnya dengan para perintis tahun 1964, yang dengan gagah berani memberikan The Web Planetlampu hijau dan mengikat aktor mereka ke dalam fiberglass Zarbi.

Saya bertanya-tanya apakah kecilnya anggaran, dan keterbatasan efek khusus yang tersedia pada saat itu, secara aktif mendorong tim produksi ke tingkat imajinatif yang semakin besar. ‘Persetan dengan uang, ayo kita lakukan!’ ‘Yeeeahh, sayang!’ Atau lebih tepatnya, ‘Oh, ayo! Apanya yang seru! Hore!’

Sebagian besar Musim 2 adalah tur de force dari ide-ide yang kuat, imajinatif, dan seringkali citra yang sangat sukses. The Doctor (William Hartnell) dan Susan (Carole Ann Ford), sekarang setinggi 1 inci, meringkuk di wastafel (direalisasikan di studio)!

Pria kupu-kupu terbang untuk menembak dan melawan semut raksasa! Pejuang perlawanan melemparkan granat tangan ke Daleks, yang menembak balik ke arah mereka di luar piring terbang mereka, sekarang mendarat di heliport! Dokter dan teman-temannya mendapati diri mereka membeku sebagai pameran di museum luar angkasa! Vicki (Maureen O’Brien) dan Steven Taylor (Peter Purves) memasuki makam abad pertengahan untuk menemukan diri mereka di TARDIS lain! Dan bayangkan keseruan episode yang berakhir pada siaran pertama.

Sampai saat ini telah diisyaratkan bahwa TARDIS Dokter itu unik: Susan bahkan mengatakan bahwa dia mengarang nama itu, dalam An Unearthly Child. Sekarang kita mengetahui bahwa ada lebih dari satu TARDIS dan bahwa anggota ras Dokter melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu dengan mesin yang sama (yang dengan senang hati menghemat uang produksi karena BBC dapat menggunakan set ruang kendali yang sama).

Pemirsa merenungkan: jadi, Dokter dan Biksu itu berasal dari planet…? Dan ras mereka disebut …? Tunggu 5, dan 9 tahun, masing-masing, pemirsa yang lembut, dan Anda akan mengetahuinya.

Bagi para penonton di tahun 1964, Doctor Who adalah sebuah petualangan dalam ruang dan waktu, serangkaian episode yang terhubung secara terus menerus yang mengarah dengan mulus ke satu sama lain, dengan (hampir) tidak ada celah dalam narasinya.

Fans tidak tahu berapa lama sebuah cerita akan bertahan, atau apa yang akan terjadi minggu depan. Berapa lama waktu yang dibutuhkan Dokter untuk memecahkan misteri Koquillion? Oh, lihat, sepertinya cerita itu sudah berakhir, ada pendamping baru, dan – kita berada di Roma kuno minggu ini! Oh, cukup adil, mari kita lihat apa yang terjadi selanjutnya…

Elemen dari satu cerita dibawa dengan mulus ke cerita berikutnya. Gelang emas yang diberikan kepada Barbara oleh Kaisar Nero menjadi alat kontrol atas dirinya untuk Zarbi dan Animus. Para Daleks menyaksikan kepergian TARDIS dari Museum Luar Angkasa dan bersiap untuk mengejarnya melalui semua ruang dan waktu.

Begitu banyak kegembiraan. Begitu banyak tulisan yang bagus. Dan pemeran yang, sebagian besar, memainkannya dengan keyakinan mutlak daripada, seperti dalam beberapa cerita tahun 70-an, mengirimkannya atau tidak peduli karena terlalu kekanak-kanakan untuk dianggap serius oleh Aktor Berdiri. Dan karakter telah tumbuh.

Hartnell terus memberikan kinerja yang kuat, transformasi Doctor-nya dari (pada dasarnya) b*stard menjadi pahlawan sekarang lengkap – tetapi ada tanda-tanda arteriosklerosis yang akan membuat Hartnell hampir tanpa garis pada saat The Tenth Planet pada tahun 1966.

Ian Chesterton (William Russell) dan Barbara Wright (Jacqueline Hill) bersantai dan diizinkan untuk menjadi lucu – Ian menari seperti ayahmu, ke The Beatles di The Chase, daripada dengan kecut mengisyaratkan bahwa Susan harus mematikan John Smith and the Common Men (Tentunya inkarnasi selanjutnya dari Doctor – the twelfth? – mengambil liburan dari memerangi kejahatan, untuk memimpin band Sixties dalam episode yang tidak disiarkan) di An Unearthly Child (‘Saya memiliki pikiran yang ingin tahu.

Dan telinga yang sangat sensitif.’) Vicki, pendamping baru untuk menggantikan Susan, sangat menawan dan berakting dengan indah. Dengan kerentanan, keberanian, dan kasih sayangnya pada Dokter, Maureen O’Brien menyelinap mulus ke celah yang ditinggalkan Susan di hati pemirsa.

Kedatangan Dennis Spooner sebagai editor skrip mengubah arah seri – sedikit. Musim 2 dimulai dengan mabuk dari Musim 1, cerita ‘menyamping dalam waktu’ Planet of Giants . Ini adalah salah satu cerita paling awal yang pernah diperdebatkan dalam dokumen produksi, dirumuskan hampir bahkan sebelum pertunjukan itu diperbaiki di Doctor Whosebagai judulnya. Ini memiliki momen, tetapi agak membosankan.

Awak TARDIS setinggi satu inci yang memanjat celah di jalan adalah hal yang bagus, tetapi plot untuk memasarkan insektisida mematikan oleh manusia berukuran raksasa/normal sangat membosankan, dan kontras dalam skala antara karakter berarti tidak ada interaksi antara pahlawan kita dan penjahat.

Untungnya, Kepala Seri dan Serial Donald Wilson (dia yang membuat acara dengan Sydney Newman) melihat cerita, tidak menyukainya, dan memerintahkan Episode Tiga dan Empat untuk diedit bersama-sama untuk membuat tiga-bukan empat-bagian. Dua episode dari bahan tipis seperti itu akan berhasil ( atau tidak ada episode? Siapa yang mengatakan itu? Itu tidak baik), tapi saya ngelantur.

David Whittaker menunjukkan bagaimana dua bagian harus dilakukan dengan ‘ Doctor Who dan Tanni’, yang menjadi misteri pembunuhan yang luar biasa The Rescue (Tanni berganti nama menjadi Vicki). Kedua cerita itu bisa dengan mudah masuk ke dalam Musim 1. Yang serius dan penuh perhatian. Begitu juga dengan Perang Salib .

Tapi Doctor Who sedang bereksperimen dengan bentuk dan melenturkan sayapnya. Tim produksi sudah tahu bahwa mereka memiliki semua waktu dan ruang untuk dimainkan: mereka sekarang menyadari bahwa mereka juga memiliki semua genre untuk dimainkan, dan menjangkau lebih jauh ke dalam bentuk film dan sastra lain untuk mendapatkan inspirasi.

The Dalek Invasion of Earth , The Space Museum, dan The Chase semuanya condong ke serial bioskop fiksi ilmiah tahun 1930-an seperti Flash Gordon dan Buck Rogers (dibintangi oleh Larry ‘Buster’ Crabbe dan sangat dicintai oleh ayah saya, yang menontonnya di bioskop pada 1930-an dan, berusia 35 tahun 1964, menyukai program fiksi ilmiah baru Doctor Whobahkan lebih.

Serial ’30-an ini adalah pertempuran epik antara kebaikan dan kejahatan, bahaya seminggu, dengan plot tipis hampir ditopang oleh monster, set piece yang menarik, dan sensasi yang berani. (BBC memutar ulang serial Flash Gordon / Buck Rogers tanpa henti sebagai TV pagi anak-anak pada liburan musim panas tahun 1970-an.) Saya rasa itulah yang mereka lakukan di Bagian 2- 4 The Space Museum dan saya pikir itu adalah deskripsi yang cukup adil tentang The Chase.

Dennis Spooner sedikit santai pada keseriusan acara – dan akurasi sejarah – dan memberi kami kejar-kejaran sejarah The Romans : Burton dan Taylor’s Cleopatra tidak, tetapi ada lebih dari sedikit Carry On Cleo (dengan anggaran yang lebih rendah ). Spooner, yang mengenali hal yang baik ketika dia melihatnya, meninggalkan cerita serius David Whittaker The Crusade dengan baik, sebelum kembali ke setting di masa lalu dengan The Time Meddler .

Di sini, Spooner melakukan yang lebih baik daripada kejar-kejaran sejarah langsung: dia memperkenalkan karakter yang bermain-main dengan sejarah, mencoba menulis ulang garis waktu yang menurut Dokter tidak dapat ditulis ulang di The Aztec , dengan memberikan bazoka atom King Harold (apa mereka? – edisi ) untuk memenangkan Pertempuran Hastings. Untuk apa? Untuk tertawa. Untuk kesenangan.

Jadi Spooner memperkenalkan pseudo-historis dan mengeksploitasi sepenuhnya kegembiraan anarkis format Doctor Who dan palet etis. Musuh tidak lagi dituntut untuk menjadi jahat murni: mulai sekarang, mereka bisa menjadi amoral, nakal, atau hanya bodoh. Tapi Biksu menemukan pasangannya di Dokter yang sama nakalnya, yang senang melepas unit dimensi TARDIS Biksu.

Bagian dalam sekarang sesuai dengan dimensi cangkang luar dan Biksu tidak bisa masuk kembali. Marah, Biksu kembali mengunjungi pembalasan yang tidak kompeten pada Dokter di Musim 3.

Jadi, Musim 2 adalah musim di mana Doctor Who menjadi dewasa, melebarkan sayapnya, dan melampiaskan kepercayaan diri yang baru ditemukan. Beberapa eksperimen menetaskan kalkun: Slyther, selimut gemetar karena ekstasi; meriam Zarbi ke kamera; Daleks berlomba menuruni landai hanya untuk menabrak, keluar dari kamera, ke pemandangan. Ketegangan memproduksi 40 episode – Musim 2 sebenarnya memiliki 39, bukan 40, episode: konsekuensi dari bagian keempat yang dibatalkan dari Planet of Giants – satu tahun mulai memberi tahu juga, dengan skrip yang seharusnya dibuang ( The Space Museum , dan lima episode pertama The Chase) masuk ke produksi. Ini adalah masalah yang akan menjadi lebih dan lebih jelas dalam waktu Patrick Troughton sebagai Dokter dan memimpin, pada tahun 1969, pada keputusan drastis untuk mengurangi separuh jumlah episode per musim dan membumikan Doctor di Bumi.

Namun Season 2 akhirnya memperbaiki dan memantapkan posisi Doctor Who di hati bangsa.

Dan itu juga menjadi angsa yang bertelur emas untuk BBC. Sapi yang mengenakan helm luar angkasa di The Time Meddler terbukti sebagai sapi perah. Pendekatan dilakukan oleh Milton Subotsky tertentu untuk mengubah serial Dalek pertama menjadi film. BBC mulai menjual Doctor Who ke luar negeri, ke Persemakmuran – Kanada, Australia, Nigeria – dan ke Arab Saudi (kecuali untuk Perang Salib , untuk alasan yang jelas). David Whittaker menulis novelisasi pertama. Komik TV memulai Doctor Whostrip dan Dalekmania begitu besar sehingga departemen baru, BBC Enterprises, didirikan untuk memenuhi permintaan lisensi dari produsen mainan, buku, dan game. Terry Nation menghasilkan banyak uang dan bersukacita.

Raymond Cusick, yang merancang Daleks dan mungkin yang paling bertanggung jawab atas kesuksesan mereka, dengan kecut mencatat bahwa dia sendiri, sebagai karyawan BBC yang digaji, tidak tahu apa-apa. Angka penayangan memuncak pada 13,5 juta untuk siaran Inggris pertama The Web Planet Episode Satu: hampir dua kali lipat jumlah yang menonton Resolution di Inggris pada tahun 2019. (Mungkin perbandingan yang tidak adil, mengingat bahwa kita sekarang hidup di zaman multi-saluran yang terfragmentasi melihat, tapi tetap benar. Mungkin – bisikan siapa yang berani – The Web Planet Episode One lebih baik daripadaResolution and Doctor Siapa yang memiliki reputasi lebih baik di antara pemirsa pada tahun 1964 daripada pada tahun 2019?) Angka penayangan Inggris untuk musim ini rata-rata 10,46 juta.

Musim 2, seperti Musim 1, sukses besar. Untuk setiap momen yang dipertanyakan, ada momen jenius. Season2, bahkan lebih dari pendahulunya, meletakkan dasar bagi cerita Doctor Who selama bertahun-tahun. Biksu itu menjadi Guru. Abad Pertengahan Inggris dikunjungi oleh penjelajah waktu lagi di The Time Warrior(1973). Cybermen, bukan Daleks, akan menginvasi Bumi pada tahun 1968 – diikuti oleh Nestenes, Axon, Daleks lagi, laba-laba raksasa, Zygon, Kraals, Krynoid… dan Daleks dan Cybermen lagi dan lagi di seri yang dihidupkan kembali. Seperti Susan dan Vicki, teman-teman yang sangat disayangi dinikahkan dalam cerita-cerita masa depan dan pengganti mereka disambut di TARDIS. Pengungkapan bahwa orang lain dari ras Dokter memiliki TARDIS dan menjelajahi ruang dan waktu, merupakan langkah menuju realisasi akhir dari Penguasa Waktu (‘Mereka adalah bangsaku sendiri, Jamie!’) pada tahun 1969.

Spread the love
Review Doctor Who Series 1 : The Trip of a Lifetime
Film

Review Doctor Who Series 1 : The Trip of a Lifetime

Review Doctor Who Series 1 : The Trip of a Lifetime – Dengan segalanya untuk dibuktikan dan tidak ada ruginya, seri pertama dari Revived Doctor Who benar-benar mendemonstrasikan semua yang mampu dilakukan pertunjukan untuk audiens modern.

Review Doctor Who Series 1 : The Trip of a Lifetime

kasterborous – Alam semesta memiliki kemungkinan tak terbatas. Sungguh patut dipuji, bahwa iterasi asli Doctor Who berhasil bertahan selama 26 musim di belakang gagasan Sydney Newman tentang seorang pria aneh yang berkeliling alam semesta dalam sebuah kotak misterius dengan pengawalan rekan manusia.

Baca Juga : Pesona Doctor Who Ke-13 yang Wajib Diabadikan

Perkembangan selanjutnya bahwa Doctor adalah anggota ras alien yang mampu melakukan regenerasi seluruh tubuh memberi pertunjukan umur panjang yang tidak dapat diramalkan oleh siapa pun, memungkinkan pertunjukan melalui sejumlah perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama bertahun-tahun.

Meskipun demikian, pada tahun 1989, BBC membatalkan acara tersebut, percaya bahwa acara tersebut telah berjalan dan mengalami stagnasi, setelah beberapa tahun mengurangi jumlah episode dan anggaran serial telah membuat materi iklan terpojok.

16 tahun setelah BBC mencabut stekernya, dan menyusul upaya yang gagal untuk merevitalisasi program dalam produksi bersama Amerika melalui film TV yang dibintangi oleh Paul McGann, Russell T Davies, bersama dengan kepala drama BBC Wales Julie Gardner, ditugaskan untuk menghidupkan kembali program untuk audiens kontemporer.

Belum pernah ada serial Doctor Who yang harus membuktikan begitu banyak, dengan Davies benar-benar ditugaskan dengan kesempatan terakhir Time Lord untuk membuktikan legitimasi mereka di layar TV.

Dalam memperlengkapi kembali dan mewakili pertunjukan ke generasi baru, Davies mengalihkan fokus dari Penguasa Waktu yang misterius di pusatnya ke pengganti penonton: pendamping. Alih-alih mengisi TARDIS dengan sekelompok teman, seperti seri yang dimulai pada tahun 1963, Davies membangun di atas fondasi yang dibangun oleh Andrew Cartmel dan pendamping klasik terakhir Ace (Sophie Aldred), seri 2005 banyak menginvestasikan waktu dan kedalaman ke dalam karakter Rose, diperankan oleh Billie Piper.

Selain itu, Davies berusaha keras untuk menunjukkan keragaman dan jangkauan di kedua lokasi yang fantastis, tetapi juga gaya cerita yang akan diceritakan, yang benar-benar menunjukkan keserbagunaan pertunjukan kepada penonton.

Dari stasiun luar angkasa dengan segala macam spesies asing yang aneh di atasnya, hingga kisah perjalanan waktu yang menyedihkan, hingga zombie yang mengenakan topeng gas di puncak London Blitz, hingga pemeriksaan ulang hubungan Dokter dengan salah satu yang tertua. musuh, sekali lagi mengembalikan mereka ke potensi penuh mereka yang menakutkan. Sepanjang seri, setiap cerita individu berbeda secara dramatis dalam nada dan pengaturan sementara tidak pernah kehilangan rasa unik bahwa masing-masing adalah cerita Doctor Who .

Penonton ditantang untuk melihat The Doctor dengan pandangan baru. Dia disajikan kepada pemirsa melalui Billie Piper’s Rose, yang benar-benar merupakan episentrum emosional dari kumpulan episode ini. Sepanjang cerita, pemirsa benar-benar menyukai Rose dan itu membantu memberikan semua cerita kualitas yang membumi, terlepas dari peristiwa ekstrem yang terjadi di sekitar karakter kita.

Rose sangat relatable dan dibuat untuk menjadi manusia biasa dengan kualitas yang sangat biasa, ditempatkan dalam situasi yang luar biasa. Sangat mudah bagi pemirsa untuk menempatkan diri mereka pada posisi Rose dan ini membantu memberikan semua cerita rasa realisme yang mungkin kurang.

Kisah-kisah seperti “Aliens of London” dan “Perang Dunia Ketiga” membantu membangun kehidupan yang telah dibangun Rose di Bumi dan kehidupan yang dia tinggalkan, memberi kita pandangan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang latar belakang rekan kita dan membantu pemirsa untuk memahami tingkat baru betapa ajaibnya bepergian dengan Dokter.

Tapi itu tidak melakukan ini dengan mengorbankan bahaya, juga berusaha keras untuk menggambarkan kepada penonton betapa berbahayanya itu juga, dan kelangsungan hidup Rose tidak pernah terjamin. “Hari Ayah” juga merupakan kisah yang sepenuhnya unik, sangat pribadi dan emosional yang berakar pada karakter Rose secara khusus, menggali kehilangan ayahnya dan membantu penonton untuk lebih menghargainya.

Keseluruhan “Rose”, dengan tepat, diceritakan dari sudut pandang Rose, meskipun itu adalah episode pertama dari seri yang dihidupkan kembali, menunjukkan komitmen kreatif untuk menempatkan pendamping pada pijakan yang seimbang dengan Dokter. Rose tidak pernah jatuh ke dalam kubu yang kekurangan agensi atau menjadi karakter stok. Setiap cerita yang dia tampilkan, dia melakukan tujuan naratif tertentu, bahkan jika itu adalah sekunder dari plot utama.

Misalnya, “Akhir Dunia” terutama tentang dia menghadapi keputusannya untuk bepergian dengan Dokter, tetapi Rose tidak membantu Dokter menyelamatkan stasiun ruang angkasa, jatuh ke dalam peran gadis yang lebih tradisional dalam kesusahan. Namun, mengingat dia menyelamatkan Dokter di episode sebelumnya, itu mencegah Rose menjadi klise. Kesetaraannya dengan Dokter secara rutin dirasakan.

Awal seri melihat Rose mengeluh bahwa dia tidak memiliki level A, tidak ada pekerjaan dan tidak ada masa depan. Pada akhirnya, bagaimanapun, dia telah menemukan tujuan dengan Dokter dan secara opsional melemparkan dirinya kembali ke kehancuran yang hampir pasti, kalau-kalau dia bisa membantu, karena dia tidak tahan melakukan apa-apa. Rose selalu menjadi karakter dengan hati yang luar biasa, ketabahan dan tekad dan bepergian dengan Dokter membuka potensi penuhnya.

Namun, The Doctor yang ditulis Davies sangat berbeda dengan yang ada di versi aslinya. Tidak lagi kooky, pengembara gila, berkeliaran di alam semesta mencari petualangan, Davies membuatnya lebih menyendiri, lebih terjaga dan lebih misterius. Dokter yang ditemui Rose menahannya dari kejauhan. Dia tidak lagi mengadopsi manusia seperti hewan liar, tetapi reaksi standarnya saat bertemu Rose adalah memeluknya dengan lengan panjang. Davies benar-benar menyampaikan seluruh beban menjadi Penguasa Waktu melalui inkarnasi kesembilan ini.

Melalui penemuan Time War, Davies mampu mengatur ulang narasi Doctor Who , memungkinkan baik penggemar mapan maupun pendatang baru untuk menghargai perjalanan serta tidak menyadari apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Itu juga menambahkan lapisan dan kedalaman baru ke Dokter, memungkinkannya menjadi lebih dari pahlawan yang tersiksa, lebih bernuansa dan, pada akhirnya, lebih realistis. Ini sekali lagi berkontribusi pada sifat seri Davies yang lebih kuat dan lebih membumi, yang membantu bahkan episode yang secara komparatif kurang dalam plot menjadi lebih berdampak.

Selain visi yang jelas dalam penulisan dan arahan, Doctor and Rose diperankan dengan sempurna oleh Christopher Eccleston dan Billie Piper. Eccleston benar-benar menyampaikan rasa usia dan kerusakan yang dimiliki Dokter, dan tanpa diragukan lagi bahwa tanpa aktor bertubuh tinggi, seri yang dihidupkan kembali tidak akan diterima dengan baik.

Piper sangat disukai sebagai Rose, tetapi baik kinerja maupun penulisan tidak jatuh ke dalam perangkap untuk membuatnya sempurna, karena ia mudah untuk di-root tetapi juga cacat. Meskipun dia didorong, cerdas dan mampu, dia juga terbukti egois dan superior, tapi itu tidak mengurangi kasih sayang penonton padanya, begitu kuat dan memerintah adalah pertunjukan sepanjang seri, dan terutama di seri menonjol “ Hari ayah”.

Davies berhasil menyeimbangkan berbagai jenis cerita dalam koleksi pertama ini, mulai dari petualangan sejarah hingga jauh ke masa depan. Fitur yang konsisten dan berulang adalah tempo episode-episode ini, mengungkap misteri yang cukup untuk menarik perhatian penonton dan melihatnya hingga kesimpulan mereka. Bahkan episode-episode yang tidak memiliki plot yang canggih, seperti “The End of the World” atau “Boom Town” masih tetap menarik.

Doctor Who ‘s 2005 run juga menampilkan angsuran yang tetap menjadi favorit penggemar hingga hari ini. Debut Steven Moffat Who “The Empty Child / The Doctor Dances” secara konsisten menegangkan dan tidak dapat disangkal menyeramkan, membuat penonton tetap dalam kegelapan sementara juga mempertahankan minat mereka.

Ini menampilkan karakter sampingan yang disadari dengan baik dan memiliki kesimpulan yang terasa sepenuhnya dibenarkan dan bahkan tidak samar-samar seperti lompatan naratif. Ini adalah salah satu cerita paling meyakinkan dan sukses yang diproduksi Moffat untuk pertunjukan tersebut.

“Dalek” dan “Hari Ayah” juga merupakan episode yang luar biasa. “Dalek” memperkenalkan kembali musuh yang paling ditakuti Dokter dan mengembalikannya sebagai musuh yang tangguh tetapi juga berhasil menyeimbangkan jumlah kematian yang kejam dengan inti emosional, mengungkapkan sisi baru Dokter dan hubungannya dengan Rose. Episode ini menunjukkan bahwa Daleks, jika ditulis dengan baik, tidak perlu terlihat dalam jumlah ribuan untuk menjadi kekuatan penghancur yang jahat.

“Hari Ayah” adalah cerita yang hanya bisa diceritakan dengan Doctor Who dan merentangkan parameter untuk apa yang sebelumnya dianggap sebagai acara TV anak-anak. Tema kesedihan dan kehilangan orang tua yang ditampilkan di sini, serta penampilan fenomenal oleh Billie Piper benar-benar membuat episode ini bertahan dalam ujian waktu.

Davies juga membuat tontonan besar-besaran dari akhir seri, berubah menjadi epik, puncak emosional untuk masa jabatan Dokter Kesembilan dan perjalanan Rose dengan dia. Dari parodi jenaka dari reality TV terkenal hingga kemudian menghancurkan Bumi masa depan dengan koleksi Daleks terbesar yang pernah ada, Davies benar-benar berhasil menyeimbangkan ruang lingkup epik dengan premis sederhana di dalam final – sesuatu yang final sejak itu telah berjuang untuk cocok.

Pada akhirnya, Davies menghidupkan kembali apa yang telah menjadi pertunjukan yang melelahkan dengan pandangan baru dan pandangan baru tentang premis tersebut.

Menempatkan pendamping secara terpusat membantu memberi Doctor Who realisme berpasir yang secara formal tidak ada, dan penambahan naratif dari Time War memberikan kedalaman baru pada Doctor yang memungkinkannya untuk menangkap kembali beberapa mistik yang mulai memudar menjelang akhir aslinya. Lari. Dalam serialnya tahun 2005, Davies meyakinkan posisi Doctor Who di lanskap televisi abad ke-21, dan mungkin ini adalah serial yang paling berani dan kohesif dalam keberadaan acara tersebut.

Spread the love
Pesona Doctor Who Ke-13 yang Wajib Diabadikan
Hiburan

Pesona Doctor Who Ke-13 yang Wajib Diabadikan

Musim gugur 2018 merupakan momen bersejarah bagi film series Doctor Who. Dimana peran ke-13 yang disebut – sebut sebagai peran terakhir terlihat sangat mempesona. Di penghujung Natal, siaran televisi terbaik Amerika, BBC telah merilis persembahan terbaiknya untuk para penggemar film sang doktor jenius.
Jodie Whitaker yang memerankan Doctor Who sangat elok dan menawan. Sebab Ia telah dirancang khusus untuk menjemput sejumlah kematian para rival abadinya, termasuk Daleks. Para penikmat film ini tentu tahu alur cerita sejak episode pertama. Karena sejatinya film ini bukan menceritakan tentang dokter secara umum. Akan tetapi sang dokter tersebut mampu merubah dunia dalam hal kebaikan.
Ulasan kali ini sedikit menjelaskan tentang bagaimana pesona Doctor Who Ke-13 yang sangat wajib untuk diabadikan. Darilah itu marilah kita simak baik – baik lanjutan postingan di bawah ini.

Foto yang Sangat Mempesona
BBC telah memposting foto Doctor Who dalam akun twitter resminya. Pada foto itu telah terlihat bahwa Whitaker terlalu anggun dan tak kan pernah ada yang bisa menandinginya. Ia mengenakan syal yang memang khusus untuk memikat perhatian publik. Tak hanya itu saja, beberapa pemain Judi Online pun sangat terkesan ketika menonton serial TV tersebut.

Syal ikonik tersebut bukan merupakan pakaian biasa. Whitaker mengenakannya semata – mata hanya untuk memberikan penghormatan terhadap Doctor Keempat, Tom Baker. Sehingga jumlah trafik penonton di masa itu semakin meningkat secara drastis. Dan hal itu mengalahkan beberapa serial TV sebelumnya.

Pelengkap Aksi Kebaikan
Tentu saja syal yang dikenakan Doctor Who sangat mewah dan keren. Karakter Whitaker semakin memikat perhatian publik berkat adanya elemen penampilan barunya. Beberapa publik mempercayai bahwa syal tersebut tidak hanya sebagai tribute terhadap Tom Baker, tapi juga Doctor kesepuluh, David Tennant. Kemudian menjadi tribute bagi Doctor kesebelas, Matt Smith.

Keunikan dari syal yang dikenakan Doctor Who tampak memiliki arti yang beragam. Tak heran jika penggemar film tersebut sangat ingin menonton hingga series terakhir. Namun hingga saat ini mereka pun terlihat cemas lantaran film tersebut masih mengundang teka – teki apakah ada Doctor ke-14 atau mungkin hanya sampai pada pesona Whitaker.

Telah Menjadi Pembeda
Tata busana yang dikenakan Whitaker dalam series tersebut menandakan bahwa keindahan yang terpancar pada auranya masih tetap melekat hingga kini. Mereka pun mengartikan bahwa sang peran utama telah menjadi pembeda dari pada series sebelumnya. Tahun 2019 telah menjadi saksi atas keperkasaan sang dokter. Ia pun tampak gagah layaknya para suksesornya.

BBC seakan – akan menjadi serbuan para penikmat film. Adanya series tersebut telah membuat mereka semakin panen jumlah visitor dan penonton. Pastinya nilai keuntungan yang mereka dapatkan terus meningkat. Bagi para penggemar, mereka pun sangat terhibur dengan penayangan tersebut.

Tampil Lebih Seram
Doctor Who yang awalnya hanya berparas biasa – biasa saja. Namun kini telah mengalami beberapa perubahan yang cukup drastis. Tak hanya syal dan pesonanya yang begitu menawan, Whitaker pun telah tampil lebih menyeramkan. Hal itu terjadi saat penayangan perdananya pada 1 Januari 2019. Dimana semua penonton pun sangat kagum dengan aksi heroik yang Ia tampilkan.
Pastinya tontonan Doctor Who Ke-13 sangat menarik untuk diabadikan. Terlebih saat dirinya mampu mengalahkan Daleks. Peristiwa itu merubah pandangan penonton bahwa sang dokter memang pahlawan sejati dan sukses besar dalam aksi panggungnya.

Spread the love
Sisi Menarik Pada Serial Drama Doctor Who
Blog Film

Sisi Menarik Pada Serial Drama Doctor Who

Pernahkah Anda mendengar tentang serial drama Doctor Who? So pasti Anda tahu lantaran film yang satu ini merupakan drama terbaik yang pernah ada. Di dalamnya menceritakan tentang seorang Doctor yang terlahir dari planet aneh dengan bekal pesawat bernama Tardis. Drama ini terbit sejak tahun 1963 dan diperankan lebih dari 10 pemain profesional.

Sisi menariknya yaitu dari beberapa pemeran utama yang semuanya laki – laki. Namun pada generasi ke-13 tersebut diambil alih oleh sosok wanita. Meskipun ada pro dan kontra yang muncul tentang keputusan tersebut, namun semuanya bisa aman terkendali. Anda pun harus tahu sisi menarik mana yang paling tepat untuk dibahas lebih dalam.
Tak perlu penasaran dengan drama Doctor Who yang seperti apa dan bagaimana alur ceritanya. Karena di bawah ini telah sengaja kami edarkan beberapa sisi menarik yang terkandung di dalamnya, yaitu;

  1. Bukan Doktor Biasa
    Sosok pemeran Doctor Who boleh dibilang bukan doktor biasa yang pada umumnya hanya bertugas di dunia medis. Namun doktor yang satu ini memiliki keahlian khusus untuk menumpas berbagai macam aksi ketidakadilan yang lahir di Bumi. Menariknya, sang dokter mengitari alam semesta menggunakan pesawat.
    Kemampuan sang doktor pun sangat bervariasi. Contohnya saja ketika dirinya terluka, terbakar hingga nyaris terbunuh. Namun Ia mampu beregenerasi menjadi seperti baru. Kita bisa menyebutnya bahwa makhluk Time Lord itu sangat kekal abadi meskipun segala macam kejahatan kerap muncul di Bumi.
  2. Ditemani Companion Cantik
    Sisi menari yang berikutnya adalah sang doktor tidak berkelana seorang diri. Akan tetapi Ia selalu ditemani oleh companion cantik dan rupawan. Tak seperti biasanya dimana para pahlawan hanya bekerja seorang diri atau bersama kolega laki – laki. Namun pada film ini telah muncul keunikan tersendiri.
    Anda pun yang menyaksikan film tersebut bakal lebih sering meluangkan waktu untuk memutarnya kembali. Apalagi pada generasi doktor ke-13 yang telah disinggung di atas tadi. Peranan seorang wanita pada film tersebut sangat vital. Jadi tak hanya pria saja yang mampu menjadi superhero, melainkan perempuan pun juga punya keahlian yang sama.
  3. Tak Serupa Drama Kolosal
    Yang berikutnya yakni drama tersebut tidak serupa drama kolosal pada umumnya. Seperti yang kita ketahui bersama bahwa film ini memiliki lebih dari 500 episode yang terbit sejak tahun pertama. Dan hingga kini masih berlanjut. Anda pun bisa melihat alur ceritanya yang sama sekali tidak membosankan.
    Jika dibandingkan dengan drama korea atau film layar lebar, serial yang satu ini tidak kalah saing. Akhir cerita pada masing – masing episode pun tidak mudah ditebak. Dan hal itulah yang menjadi sisi menarik terbaik. Anda pun tentu penasaran dengan kelanjutan episode berikutnya.
  4. Lebih Seru Dari Pada Film Ternama
    Dan sisi menarik pada serial Doctor Who yang terakhir ialah lebih seru dari pada film Box Office ternama. Dalam hal ini bisa kita padupadankan dengan film “James Bond”.

Tentunya penggemar film sang doctor masih tetap menganggapnya bahwa serial tersebut sangat berbeda dari yang pernah ada. Walau tayangan ini terbit melalui saluran televisi, namun hal tersebut tidak mengurangi jumlah penggemar setianya. Bahkan Anda pun yang menyimak 1 tayangan merasa ingin menikmati kelanjutan ceritanya.
Dan bila Anda ingin mengetahui semua kisah Doctor Who anda bisa mengunjungi salah situs online di https://spinbet99.com. Dan untuk semua episode telah muncul di saluran YouTube atau aplikasi film berbayar. Tunggu apalagi, segera tonton tayangan ini sekarang juga!

Spread the love
Luar Biasa, Sosok Wanita Pemeran Utama Film Doctor Who
Film

Luar Biasa, Sosok Wanita Pemeran Utama Film Doctor Who

Warga Inggris sangat tertarik dan tidak ingin kehilangan waktunya untuk menikmati siaran televisi “Doctor Who”. Sebab film paling fenomenal ini menceritakan tentang sosok dokter legendaris yang lahir dari dunia luar. Sebelumnya pemeran doktor yaitu Peter Capaldi. Namun apa jadinya jika sosok wanita pilihan yang memerankan peran tersebut? Tentu sangat menarik sekali untuk kita kupas tuntas.

Bagi penduduk asli Inggris, serial film Doctor Who menjadi tontonan yang luar biasa. Film tersebut tidak kalah saing dengan “James Bond”. Tayang perdana film tersebut terjadi setelah perilisan episode pertama James Bond, Dr. No. Serial Doctor Who sangat kental dengan cerita tentang makhluk dari planet Gallifrey yang terjun ke Bumi. Pemeran tersebut sangat mampu mengeksplor alam semesta melalui pesawatnya yang disebut Tardis.

Whittaker dalam peran tersebut bukan merupakan doktor pada umumnya. Namun Ia memiliki tugas untuk membasmi seluruh kejahatan dan tindakan kriminal yang ada di Bumi. Selain berperan sebagai penguasa waktu (Time Lord), namun Ia mampu berganti wujud untuk melanjutkan hidup. Sehingga serial Doctor Who yang dulunya rilis sejak tahun 1963 bakal terus berlanjut hingga kini dengan menambahkan beberapa aktor dan aktris yang tak kalah menariknya.

Keunikan dari sang doktor ialah ketika dirinya terluka, menua atau hal yang merugikan lainnya. Ia pun bisa berubah wujud seperti semula. Hingga detik ini tercatat bahwa ada 12 pemain yang memerankannya. Semuanya tidak terlihat sama, melainkan memiliki keragaman peran mulai dari perangai, penampilan hingga usia. Uniknya lagi, beberapa sosok peran doktor tersebut bisa saling sapa dalam satu episode.

Namun di tahun 2014 silam, Peter Capaldi yang memerankan doktor tersebut mengundurkan diri dengan alasan yang cukup jelas. Aktor asal Skotlandia tersebut ingin menyudahi perannya pada akhir episode ke-12. Pasca pengumuman itu pencarian bakat baru telah muncul. Dan pada akhirnya pemeran sang doktor tertuju pada aktris papan atas, Jodie Whittaker. Wanita tersebut merupakan jebolan panggung teater, televisi dan layar lebar. Sehingga para penggemar film Doctor Who lebih bersemangat untuk menikmatinya.

Kemudian muncul pro dan kontra terhadap pemilihan peran tersebut. BBC dilaporkan bahwa film tersebut lebih mengorbankan golongan – golongan elit dengan memberi peluang terhadap kaum terabaikan. Karena sejatinya filosofi film tersebut hanya diperankan oleh sosok pria. Namun dalam hal ini tidak, tentunya kondisi tersebut tidak langsung tayang di televisi.

Akan tetapi Peter Capaldi sangat mendukung bahwa perannya cukup layak jika digantikan sosok perempuan. Lagipula Whittaker sangat piawai dalam berakting. Dan perdana menteri Inggris pada waktu itu, Theresa May mengungkapkan bahwa peran wanita pada film tersebut sangat luar biasa. Dan hal tersebut memang layak diabadikan dengan tidak melulu menunjuk poin pada sosok pria.

Hingga usai kontroversi, kemudian muncul The Master sebagai lawan abadi Doctor Who. Michelle Gomez yang ditunjuk sebagai peran tersebut sangat ahli dalam berakting. Sosok wanita tersebut kerap mendapatkan pujian dari berbagai pihak. Dan tentunya realisasi film tersebut telah menuai banyak sanjungan dan nilai positif.

Sempat ada polling tentang pemilihan aktris pemeran Doctor Who, salah satunya adalah Helena Bonham Carter. Namun mengontrak pemeran Bellatrix dalam film Harry Potter itu wajib membayar mahal. Akhirnya Whittaker menjadi pilihan utama. Dan juga ada keraguan apakah Whittaker bakal jadi pemeran Doctor Who terakhir atau mungkin masih merotasi pemain baru.

Spread the love
Spread the love